Langsung ke konten utama

Pengertian BREAKOUT dan Contohnya

Apa Arti Breakout?

Breakout mengacu pada keadaan ketika harga suatu aset bergerak di atas area resistance, atau bergerak di bawah area support. Breakout menunjukkan potensi harga untuk memulai tren di arah breakout. Misalnya, penembusan ke atas dari pola grafik dapat mengindikasikan harga akan mulai tren lebih tinggi. Breakout yang terjadi pada volume tinggi (relatif terhadap volume normal) menunjukkan keyakinan yang lebih besar yang berarti harga lebih cenderung untuk tren ke arah itu.

Breakout Dalam Saham

Breakout adalah ketika harga bergerak di atas level resistance atau bergerak di bawah level support.
Breakout bisa bersifat subjektif karena tidak semua pedagang akan mengenali atau menggunakan level support dan resistance yang sama. Breakout memberikan peluang perdagangan yang baik. Tembusan ke atas menandakan pedagang untuk kemungkinan mendapatkan posisi beli atau menutup posisi sell. Tembusan ke bawah memberi sinyal pada pedagang untuk kemungkinan mendapatkan posisi jual atau menjual posisi buy. Breakout dengan volume yang relatif tinggi menunjukkan keyakinan dan minat, dan oleh karena itu harga lebih cenderung untuk terus bergerak ke arah breakout. Breakout pada volume relatif rendah lebih rentan terhadap kegagalan, sehingga harga cenderung tren dalam arah breakout.

Analisa Terhadap Breakout

Breakout terjadi karena harga telah terkandung di bawah level resistance atau di atas level support, berpotensi untuk beberapa waktu. Level resistance atau support menjadi garis yang digunakan banyak trader untuk menetapkan titik masuk atau menghentikan level kerugian. Ketika harga menembus support atau resistance tingkat pedagang menunggu untuk breakout, dan mereka yang tidak ingin harga breakout keluar dari posisi mereka untuk menghindari kerugian yang lebih besar.

Kesibukan kegiatan ini akan sering menyebabkan volume naik, yang menunjukkan banyak pedagang tertarik pada level itu. Volume yang lebih tinggi dari rata-rata membantu mengonfirmasi tren. Jika ada sedikit volume pada breakout, level tersebut mungkin tidak signifikan bagi banyak pedagang, atau tidak cukup banyak pedagang merasa dihukum untuk menempatkan perdagangan di dekat level tersebut. Volume rendah ini lebih cenderung gagal. Dalam kasus penembusan sisi atas, jika gagal harga akan jatuh kembali di bawah resisten. Dalam kasus breakout turun, sering disebut breakdown, jika gagal harga akan reli kembali di atas level support yang pecah di bawah.

Breakout umumnya dikaitkan dengan rentang atau pola grafik lainnya, termasuk segitiga, bendera, irisan, dan head-and-shoulders. Pola-pola ini terbentuk ketika harga bergerak dengan cara tertentu yang menghasilkan level support dan / atau resistance yang terdefinisi dengan baik. Pedagang kemudian menonton level ini untuk penembusan. Mereka dapat memulai posisi buy atau keluar dari posisi sell jika harga menembus di atas resistance, atau mereka dapat memulai posisi sell atau keluar dari posisi buy jika harga tembus di bawah support.

Bahkan setelah breakout volume tinggi, harga akan sering (tetapi tidak selalu) menelusuri kembali ke breakout point sebelum bergerak ke arah breakout lagi. Ini karena pedagang jangka pendek akan sering membeli posisi awal, tetapi kemudian berusaha untuk menjual dengan cepat untuk mendapatkan keuntungan. Penjualan ini untuk sementara mendorong harga kembali ke titik breakout. Jika penembusan itu valid (bukan kegagalan), maka harga harus bergerak kembali ke arah penembusan. Jika tidak, ini merupakan tren yang gagal.

Trader yang menggunakan breakout untuk memulai perdagangan biasanya menggunakan stop loss order jika breakout gagal. Dalam kasus terjadi long pada penembusan upside, stop loss biasanya ditempatkan tepat di bawah level resistance. Dalam kasus terjadi kekurangan pada penembusan downside, stop loss biasanya ditempatkan tepat di atas level support yang telah ditembus.

