Langsung ke konten utama

[SRIL] PT Sri Rejeki Isman Tbk Dapatkan Pemangkasan Jadi B3 oleh Moody's Investors Service


Lembaga rating Moody's Investors Service memangkas rating PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL). Semula Moody's memasang peringkat emiten yang biasa disebut Sritex di B1 dipangkas menjadi B3. 

Moody's juga telah menurunkan peringkat obligasi senior senilai US$ 150 juta menjadi B3 dari B1. Obligasi senior yang jatuh tempo pada tahun 2024, yang diterbitkan oleh anak perusahaan Sritex, Golden Legacy Pte. Ltd dan dijamin tanpa syarat dan tidak dapat ditarik kembali oleh Sritex dan anak perusahaannya. 

Peringkat B3 juga disematkan Moody's untuk surat utang senior tanpa jaminan senilai US$ 225 juta yang jatuh tempo pada tahun 2025. Obligasi ini dirilis oleh Sritex dan dijamin tanpa syarat dan tidak dapat ditarik kembali oleh semua anak perusahaan yang beroperasi.

"Penurunan peringkat Sritex mencerminkan likuiditas yang terus melemah dan meningkatnya risiko pembiayaan kembali karena penundaan yang berkelanjutan dan material lebih lanjut dengan latihan perpanjangan pinjamannya," kata Stephanie Cheong, Analis dan Lead Analis Moody's untuk Sritex.

Moody's tengah meninjau ulang untuk downgrade (menurunkan) rating lebih lanjut. "Kajian penurunan lebih lanjut ini mencerminkan ketidakpastian terkait rencana pembiayaan kembali," terang Stephanie dalam rilis Senin (23/3). 

Tinjauan peringkat akan fokus pada kemajuan Sritex dalam mengatasi jatuh tempo utang di masa mendatang. "Lebih khusus lagi, tinjauan akan berfokus pada kemajuan diskusi Sritex dengan pemberi pinjaman untuk memperpanjang masa jatuh tempo pinjaman sindikasi," ujar Stephanie. 

Menurut Moody's, jika ada kemajuan diskusi Sritex dengan pemberi pinjaman tentang pinjaman bilateral baru dan kemampuan Sritex untuk memperbarui lini modal kerja jangka pendek yang akan berakhir hingga 2021. "Manajemen modal kerja Sritex dan kemampuan menghasilkan uang cash flow," kata Stephanie. Moody's juga memantau rencana pendanaan alternatif SRIL. 

Moody's berharap peninjauan tersebut dapat diselesaikan dalam waktu 60 hari. "Sritex menghadapi risiko pembiayaan kembali yang tinggi karena posisi likuiditas yang lemah dan utang dalam jumlah besar yang jatuh tempo selama kuartal-kuartal mendatang," tutur Stephanie. 

Sritex ketergantungan pada pembiayaan dari bank untuk memenuhi kebutuhan refinancing dan rentan terhadap kondisi pendanaan yang melemah di tengah sentimen negatif pada sektor tekstil di Indonesia.

Pada 2 November 2020, Sritex mengajukan permintaan kepada pemberi pinjaman untuk memperpanjang pinjaman sindikasi selama dua tahun. Pinjaman sindikasi senilai US$ 350 juta seharusnya jatuh tempo pada Januari 2022. 

Pemberi pinjaman memiliki waktu hingga 1 Maret 2021 untuk memutuskan akan memberi perpanjangan waktu dari sebelumnya 2 Februari. Namun, perjanjian perpanjangan dua tahun belum muncul, yang mana semakin membebani profil kredit Sritex.

Saat ini, perusahaan ini sedang menegosiasikan pengaturan pembiayaan kembali dengan pemberi pinjaman yang ada untuk mengatasi potensi kesenjangan pendanaan. Namun, kesepakatan tegas belum dibuat.

Hingga 30 September 2020, Sritex memiliki kas US$ 159 juta dengan kas bebas selama 15 bulan ke depan sekitar US$ 50 juta. Tapi nilai ini tidak akan cukup menutupi kewajiban utang yang akan datang. SRIL memiliki pinjaman sindikasi senilai US$ 350 juta yang jatuh tempo pada Januari 2022.

