Pengertian Inverted Yield Curve

Sponsored Links:

Apa itu Inverted Yield Curve?

Inverted Yield Curve adalah lingkungan tingkat bunga di mana instrumen utang jangka panjang memiliki hasil lebih rendah daripada instrumen utang jangka pendek dengan kualitas kredit yang sama. Jenis yield curve ini adalah yang paling langka dari tiga jenis kurva utama dan dianggap sebagai prediktor resesi ekonomi.

Inversi parsial terjadi ketika hanya beberapa Treasury jangka pendek (lima atau 10 tahun) yang memiliki imbal hasil lebih tinggi dari Treasury 30-tahun. Inverted yield curve kadang-kadang disebut sebagai negative yield curve.

Secara historis, inversi dari yield curve yang telah mendahului banyak dari resesi A.S. Karena korelasi historis ini, yield curve seringkali dipandang sebagai perkiraan akurat dari titik balik dari siklus bisnis. Contoh terbaru adalah ketika yield curve keuangan AS terbalik pada akhir 2005, 2006, dan sekali lagi pada 2007 sebelum pasar ekuitas AS runtuh. Kurva juga terbalik pada akhir 2018. Yield Curve memprediksi tingkat suku bunga yang lebih rendah di masa depan karena obligasi jangka panjang dituntut, sehingga menurunkan yields.


Yield dan Maturity

Yields biasanya lebih tinggi pada efek pendapatan tetap dengan tanggal jatuh tempo yang lebih lama. yield yang lebih tinggi pada surat berharga jangka panjang adalah hasil dari premi risiko jatuh tempo karena perubahan nilai surat berharga jangka panjang lebih tidak dapat diprediksi dengan suku bunga pasar yang berpotensi lebih resah dalam jangka waktu yang lebih lama. Namun, yield surat berharga jangka panjang bisa menjadi tren turun ketika suku bunga pasar ditetapkan lebih rendah di masa mendatang untuk mengakomodasi kegiatan ekonomi yang lemah yang sedang berlangsung. Terlepas dari risiko tingkat investasi kembali mereka, sekuritas jangka pendek tampaknya menawarkan return yang lebih tinggi daripada sekuritas jangka panjang selama masa seperti itu.

Yield dan Ekonomi

Bentuk kurva yield berubah sesuai dengan keadaan ekonomi. Kurva hasil normal atau naik-turun dapat bertahan ketika ekonomi tumbuh dan sebaliknya, kurva hasil terbalik atau miring cenderung menekan ketika ekonomi berada dalam resesi. Salah satu alasan yang mendasari hubungan semacam itu antara kurva yield dan kinerja ekonomi berkaitan dengan bagaimana investasi modal jangka panjang yang lebih tinggi atau lebih rendah dapat membantu menstimulasi atau mengendalikan ekonomi. Dengan menerbitkan surat berharga jangka panjang dengan penawaran hasil lebih rendah, bisnis dan pemerintah dapat memperoleh modal investasi yang dibutuhkan dengan biaya yang terjangkau untuk melompat memulai ekonomi yang lemah.

Permintaan Yield dan Obligasi

Apa yang menggerakkan yields di pasar adalah berbagai permintaan untuk sekuritas dari berbagai jatuh tempo pada waktu tertentu dan di bawah kondisi ekonomi tertentu. Ketika ekonomi menuju resesi, mengetahui tingkat suku bunga cenderung tren lebih rendah, investor lebih bersedia untuk berinvestasi dalam sekuritas jangka panjang segera untuk mengunci hasil yang lebih tinggi saat ini. Ini, pada gilirannya, meningkatkan permintaan untuk efek jangka panjang, meningkatkan harga mereka dan lebih lanjut menurunkan hasil panen mereka. Sementara itu, beberapa investor ingin berinvestasi dalam sekuritas jangka pendek ketika disajikan dengan tingkat investasi ulang yang lebih rendah. Dengan permintaan yang lebih rendah untuk sekuritas jangka pendek, yield mereka benar-benar naik, sehingga menimbulkan kurva hasil terbalik ketika hasil pada sekuritas jangka panjang turun pada saat yang sama.

Komentar