Pola HEAD AND SHOULDERS dalam Analisis Saham

Sponsored Links:
Pola Head and Shoulders adalah pola yang populer dan mudah dikenali. Para trader dapat dengan mudah menyadari apa yang mereka lihat di chart saham ketika pola Head and Shoulders ini terjadi. Pola ini muncul pada semua kerangka waktu dan oleh karena itu dapat digunakan oleh trader daytrading dan swing trading serta investor. Level entri, level stop dan target harga membuat formasi yang mudah diimplementasikan, karena pola grafik menyediakan level penting dan mudah dilihat.

Head and Shoulders

Pola ini terlihat di puncak sebuah uptrend. Pola Formasi :

  • Shoulder kiri: Kenaikan harga diikuti oleh puncak harga kiri, diikuti oleh penurunan.
  • Head: Harga naik lagi membentuk puncak yang lebih tinggi.
  • Shoulder kanan: Penurunan terjadi sekali lagi, diikuti oleh kenaikan yang membentuk puncak kanan yang lebih rendah dari kepala.


Formasi jarang sempurna, yang berarti mungkin ada perbedaan antara shoulder dan head masing-masing.

pola head and shoulders saham
Contoh pola head and shoulders

Inverted Head and Shoulders

Terlihat di dasar sebuah trend. Pola Formasinya:

  • Shoulder kiri: Harga menurun dan bergerak lebih tinggi.
  • Head: Penurunan lain terjadi ke level yang lebih rendah.
  • Shoulder kanan: Harga kemudian bergerak lebih tinggi dan bergerak kembali lebih rendah, tetapi tidak serendah kepala.


Sekali lagi, formasi jarang sempurna. Mungkin ada beberapa perbedaan pada pasar antara shoulder dan head masing-masing.

pola inverse head and shoulders saham
Contoh pola inverse head and shoulders 

Menentukan Neckline

Langkah pertama adalah menemukan Shoulder kiri, Head dan Shoulder kanan pada grafik. Dalam pola Head and Shoulder standar (puncak trend), kami menghubungkan harga Low setelah Shoulder kiri dengan harga Low yang dibuat setelah Head. Ini menciptakan "Neckline" kami. Kami akan membahas pentingnya Neckline di bagian berikut. Dalam pola Inverted Head and Shoulder, kita menghubungkan harga High setelah Shoulder kiri dengan harga High terbentuk setelah Head, sehingga menciptakan Neckline kita untuk pola ini.

Cara Menggunakan Pola Head And Shoulders

Sangat penting bahwa Trader menunggu sampai pola selesai. Seseorang seharusnya tidak berasumsi bahwa suatu pola akan berkembang atau bahwa suatu pola yang dikembangkan sebagian akan menjadi lengkap di masa depan. Pola parsial atau hampir selesai harus diawasi, tetapi tidak ada yang harus dilakukan sampai pola menembus Neckline. Dalam pola head and shoulders, kami menunggu pergerakan harga bergerak lebih rendah dari Neckline setelah puncak Shoulder kanan. Untuk Inverted Head and Shoulder, kita menunggu pergerakan harga di atas Neckline setelah Shoulder kanan terbentuk.

Perdagangan dapat dimulai saat pola selesai. Rencanakan perdagangan sebelumnya, tulis entri, stop dan target laba dan catat variabel apa pun yang akan mengubah stop atau target laba Anda.

Entri yang paling umum adalah ketika breakout terjadi. Titik masuk lainnya membutuhkan lebih banyak kesabaran dan datang dengan kemungkinan bahwa langkah itu mungkin terlewatkan bersama-sama. Metode ini melibatkan menunggu pullback ke Neckline setelah Breakout telah terjadi. Ini lebih konservatif karena kita dapat melihat apakah pullback berhenti dan arah breakout asli berlanjut, tetapi itu juga berarti perdagangan mungkin terlewatkan jika harga terus bergerak ke arah breakout. Kedua metode ditunjukkan pada di bawah ini.


Menentukap Stop

Dalam pola top market tradisional, stop ditempatkan tepat di atas bahu (Shoulder) kanan (topping pattern) setelah neckline ditembus. Atau, kepala (Head) pola dapat digunakan sebagai penghenti, tetapi ini kemungkinan merupakan risiko yang jauh lebih besar dan dengan demikian mengurangi imbalan terhadap risiko terhadap rasio pola. Dalam pola inverted, stop ditempatkan tepat di bawah bahu (Shoulder) kanan. Sekali lagi, stop dapat ditempatkan di kepala (Head) pola, meskipun hal ini membuat pedagang berisiko lebih besar. Pada di atas, pemberhentian akan ditempatkan pada $ 104 (tepat di bawah bahu (Shoulder) kanan) setelah perdagangan diambil.

