Pola Distribusi Saham

Sponsored Links:

Apa itu Distribusi Saham

apa itu distribusi saham
apa itu distribusi saham

Distribusi Saham adalah ketika ada saham yang sudah dikumpulkan oleh investor dalam sejumlah blok besar kemudian dijual ke pasar secara bertahap dalam blok-blok kecil secara bertahap, tidak dilakukan dalam sekali jual / satu blok besar tunggal. Ini biasanya dilakukan untuk menghindari membanjiri pasar dengan sekuritas dan menurunkan harganya. Likuiditas di pasar untuk sekuritas akan menentukan bagaimana bagian besar tersebut dipecah.

Dana investasi yang dikelola dengan posisi besar, yang ingin dilikuidasi, akan dijual secara teratur semaksimal mungkin. Membuang pasokan besar di pasar dengan permintaan yang tidak cukup untuk menyerap saham kontraproduktif dengan manajemen investasi karena penjualan akan dieksekusi dengan harga kliring yang lebih rendah. Proses Distribusi Saham ini dilikuidasi selama beberapa hari atau minggu tanpa menekan harga atau memberi tahu orang lain tentang keberadaan penjual besar di pasar.

Mendeteksi Distribusi Saham (Distribution Days)

Distribusi Saham
Distribusi Saham

Distribution Days adalah istilah yang terkait dengan distribusi saham dalam arti bahwa penjualan saham institusional yang berat sedang berlangsung. Distribution Days, secara teknis, terjadi ketika indeks pasar utama turun 0,2% atau lebih pada volume yang lebih tinggi dari hari perdagangan sebelumnya. Serangkaian hari-hari ini bersama-sama disebut Distributon Days dan sering dikaitkan dengan tanda-tanda top market. Distribusi saham mungkin menjadi bagian dari periode penjualan volume tinggi ini di pasar, meskipun penjual posisi besar mungkin tidak dapat sepenuhnya membongkar jumlah saham yang diinginkan.

Ketika distribusi berkembang dengan sangat cepat, itu adalah pertanda kuat bahwa investor terbesar beralih dari saham ke jenis investasi lain, atau uang tunai.

Manajer investasi biasanya diam tentang keputusan besar itu, dan di depan umum mereka bahkan mungkin berbicara tentang saham. Tetapi setiap investor dapat mendeteksi distribusi dengan mempelajari grafik harga dan volume indeks utama.

Khususnya, distribusi terjadi ketika Indeks Harga Saham Gabungan turun secara signifikan dalam volume yang lebih tinggi daripada sesi sebelumnya, sesederhana itu. Tentu saja, penurunan volume yang sesekali mungkin dapat terjadi bahkan selama pasar bergerak kuat. Bagian yang sulit adalah mengetahui berapa hari distribusi yang mewakili bahaya nyata bagi pasar.

Dari mempelajari siklus pasar selama beberapa dekade, kita dapat menyimpulkan bahwa biasanya lima sampai enam hari distribusi yang jelas selama periode lima minggu adalah tingkat kritis. Jika itu terjadi, biasanya market top sedang dikerjakan.

Distribution Days dapat terjadi bahkan ketika indeks utama masih naik ke tertinggi baru.

Juga, ada bentuk distribusi berbahaya yang dikenal sebagai Stalling. Saat itulah indeks utama membuat sedikit kemajuan harga dalam volume yang lebih tinggi. Seringkali, indeks ditutup rendah dalam kisaran harga hariannya karena pembeli meninggalkan pasar pada jam-jam terakhir.

Dalam beberapa kasus, distribusi berat tidak menghasilkan efek yang berat. Biasanya, saat itulah saham-saham terkemuka bertahan dengan baik di tengah penjualan berat, yang dapat diambil kesimpulan sebagai tanda bahwa smart money belum sepenuhnya menalangi saham.

Komentar