INDIKATOR TERBAIK untuk TRADING HARIAN SAHAM dan FOREX

Sponsored Links:
MACD, RSI, Moving Average, Bollinger Bands, Stochastics, dan selanjutnya, tetapi apa indikator teknis terbaik untuk perdagangan harian? Pedagang harian perlu bertindak cepat, sehingga mencoba memantau terlalu banyak indikator menjadi memakan waktu, kontra produktif dan sebenarnya cenderung menurunkan kinerja. Ketika perdagangan harian - apakah saham, valas atau futures - tetap sederhana. Gunakan hanya beberapa indikator, maksimum, atau tidak menggunakan apa pun juga. Pertimbangkan kiat-kiat berikut ini untuk menemukan indikator perdagangan hari terbaik bagi Anda.

Trading Harian dengan Indikator atau Tanpa Indikator

Indikator hanyalah manipulasi data harga atau data volume, oleh karena itu banyak pedagang harian tidak menggunakan indikator sama sekali. Indikator tidak diperlukan untuk perdagangan yang menguntungkan. Berlatih perdagangan berdasarkan price action  dan ada sedikit kebutuhan untuk indikator.

Catatan : Ada yang mengatakan, indikator memang membantu beberapa orang melihat hal-hal yang mungkin tidak jelas pada grafik harga.

Misalnya, harga cenderung naik, tetapi kehilangan momentum. Untuk seseorang yang tidak terbiasa membaca price action (menganalisis bagaimana harga bergerak) ini mungkin sulit dilihat, tetapi indikator dapat membuatnya lebih jelas. Sayangnya, indikator datang dengan serangkaian masalah mereka sendiri, menandakan pembalikan terlalu cepat atau terlambat.

Penting untuk diingat : Indikator pada dasarnya tidak buruk atau baik, mereka hanya alat dan karena itu apakah mereka merugikan atau bermanfaat tergantung pada bagaimana mereka digunakan.

Banyak Indikator Perdagangan yang Redundan

Banyak indikator hampir persis sama, dengan sedikit variasi. Satu mungkin didasarkan pada pergerakan persen sedangkan yang lain didasarkan pada pergerakan harga (PPO dan MACD). Juga, indikator dapat menjadi bagian dari "keluarga" yang sama. Contohnya termasuk MACD, stokastik, dan RSI. Meskipun mereka mungkin terlihat sedikit berbeda, biasanya hanya menggunakan satu saja sudah cukup. Memiliki ketiganya pada grafik Anda tidak akan meningkatkan peluang perdagangan Anda, karena semua indikator ini akan memberi Anda informasi yang hampir sama sepanjang waktu.

Bahkan moving average (MA) dan MACD dapat memberikan informasi yang sama. Jika Anda menggunakan indikator MACD (12,26) dan juga menambahkan MA 12 dan 26 periode ke grafik harga Anda, indikator MACD dan MA akan memberi tahu Anda hal yang sama. Faktanya, semua yang dilakukan MACD menunjukkan seberapa jauh moving average 12 periode berada di atas atau di bawah moving average 26 periode.

Ketika MACD melintasi di atas atau di bawah garis nol, itu berarti Moving Average 12 periode melintasi di atas atau di bawah periode 26. Jika Anda menambahkan indikator ini ke bagan Anda, mereka akan selalu mengkonfirmasi satu sama lain, karena mereka menggunakan input yang sama.

Jika Anda memilih untuk menggunakan indikator, hanya pilih satu dari masing-masing dari empat kelompok berikut. Bahkan memilih hanya satu dari masing-masing kelompok dapat menyebabkan redudansi dan kekacauan, tanpa memberikan wawasan tambahan.

