Seni dalam Cut Loss Saham | Tinjauan Psikologis

Sponsored Links:
Cut Loss adalah sebuah aktifitas dalam trading saham dimana anda harus menjual saham yang merugikan untuk membatasi kerugian yang lebih dalam. Salah satu perkataan dari orang yang paling bertahan lama di Wall Street adalah "Perkecil kerugian Anda dan biarkan saham pemenang Anda berlari." Saran bijak, tetapi banyak investor masih melakukan hal sebaliknya, menjual saham setelah keuntungan kecil hanya untuk menyaksikan mereka bergerak lebih tinggi di kemudian hari, atau memegang saham dengan kerugian kecil, hanya untuk melihatnya memburuk semakin parah.

Tidak ada yang akan dengan sengaja membeli saham yang mereka yakini akan turun harganya dan bernilai lebih rendah dari apa yang mereka bayar untuk itu. Namun, membeli saham yang turun nilainya melekat pada investasi. Tujuannya, oleh karena itu, bukan untuk menghindari kerugian, tetapi untuk meminimalkan kerugian. Menyadari kerugian modal sebelum lepas dari tangan memisahkan investor sukses dari yang lain. Dalam artikel ini, kami akan membantu Anda menonjol dari kerumunan dan menunjukkan cara mengidentifikasi kapan Anda harus bergerak.

seni dalam cutloss saham dalam tinjauan psikologis
seni dalam cutloss saham dalam tinjauan psikologis

Alasan Investor Memegang Saham Dengan Kerugian Besar Yang Belum Direalisasi

Terlepas dari logika untuk cut loss, banyak investor kecil masih dibiarkan memegang kerugian yang mendalam. Mereka pasti akan berakhir dengan sejumlah posisi saham dengan kerugian modal besar yang belum direalisasi. Biasanya yang terjadi, itu uang "mati"; paling buruk, nilainya turun lebih jauh dan tidak pernah pulih. Biasanya, investor percaya alasan mereka memiliki saham dengan begitu banyak kerugian besar yang belum direalisasi adalah karena mereka membeli saham pada waktu yang salah atau itu adalah masalah nasib buruk saja. Jarang mereka percaya itu karena bias perilaku mereka sendiri. Di bawah ini, kita akan melihat beberapa bias ini.

Kesalahan Trader: Saham Selalu Bangkit Kembali, bukan?

Sekilas pada grafik jangka panjang dari setiap indeks saham utama akan melihat garis yang bergerak dari sudut kiri bawah ke kanan atas. Pasar saham, selama periode waktu yang lama, akan selalu menghasilkan nilai tertinggi baru. Mengetahui bahwa pasar saham akan lebih tinggi, para investor secara keliru menganggap bahwa saham mereka pada akhirnya akan bangkit kembali. Namun, indeks saham terdiri dari perusahaan yang sukses. Ini adalah indeks pemenang.

Saham-saham yang kurang berhasil mungkin telah menjadi bagian dari indeks pada satu waktu, tetapi jika mereka telah jatuh nilainya secara signifikan, mereka akhirnya akan digantikan oleh perusahaan yang lebih sukses. Indeks selalu diisi ulang dengan menjatuhkan yang kalah dan menggantinya dengan pemenang. Oleh karena itu, melihat indeks utama cenderung melebih-lebihkan ketahanan dari saham rata-rata, yang tidak harus bangkit kembali. Faktanya, banyak perusahaan tidak pernah mendapatkan kembali masa lalu yang tinggi dan beberapa malah bangkrut.

Kesalahan Trader: Investor Tidak Suka Mengakui Mereka Membuat Kesalahan

Dengan menghindari menjual saham dengan kerugian, banyak investor tidak harus mengakui kepada diri sendiri bahwa mereka telah membuat kesalahan penilaian. Di bawah ilusi keliru bahwa itu bukan kerugian sampai saham dijual, mereka memilih untuk terus memegang posisi yang rugi. Dengan melakukan itu, mereka menghindari penyesalan atas pilihan yang buruk. Setelah suatu saham mengalami kerugian, banyak investor berencana untuk menahannya sampai kembali ke harga beli. Mereka berniat untuk menjual saham begitu mereka memulihkan kerugian ini. Ini berarti mereka akan mencapai titik impas dan "menghapus" kesalahan mereka. Sayangnya, banyak dari saham yang sama ini akan terus meluncur ke bawah.

