Langsung ke konten utama

Pengertian Short Selling dalam Pasar Saham

Apa itu Short Selling?

Short selling adalah strategi investasi atau perdagangan yang berspekulasi pada penurunan harga saham atau efek lainnya. Ini adalah strategi lanjutan yang seharusnya hanya dilakukan oleh pedagang dan investor berpengalaman.

Pedagang dapat menggunakan short selling sebagai spekulasi, dan investor atau manajer portofolio dapat menggunakannya sebagai lindung nilai terhadap risiko downside dari posisi buy dalam sekuritas yang sama atau yang terkait. Spekulasi membawa kemungkinan risiko substansial dan merupakan metode perdagangan advanced.

Dalam short selling, suatu posisi dibuka dengan meminjam saham suatu saham atau aset lain yang diyakini investor akan mengalami penurunan nilainya pada tanggal yang akan datang — tanggal kedaluwarsa. Investor kemudian menjual saham yang dipinjam ini kepada pembeli yang bersedia membayar harga pasar. Sebelum saham yang dipinjam harus dikembalikan, pedagang bertaruh bahwa harga akan terus menurun dan mereka dapat membelinya dengan biaya lebih rendah.

Risiko kerugian atas short selling secara teori tidak terbatas karena harga aset apa pun dapat naik hingga tak terbatas. Juga, short selling memerlukan rekening margin dan biasanya menimbulkan biaya bunga berdasarkan nilai saham yang dimiliki.

Cara Kerja Short Selling


Wimpy dari komik strip Popeye yang terkenal akan menjadi contoh short seller yang sempurna. Karakter komik itu terkenal karena mengatakan bahwa ia "akan dengan senang hati membayar Selasa depan untuk hamburger hari ini." Dalam short selling, penjual membuka posisi dengan meminjam saham, biasanya dari broker-dealer. Mereka akan mencoba mengambil untung dari penggunaan saham-saham itu sebelum mereka harus mengembalikannya kepada pemberi pinjaman.

Untuk membuka posisi short, pedagang harus memiliki akun margin dan biasanya harus membayar bunga atas nilai saham yang dipinjam saat posisi terbuka. Juga, Financial Industry Regulatory Authority, Inc. (FINRA) New York Stock Exchange (NYSE), dan Federal Reserve telah menetapkan nilai minimum untuk jumlah yang harus dipertahankan oleh akun margin — dikenal sebagai maintenance margin.

Untuk menutup posisi short, seorang pedagang membeli kembali saham di pasar — ​​semoga dengan harga lebih murah dari apa yang mereka pinjam — dan mengembalikannya ke pemberi pinjaman atau broker. Pedagang harus memperhitungkan bunga yang dibebankan oleh broker atau komisi yang dibebankan pada perdagangan.

Proses menemukan saham yang dapat dipinjam dan mengembalikannya pada akhir perdagangan ditangani di belakang layar oleh broker. Membuka dan menutup perdagangan dapat dilakukan melalui platform perdagangan reguler pada sebagian besar broker. Namun, setiap broker akan memiliki kualifikasi yang harus dipenuhi oleh akun perdagangan sebelum mereka mengizinkan margin trading.

Short Selling yang Untung


Bayangkan seorang pedagang yang percaya bahwa saham XYZ — saat ini diperdagangkan pada $ 50 — akan mengalami penurunan harga dalam tiga bulan ke depan. Mereka meminjam 100 saham dan menjualnya ke investor lain. Pedagang sekarang "short" 100 saham karena mereka menjual sesuatu yang mereka tidak miliki tetapi telah meminjam. Short selling hanya dimungkinkan dengan meminjam saham, yang mungkin tidak selalu tersedia jika stok sudah habis di-short sell oleh pedagang lain.

Seminggu kemudian, perusahaan yang sahamnya di-short sell itu melaporkan hasil keuangan yang suram untuk kuartal tersebut, dan saham jatuh ke $ 40. Pedagang memutuskan untuk menutup posisi sell dan membeli 100 saham seharga $ 40 di pasar terbuka untuk menggantikan saham yang dipinjam. Keuntungan pedagang pada short selling, tidak termasuk komisi dan bunga pada akun margin, adalah $ 1.000: ($ 50 - $ 40 = $ 10 x 100 saham = $ 1000).

Short Sell yang Rugi


Dengan menggunakan skenario di atas, mari kita anggap pedagang tidak menutup posisi sell pada $ 40 tetapi memutuskan untuk membiarkannya terbuka untuk memanfaatkan penurunan harga lebih lanjut. Namun, pesaing menukik untuk mengakuisisi perusahaan dengan tawaran pengambilalihan $ 65 per saham dan saham melonjak. Jika pedagang memutuskan untuk menutup posisi sell di $ 65, kerugian pada penjualan pendek akan menjadi $ 1.500: ($ 50 - $ 65 = negatif $ 15 x 100 saham = kerugian $ 1500). Di sini, pedagang harus membeli kembali saham dengan harga yang jauh lebih tinggi untuk menutup posisi mereka.

Plus dan Minus Short Selling


Seperti yang ditunjukkan skenario kedua, Short Selling bisa mahal jika penjual salah menebak tentang pergerakan harga. Seorang pedagang yang telah membeli saham hanya dapat kehilangan 100% dari pengeluaran mereka jika saham bergerak ke nol.

Namun, seorang pedagang yang memiliki saham dari short selling, dapat kehilangan lebih dari 100% dari investasi awal mereka. Resikonya datang karena tidak ada batas untuk harga saham, itu bisa naik hingga tak terbatas dan melampaui. Juga, sementara saham diadakan pedagang harus mendanai akun margin. Bahkan jika semuanya berjalan dengan baik, pedagang harus memperhitungkan biaya bunga margin ketika menghitung keuntungan mereka.

Plus

  • Keuntungan tinggi
  • Sedikit modal awal yang dibutuhkan
  • Investasi dengan leverage memungkinkan


Minus

  • Kerugian potensial tak terbatas
  • Diperlukan akun margin
  • Bunga margin timbul


Ketika tiba saatnya untuk menutup posisi, short seller mungkin kesulitan menemukan cukup banyak saham untuk dibeli — jika banyak pedagang lain juga short selling saham atau jika saham diperdagangkan dengan tipis. Sebaliknya, penjual dapat nyangkut dalam lingkaran short sell jika pasar, atau saham tertentu, mulai meroket.

Di sisi lain, strategi yang menawarkan risiko tinggi juga menawarkan imbalan hasil tinggi. Short Selling tidak terkecuali. Jika penjual memprediksi pergerakan harga dengan benar, mereka dapat membuat pengembalian investasi (ROI) yang rapi, terutama jika mereka menggunakan margin untuk memulai perdagangan. Menggunakan margin memberikan leverage, yang berarti trader tidak perlu menaruh banyak modal mereka sebagai investasi awal. Jika dilakukan dengan hati-hati, short selling dapat menjadi cara yang murah untuk melakukan lindung nilai, memberikan penyeimbang pada kepemilikan portofolio lainnya.

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…