3 Faktor Mempengaruhi Strategi Investasi di Pasar Modal

Sponsored Links:

3 Faktor Mempengaruhi Strategi Investasi di Pasar Modal

(Baca juga: Pengertian Investasi)

Setelah Anda memutuskan untuk berinvestasi, Anda harus terlebih dahulu memahami mengapa Anda berinvestasi sebelum Anda memutuskan untuk berinvestasi. Anda harus memiliki alasan atau tujuan atau kekuatan pendorong di balik tindakan Anda. Jika Anda memiliki kekuatan pendorong yang Anda yakini, akan jauh lebih sulit bagi seseorang atau situasi untuk keluar dari jalur Anda.

Sepanjang jangka waktu investasi Anda, akan ada banyak hal yang mencoba menjauhkan Anda dari jalur Anda, dan kemampuan Anda untuk tetap berada di jalur yang pada akhirnya akan menentukan kesuksesan atau kegagalan Anda. Sebelum Anda benar-benar mulai berinvestasi, berikut adalah tiga faktor yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan dorongan Anda untuk berinvestasi:

Ketahui Kerangka Waktu Anda - Time Frame


Mengetahui kerangka waktu untuk investasi Anda adalah kunci untuk menemukan investasi yang tepat untuk diterapkan. Dengan memahami alasan Anda berinvestasi, Anda dapat mulai bekerja mundur untuk apa Anda berinvestasi.

Misalnya, jika Anda menabung dan berinvestasi untuk masa pensiun dan saat ini berusia 30-an, Anda punya banyak waktu untuk mencapai tujuan Anda. Anda tidak perlu khawatir dengan fluktuasi pasar jangka pendek. Memiliki kerangka waktu yang panjang untuk mencapai tujuan Anda memungkinkan Anda untuk lebih agresif dengan investasi Anda.

Jika Anda berusia 30 tahun dan ingin membeli rumah dalam tiga tahun ke depan, kerangka waktu Anda untuk berinvestasi harus jauh lebih pendek daripada dalam contoh sebelumnya. Anda harus lebih bijaksana dengan uang yang Anda tabung untuk tujuan ini dan mungkin tidak boleh mengambil terlalu banyak risiko.

Ada orang menjual sebuah rumah dan ingin menginvestasikan hasilnya, jadi mereka bertanya apa yang harus diinvestasikan. Mereka memiliki beberapa rekomendasi dari orang lain yang berinvestasi dalam bermacam-macam barang dan meminta saran. Sebelum memberi mereka rekomendasi, pertama-tama perlu bertanya kepada mereka apa tujuan mereka dengan uang yang mereka investasikan.

Mereka mengatakan bahwa mereka ingin membeli rumah lain dalam dua hingga tiga tahun ke depan dan ingin menggunakan uang itu sebagai uang muka. Mereka berharap untuk menumbuhkan uang sedikit sebelum melakukannya. Karena mereka membutuhkan uang dalam dua hingga tiga tahun ke depan, ini bukan uang yang bisa mereka gunakan untuk menanggung kerugian besar. Lalu akhirnya memutuskan itu bukan keputusan yang baik untuk mengambil banyak risiko dengan uang ini.

Sekarang, bayangkan jika kita telah menginvestasikan uang itu dalam beberapa jenis investasi berisiko. Akan ada potensi kenaikan, tetapi bagaimana jika investasi mengalami penurunan selama dua tahun ke depan dan mereka kehilangan 20%, 30%, atau bahkan 40% dari uang mereka? Mereka mungkin tidak dapat membeli rumah yang mereka rencanakan.

Intinya adalah, jika Anda tidak tahu mengapa Anda berinvestasi dan hanya mencoba untuk mendapatkan potensi pengembalian terbesar dari uang Anda, Anda mungkin akan menemukan diri Anda dalam situasi yang buruk. 

Hindari Gangguan


Ketika berinvestasi, sepertinya tidak mungkin untuk tidak menebak sendiri. Anda akan terus diberi tahu tentang peluang besar berikutnya, teman-teman Anda akan memberi tahu Anda tentang tip saham yang mereka dengar di TV, atau bisnis yang mereka mulai di mana Anda harus berinvestasi. Setiap ide yang Anda dengar akan diceritakan melalui lensa optimisme berwarna cerah. Anda harus waspada untuk memastikan bahwa Anda melakukan uji tuntas yang layak atas setiap peluang ini, dan memastikan bahwa mereka cocok dengan portofolio investasi Anda, dan bukan orang lain. 

Market Timing is a losing proposition. Bahkan jika pasar mengalami penurunan selama tahun berikutnya, tidak apa-apa jika Anda mengalokasikan aset Anda dengan benar ke dalam ember yang tepat berdasarkan tujuannya. Ember yang mungkin terluka dalam acara ini tidak akan dibutuhkan untuk waktu yang lama, jadi Anda tidak khawatir tentang hal itu membuat mereka segera kembali.

Jika Anda tahu "mengapa" dari investasi Anda, Anda akan dapat merujuk kata "mengapa" itu setiap kali seseorang mencoba menarik Anda ke arah yang berbeda. Dan semakin sedikit arah Anda ditarik, semakin baik.

Investasikan untuk Meningkatkan Kualitas Hidup Anda


Ada tiga alasan utama Anda berinvestasi:

  1. Pertahankan daya beli
  2. Mencapai tujuan jangka panjang
  3. Tingkatkan kualitas hidup


Meningkatkan kualitas hidup adalah alasan terakhir Anda perlu memahami alasan Anda berinvestasi. Investasi Anda seharusnya tidak meningkatkan tingkat stres Anda. Jika Anda mengambil risiko lebih dari yang bisa Anda tangani, dan risiko itu membuat Anda stres, Anda tidak berinvestasi dengan benar. Investasi harus dilakukan untuk meningkatkan kualitas hidup Anda, bukan menguranginya dengan menambahkan stres yang tidak diinginkan.

Dengan memahami mengapa Anda berinvestasi, dan dengan menerapkan investasi yang tepat untuk mencocokkan dengan alasan-alasan itu, Anda akan dapat secara bersamaan meningkatkan kualitas hidup Anda tanpa meningkatkan stres Anda. Alasannya sederhana. Anda akan memiliki rencana dan Anda menaatinya:

  • Anda tahu berapa lama cakrawala waktu Anda, jadi Anda tidak bingung kapan Anda akan membutuhkan uang itu.
  • Anda tahu bahwa Anda memiliki investasi yang tepat untuk kebutuhan Anda, sehingga Anda dapat menghindari gangguan.
  • Dan Anda tahu bahwa Anda memiliki rencana untuk mencapai tujuan Anda, sehingga Anda dapat tidur nyenyak di malam hari.


Sebelum Anda tersesat dalam rentetan ide hebat yang tak ada habisnya untuk portofolio investasi Anda, luangkan waktu sedikit dan pikirkan mengapa Anda berinvestasi. Tanyakan pada diri Anda sendiri apa uang itu akan digunakan di masa depan dan seberapa nyaman Anda bersedia mempertaruhkannya. Jika Anda memahami hal ini, Anda akan dapat berinvestasi dengan lebih cerdas dan menggunakan uang Anda dengan cara yang paling pas untuk kebutuhan investasi Anda.

Komentar