Kesalahan Trader: Perilaku Abai

Ketika portofolio saham berkinerja baik, investor sering cenderung menyukai kebun yang terawat baik. Mereka menunjukkan minat besar dalam mengelola investasi mereka dan memanen buah dari kerja mereka. Namun, ketika saham mereka stabil atau menurun nilainya, terutama untuk jangka waktu yang lama, banyak investor kehilangan minat. Akibatnya, portofolio saham yang terawat baik ini mulai menunjukkan tanda-tanda kelalaian. Alih-alih menyingkirkan para pecundang, banyak investor tidak melakukan apa pun. Inersia mengambil alih dan, alih-alih membatasi kerugian mereka, mereka sering membiarkan kerugian mereka tumbuh di luar kendali.

Kesalahan Trader : Mengharapkan Sebuah Harapan Palsu

Harapan adalah keyakinan pada kemungkinan hasil yang positif, meskipun ada beberapa bukti yang bertentangan. Harapan juga merupakan salah satu keutamaan teologis utama dalam berbagai tradisi keagamaan. Meskipun harapan memiliki tempat dalam teologi, harapan itu tidak termasuk dalam kenyataan pasar saham yang dingin dan keras. Terlepas dari berlanjutnya kabar buruk, investor akan tetap memegang saham mereka yang hilang, hanya berdasarkan harapan yang samar bahwa mereka setidaknya akan kembali ke harga pembelian. Keputusan untuk memegang tidak didasarkan pada analisis rasional atau strategi yang dipikirkan dengan matang, dan, sayangnya, berharap dan berharap saham akan naik tidak membuatnya terjadi.

Menyadari Kerugian Modal

Seringkali Anda hanya perlu menggigit peluru dan menjual saham Anda pada kerugian sebelum kerugian itu semakin besar. Harapan bukanlah strategi, dan seorang investor harus memiliki alasan logis untuk memegang posisi yang kalah. Apa yang Anda bayar untuk sebuah saham tidak relevan dengan arahnya di masa depan. Saham akan naik atau turun berdasarkan kekuatan di pasar saham, fundamental yang mendasari saham dan prospek masa depan.

Mari kita lihat beberapa cara untuk memastikan kerugian kecil tidak menjadi uang mati atau berubah menjadi kerugian yang jauh lebih besar.

Memiliki strategi investasi. Memiliki strategi investasi tertulis dengan seperangkat aturan baik untuk membeli dan menjual saham akan memberikan disiplin untuk menjual saham sebelum kerugian berkembang. Strategi dapat didasarkan pada faktor fundamental, teknis atau kuantitatif.

Punya alasan untuk menjual saham. Seorang investor umumnya memiliki beberapa alasan mengapa ia membeli saham, tetapi biasanya tidak ada batasan yang ditetapkan untuk mengapa menjualnya. Jangan biarkan ini terjadi pada Anda. Tetapkan alasan untuk menjual saham, dan jual ketika hal-hal ini terjadi. Alasannya bisa sesederhana: "Jual jika berita buruk dirilis tentang perkembangan perusahaan, atau jika analis menurunkan target harganya."

Atur stop loss. Memiliki perintah stop-loss pada saham yang Anda miliki, terutama saham yang lebih fluktuatif, telah menjadi saran utama dalam hal ini. Perintah stop-loss mencegah emosi mengambil alih dan akan membatasi kerugian Anda.

Tanyakan: Apakah saya akan membeli saham sekarang? Secara teratur, periksa kembali setiap saham yang Anda miliki dan tanyakan pada diri Anda pertanyaan sederhana ini: "Jika saya tidak memiliki saham ini, apakah saya akan membelinya hari ini?" Jika jawabannya tegas, "Tidak," maka itu harus dijual.

Kesimpulan

Mengambil tindakan korektif sebelum kerugian Anda memburuk selalu merupakan strategi yang baik. Dalam berinvestasi, menghindari kerugian sepenuhnya mungkin tidak dimungkinkan; investor yang sukses menerima ini dan mencoba meminimalkan kerugian mereka daripada menghindarinya. Menjual saham dengan kerugian bisa jadi adalah satu manfaat yang terbaik bagi Anda.

Komentar