Selain itu, SRIL memiliki wesel bayar jangka menengah senilai US$ 65 juta. Terdiri dari US$ 40 juta dibayarkan pada kuartal IV tahun 2020 dan US$ 25 juta akan jatuh tempo pada kuartal II-2021. 

SRIL juga harus membayar amortisasi utang senilai US$ 15 juta dan US$ 174 juta yang belum dibayarkan jalur modal kerja jangka pendek per 30 September 2020.

Sumber: KONTAN

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Pengertian Price-to-Earnings Ratio (PER)

Apa itu Rasio Price-to-Earnings Ratio (PER)? Price-to-Earnings Ratio (PER atau P/E Ratio) adalah rasio untuk menilai perusahaan yang mengukur harga saham saat ini relatif terhadap earning per share  (EPS). Rasio harga terhadap pendapatan kadang-kadang juga dikenal sebagai kelipatan harga atau kelipatan laba. PER digunakan oleh investor dan analis untuk menentukan nilai relatif saham perusahaan dalam perbandingan apple to apple. Ini juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan catatan sejarahnya sendiri atau untuk membandingkan pasar agregat satu sama lain atau dari waktu ke waktu. Rumus PER (P/E Ratio) Cara Menghitung Nilai P/E Untuk menentukan nilai PER seseorang harus membagi harga saham saat ini dengan earning per share (EPS) . Harga saham saat ini (P) dapat diperoleh dengan memasukkan simbol ticker saham ke situs web keuangan mana pun, dan meskipun nilai konkret ini mencerminkan apa yang saat ini harus dibayar oleh investor untuk sebuah saham, EP

Analisa Saham SMBR, BRMS, PGAS dan BUMI | 13 Oktober 2021

PT Semen Baturaja Tbk (SMBR) Saham SMBR pada perdagangan hari Selasa bergerak konsolidasi dan ditransaksikan dengan volume transaksi yang relatif sepi. Namun, nampak volume transaksi menjelang penutupan perdagangan kian meningkat. Indikator stochastic menunjukan adanya golden cross di level 37. Sedangkan pada indikator bollinger band nampak menunjukkan band yang kian melebar yang mengindikasikan volatilitas meningkat. Secara jangka menengah hingga panjang, saat ini SMBR sedang menguji resistant MA50, apabila MA50 tertembus, ada potensi secara jangka panjang SMBR akan melanjutkan trend bullish jangka menengah hingga panjang. Secara jangka pendek SMBR diperkirakan akan bergerak pada support middle band 690 hingga resistant upper band 800.  Rekomendasi: Trading Buy Support: Rp 690 Resistance: Rp 800 Hendri Widiantoro, Erdikha Elit Sekuritas PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) Secara teknikal BRMS saat ini bergerak sideways dengan kecenderungan bergerak menguat. Indikator MACD positif. I

Analisa Saham AGRO, EMTK dan SMGR | 14 Oktober 2021

PT Bank Rakyat Indonesia Agronia Tbk (AGRO) AGRO pada perdagangan hari ini ditutup melemah dan bergerak pada trend bearish continiation. Nampak, AGRO baru saja menembus level MA20-nya sebagai support jangka pendeknya yaitu di level support 1910. Namun, AGRO diperdagangkan dengan volume yang cukup ramai dimana indikator stochastic saat ini berada di areal jenuh jual. Band pada indikator bollinger band kian melebar indikasi volatilitas yang juga meningkat.   Ditengah volatilitas adro yang kian meningkat, nampak saat ini adro masing menguji support selanjutnya di level 1800. Apabila AGRO mampu bertahan di atas support mayor 1.800 dan mengalami teknikal rebound dan ada potensi AGRO akan bergerak kembali diatas MA20nya. Namun apabila gagal, ada potensi melanjutkan pelemahan ke level support selanjutnya yaitu di level 1720. Rekomendasi: Spekulatif buy Support: Rp 1.800 Resistance: Rp 1.910 Hendri Widiantoro, Erdikha Elit Sekuritas. PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) Downtrend menuju Rp 1.