Pengertian Technical Rebound

Sponsored Links:

Apa itu Technical rebound?

Technical rebound adalah pemulihan dari aktivitas negatif sebelumnya, ini berdasarkan istilah finansial. Untuk keamanan, technical rebound berarti bergerak lebih tinggi dari harga yang lebih rendah. Untuk ekonomi secara umum, technical rebound berarti bahwa aktivitas ekonomi telah meningkat dari tingkat yang lebih rendah, seperti bangkit kembali setelah resesi. Resesi didefinisikan oleh para ekonom sebagai dua kuartal berturut-turut tanpa pertumbuhan ekonomi. Resesi adalah bagian dari siklus bisnis yang terdiri dari ekspansi, puncak, resesi, palung, dan pemulihan. technical rebound dari resesi akan terjadi pada tahap pemulihan.

Penjelasan technical rebound

Technical rebound adalah kejadian alami sebagai bagian dari siklus bisnis yang selalu berubah. Resesi ekonomi dan penurunan pasar adalah bagian tak terhindarkan dari siklus bisnis. Resesi ekonomi terjadi secara berkala ketika bisnis berkembang terlalu cepat, dan penurunan pasar saham terjadi ketika harga saham dinilai terlalu tinggi sehubungan dengan laju ekspansi ekonomi. Harga komoditas, seperti minyak, menurun ketika pasokan melebihi permintaan. Dalam beberapa kasus ekstrem, seperti gelembung perumahan, harga dapat turun ketika nilai aset menjadi terlalu tinggi karena spekulasi. Namun, dalam setiap contoh, penurunan diikuti oleh technical rebound.

Contoh Technical Rebound

Penurunan tajam pasar saham yang mengantarkan Tahun Baru 2016 dianggap sebagai pertanda hal-hal buruk yang akan datang, dengan banyak analis memperkirakan awal dari penurunan yang berkepanjangan. Dalam tiga minggu pertama tahun itu, Dow Jones Industrial Average (DJIA) turun lebih dari 2.000 poin karena meningkatnya kekhawatiran atas kemungkinan resesi global dan jatuhnya harga minyak. Setelah mencapai posisi terendah di 15.600 pada 11 Februari, DJIA technical rebound tajam dan dalam sebulan lebih sedikit naik kembali ke 17.422 di mana ia mengawali tahun.

Penurunan harga minyak yang menakjubkan selama 2015 berkontribusi pada kegelisahan di pasar saham pada paruh kedua tahun itu. Harga minyak terus menurun hingga 2016, yang merupakan salah satu pemicu utama penurunan tajam pasar saham pada Januari dan Februari. Harga minyak mencapai $ 27 per barel pada Januari setelah penurunan dua tahun dari $ 115. Selama tiga bulan setelahnya, harga minyak melambung ke lebih dari $ 45 per barel pada 29 April 2016. Meskipun memiliki jalan panjang untuk sepenuhnya pulih ke ketinggian sebelumnya, technical rebound minyak menjadi lebih dari $ 40 per barel dapat meningkatkan solvabilitas produsen minyak dalam bahaya gagal bayar hutang mereka.


Komentar