Menentukan Target Price

Target laba untuk pola ini adalah selisih harga antara head dan titik rendah dari kedua bahu (Shoulder). Perbedaan ini kemudian dikurangi dari level breakout neckline (di atas pasar) untuk memberikan target harga ke sisi negatifnya. Untuk dasar pasar, perbedaan ditambahkan ke harga breakout leher (Neckline) untuk memberikan target harga ke atas.

Terkadang, investor harus menunggu lama - hingga beberapa bulan - antara menemukan pelarian dan mencapai target laba yang ideal. 

Mengapa Pola kepala (Head) dan bahu (Shoulder) Akurat

Tidak ada pola yang sempurna, juga tidak berhasil dan akurat setiap saat. Namun ada beberapa alasan mengapa pola grafik bekerja dengan baik secara teoritis:

  • Ketika harga jatuh dari puncak pasar (head), penjual sudah mulai memasuki pasar dan ada pembelian kurang agresif.
  • Ketika garis leher (Neckline) mendekat, banyak orang yang membeli pada gelombang akhir lebih tinggi atau membeli pada reli di bahu (Shoulder) kanan sekarang terbukti salah dan menghadapi kerugian besar - kelompok besar inilah yang sekarang akan keluar dari posisi, mendorong harga menuju keuntungan target.
  • Perhentian di atas bahu (Shoulder) kanan logis karena tren telah bergeser ke bawah - bahu (Shoulder) kanan lebih tinggi lebih rendah daripada kepala (Head) - dan karena itu bahu (Shoulder) kanan tidak mungkin rusak sampai tren naik berlanjut.
  • Target laba mengasumsikan bahwa mereka yang salah atau membeli saham pada waktu yang buruk akan dipaksa untuk keluar dari posisi mereka, sehingga menciptakan pembalikan yang besarnya sama dengan pola topping yang baru saja terjadi.
  • Leher (Neckline) adalah titik di mana banyak pedagang mengalami frustasi dan akan dipaksa untuk keluar dari posisi, sehingga mendorong harga menuju target harga.
  • Volume bisa diperhatikan juga. Selama pola inverted head and shoulder (dasar pasar), kami idealnya menginginkan volume berkembang ketika penembusan terjadi. Ini menunjukkan peningkatan minat beli yang akan menggerakkan harga ke arah target. Volume yang menurun menunjukkan kurangnya minat pada pergerakan naik dan menjamin beberapa skeptisisme.


Perangkap dalam Pola Head and Shoulders

Seperti yang dituliskan di atas, pola ini tidak sempurna. Berikut adalah beberapa masalah potensial dengan perdagangan menggunakan pola ini:

  • Anda perlu menemukan pola dan melihatnya berkembang, tetapi Anda tidak boleh ambil posisi dengan strategi ini sampai pola selesai. Jadi itu bisa berarti menunggu lama.
  • Pola ini tidak akan berfungsi sepanjang waktu. Level stop terkadang akan kena.
  • Target laba tidak akan selalu tercapai, sehingga Trader mungkin ingin menyesuaikan bagaimana variabel pasar akan mempengaruhi keluarnya mereka dari posisi yang mereka ambil.
  • Polanya tidak selalu dapat diandalkan. Misalnya, jika ada penurunan besar di salah satu bahu karena peristiwa yang tidak terduga, maka target harga yang dihitung kemungkinan tidak akan terkena.
  • Pola dapat bersifat subjektif. Satu pedagang dapat melihat bahu, sedangkan yang lain tidak. 


Kesimpulan

Pola Head and Shoulder di Pasar Saham ini terjadi pada semua kerangka waktu, dan dapat dilihat secara visual. Meskipun subyektif kadang-kadang, pola yang lengkap memberikan entri, berhenti dan target laba, membuatnya mudah untuk menerapkan strategi perdagangan. Polanya terdiri dari bahu (Shoulder) kiri, kepala (Head), lalu diikuti oleh bahu (Shoulder) kanan. Titik masuk yang paling umum adalah penembusan garis leher (Neckline), dengan berhenti di atas (puncak pasar) atau di bawah (dasar pasar) bahu (Shoulder) kanan. Target laba adalah selisih dari tinggi dan rendah dengan pola ditambahkan (pasar bawah) atau dikurangkan (pasar atas) dari harga breakout. Sistem ini tidak sempurna, tetapi menyediakan metode perdagangan pasar saham berdasarkan pergerakan harga logis.

Komentar