Spekulasi Dalam Trading Saham

Sponsored Links:

Apa itu Spekulasi?

Spekulasi adalah aktifitas melakukan transaksi keuangan yang memiliki risiko besar kehilangan nilai tetapi juga memegang ekspektasi keuntungan yang signifikan atau nilai utama lainnya. Dengan spekulasi, risiko kerugian diimbangi oleh kemungkinan keuntungan besar atau imbalan lainnya.

Tanpa prospek keuntungan substansial, akan ada sedikit motivasi untuk terlibat dalam spekulasi. Kadang-kadang mungkin sulit untuk membedakan antara spekulasi dan investasi sederhana, memaksa pelaku pasar untuk mempertimbangkan apakah spekulasi atau investasi tergantung pada faktor-faktor yang mengukur sifat aset, durasi yang diharapkan dari periode holding dan / atau jumlah leverage yang diterapkan pada eksposur.


Bagaimana Cara Kerja Spekulasi?

Misalnya, real estat dapat mengaburkan batas antara investasi dan spekulasi ketika membeli properti dengan tujuan menyewakannya. Meskipun ini akan memenuhi syarat sebagai investasi, membeli beberapa kondominium dengan pembayaran uang muka minimal untuk tujuan menjualnya kembali dengan cepat dengan keuntungan tidak diragukan lagi akan dianggap sebagai spekulasi.

Spekulan dapat menyediakan likuiditas pasar dan mempersempit spread bid-ask, memungkinkan produsen untuk melakukan perlindungan nilai atas risiko harga secara efisien. Short-selling spekulatif juga dapat menjaga bullish yang merajalela dan mencegah pembentukan gelembung harga aset melalui spekulasi terhadap hasil yang sukses.

Reksadana sering terlibat dalam spekulasi di pasar valuta asing serta pasar obligasi dan saham. Ketika muncul berita bagus tentang sebuah perusahaan, walaupun secara teknikal grafik saham masih bearish, biasanya investor melakukan spekulasi sambil berekspektasi bahwa grafik secara teknikal akan berubah menjadi bullish setelah berita itu dirilis.


Komentar