  1. Osilator: Ini adalah sekelompok indikator yang mengalir naik dan turun, seringkali antara batas atas dan bawah. Osilator populer termasuk RSI, Stochastics, Commodity Channel Index (CCI) dan MACD.
  2. Volume: Ini biasanya menggabungkan volume dengan data harga dalam upaya untuk menentukan seberapa kuat tren harga. Indikator volume populer termasuk Volume (polos), Chaikin Money Flow, On Balance Volume, dan Money Flow.
  3. Overlay: Ini adalah indikator yang tumpang tindih dengan pergerakan harga, tidak seperti indikator MACD misalnya yang terpisah dari grafik harga. Dengan overlay, Anda dapat memilih untuk menggunakan lebih dari satu, karena fungsinya sangat beragam. Overlay populer termasuk Bollinger Bands, Parabolic SAR, Moving Averages, Pivot Points dan Fibonacci Extensions and Retracements.
  4. Indikator Luas: Kelompok ini mencakup indikator apa pun yang berkaitan dengan sentimen pedagang atau apa yang dilakukan pasar yang lebih luas. Ini sebagian besar terkait pasar saham dan termasuk Trin, Ticks, Tiki dan Advance-Decline Line.

Ada sedikit kebutuhan untuk memakai lebih dari satu indikator osilator, luas atau volume. Anda mungkin menemukan kegunaan untuk beberapa overlay, membantu mengindikasikan perubahan tren, level perdagangan, dan area-area potensi support atau resistance.

Perlu diketahui: Seorang master menggunakan price action dan overlay dan Anda kemungkinan tidak akan membutuhkan jenis indikator lainnya.

Menggabungkan Indikator Trading Harian (Intraday)

Pertimbangkan untuk memilih satu atau dua indikator masing-masing untuk membantu entri dan keluar. Misalnya, RSI dapat digunakan untuk membantu mengisolasi tren dan titik masuk. Dalam uptrend, RSI harus memperpanjang di atas 70 dan tetap di atas 30 pada pullback. Panduan sederhana ini dapat membantu mengkonfirmasi tren, menyoroti peluang perdagangan, dan melihat kapan pasar mungkin mengubah arah tren.

Moving Average, ATR Stop (Chandelier Exits) atau Moving Average Envelopes kemudian dapat diterapkan pada bagan (overlay) untuk membantu untuk keluar. Sebagai contoh, salah satunya dapat digunakan sebagai trailing stock loss pada perdagangan yang sedang tren. Jika tren naik, pertimbangkan untuk keluar jika harga turun di bawah garis (yang akan di bawah harga ketika harga naik).

Ini hanyalah salah satu contoh bagaimana indikator dapat digabungkan. Indikator mana yang dipilih tergantung pada bagaimana selera pedagang, dan pada jangka waktu apa. Kalibrasi setiap indikator (melalui pengaturan indikator) ke aset tertentu, kerangka waktu dan strategi yang diperdagangkan. Pengaturan default pada indikator mungkin tidak ideal, jadi ubahlah untuk memastikan mereka memberikan sinyal terbaik untuk perdagangan yang diambil. Pengaturan indikator mungkin memerlukan penyesuaian sesekali karena kondisi pasar berubah seiring waktu.

KESIMPULAN

Sayangnya, tidak ada indikator tunggal yang terbaik untuk perdagangan harian. Indikator teknis hanyalah alat, mereka tidak dapat menghasilkan keuntungan. Pedagang dituntut untuk menggunakan indikator dan keterampilan analisis harga mereka dengan cara yang benar. Ini membutuhkan latihan.

Indikator apa pun yang Anda putuskan untuk digunakan, batasi hingga satu hingga tiga (atau bahkan nol tidak masalah). Menggunakan lebih banyak indikator berlebihan dan benar-benar dapat menyebabkan kinerja yang lebih buruk.

Kenali indikator Anda dengan baik: Apa kekurangannya? Kapan biasanya menghasilkan sinyal palsu? Perdagangan baik apa yang terlewat (gagal memberi sinyal)? Apakah cenderung memberi sinyal terlalu dini atau terlambat? Dapatkah indikator digunakan untuk memicu perdagangan, atau apakah itu hanya memberi tahu Anda tentang perdagangan potensial (waktu yang baik atau waktu yang buruk)? Ketahui hal-hal tentang indikator yang Anda gunakan, dan Anda akan segera menggunakannya secara lebih produktif.

indikator terbaik untuk trading saham harian

Komentar