Contoh Breakout dan Cara Menggunakannya


Grafik menunjukkan peningkatan besar dalam volume, terkait dengan rilis pendapatan, karena harga menembus area resistance dari pola grafik segitiga. Breakoutnya sangat kuat sehingga menyebabkan gap harga. Harga terus bergerak lebih tinggi dan tidak menelusuri kembali ke titik breakout asli. Itu adalah tanda pelarian yang sangat kuat.

Pedagang bisa menggunakan breakout untuk berpotensi memasuki posisi buy dan / atau keluar dari posisi sell. Jika memasuki long, stop loss akan ditempatkan tepat di bawah level resistance dari segitiga (atau bahkan di bawah support segitiga). Karena harga mengalami breakout besar, lokasi stop loss ini mungkin tidak ideal. Setelah harga terus bergerak lebih tinggi setelah breakout, stop loss bisa dibuntuti untuk mengurangi risiko atau mengunci keuntungan.

Perbedaan antara Breakout dan 52-Week High/Low

Breakout dapat menyebabkan harga pindah ke tertinggi atau rendah 52-pekan baru, jika breakout terjadi dekat tinggi / rendah sebelumnya. Tetapi tidak semua tertinggi / rendah 52-minggu adalah hasil dari penembusan baru-baru ini. Tinggi atau rendah 52 minggu hanyalah harga tertinggi atau terendah yang terlihat selama setahun terakhir. Breakout adalah pergerakan di atas atau di bawah resistance.

Kelemahan Analisa Breakout

Ada dua masalah utama dengan memanfaatkan breakout. Masalah utama adalah kegagalan breakout. Harga akan sering bergerak tepat di luar resistance atau support, memikat pada breakout trader. Harga kemudian berbalik dan tidak terus bergerak ke arah breakout. Ini dapat terjadi beberapa kali sebelum breakout sesungguhnya terjadi.

Level support dan resistance juga subyektif. Tidak semua orang peduli dengan level support dan resistance yang sama. Inilah sebabnya mengapa memperhatikan volume membantu. Peningkatan volume pada penembusan menunjukkan bahwa level itu penting. Kurangnya volume menunjukkan tingkat tidak penting atau bahwa pedagang besar (yang membuat volume besar) belum siap untuk berpartisipasi.

Referensi:
Investopedia. "Breakout Definition and Example". Web. Diakses pada 21 Maret 2019.

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Membaca Candlestick Saham

Cara membaca candlestick saham sebenarnya cukup mudah dan tidak perlu banyak menghafal. Anda cukup memahaminya saja secara garis besar, maka akan sukses membaca candlestick saham.  Di grafik atau chart saham, kita menemui puluhan pola saham yang berbeda. Di sana ada  Three Black Crows, Concealing Baby Swallow, Unique Three River Bottom dan lain sebagainya. Jika anda harus menghafalkannya, maka akan membutuhkan tenaga yang banyak. Maka dengan artikel ini harapannya Anda mampu cara memahami atau membaca candlestick saham dengan mudah. Dasar-dasar dalam Membaca Candlestick Saham Buyer Versus Seller Sebelum kita mulai mendalami elemen-elemen penting untuk analisa candlestick, kita harus punya cara pandang yang benar terlebih dulu. Anggap saja pergerakan harga itu terjadi karena perang antara Buyer dan Seller. Setiap candlestick adalah suatu pertempuran selama masa perang, dan keempat elemen candlestick menceritakan siapa yang unggul, siapa yang mundur, siapa memegang kontr

Pola Double Top dan Double Bottom Dalam Analisis Saham

Pola Double Top dan Double Bottom adalah pola pembalikan. Double top menandakan harga tidak lagi reli, dan bahwa harga yang lebih rendah berpotensi datang. Double bottom mengindikasikan harga tidak lagi jatuh, dan harga sedang menuju area lebih tinggi. Pola Double Top Bentuk double top terjadi ketika harga membuat tinggi dalam tren naik, dan kemudian menarik kembali. Pada reli berikutnya, harga mencapai puncaknya dekat tertinggi sebelumnya, dan kemudian jatuh di bawah pullback low. Ini disebut double top karena harga memuncak di area yang sama dua kali, tidak dapat bergerak di atas area resistance itu. Pola ini selesai — pedagang dapat mengambil posisi sell atau keluar dari posisi buy — ketika harga turun di bawah pullback low. Misalnya, jika harga mencapai tertinggi $ 50, menarik kembali ke $ 47, rally ke $ 50,05, dan kemudian turun kembali di bawah $ 47, polanya selesai dan itu bisa menunjukkan bahwa harga akan terus turun. Contoh pola double top saham Untuk tujua