Langsung ke konten utama

Harga Minyak Ditutup Naik Tipis Jelang Pertemuan OPEC+ Minggu Depan



Harga minyak mentah naik tipis di tengah ekspektasi bahwa permintaan bahan bakar bertahan meskipun infeksi virus corona Omicron melonjak dan OPEC+ akan terus meningkatkan impor secara bertahap.

Namun, kenaikan harga terpangkas karena importir utama dunia China memotong batch pertama alokasi impor minyak mentah untuk 2022.

Kamis (30/12), harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman Februari 2022 ditutup di level US$ 79,32 per barel, atau naik 0,11%.

Serupa, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate (WTI) ditutup menguat 0,56% ke US$ 76,9 per barel. Ini menjadi kenaikan sesi ketujuh secara berturut-turut.

"Kami memiliki jumlah permintaan yang sangat kuat hingga Desember, jadi sekarang pertanyaannya adalah apa yang akan dilakukan OPEC," kata John Kilduff, Partner di Again Capital Management.

Lebih lanjut, Kilduff mengharapkan OPEC+, untuk terus menambah produksi secara bertahap.

China, importir minyak mentah utama dunia, menurunkan batch pertama kuota impor 2022 ke sebagian besar penyulingan independen sebesar 11%.

"Sentimen pasar melemah di tengah kekhawatiran bahwa pemerintah China dapat mengambil tindakan lebih keras terhadap teko," kata seorang analis yang berbasis di Singapura, merujuk pada penyulingan independen.

Namun, harga minyak global telah rebound antara 50% hingga 60% pada tahun 2021 karena permintaan bahan bakar kembali ke level pra-pandemi dan pengurangan produksi yang dalam oleh OPEC+ untuk sebagian besar tahun ini menghapus kelebihan pasokan.

Data Energy Information Administration (EIA) pada hari Rabu (29/12) menunjukkan, persediaan minyak mentah Amerika Serikat (AS) turun 3,6 juta barel dalam seminggu yang berakhir pada 24 Desember 2021. Jumlah itu lebih dari yang diperkirakan para analis yang disurvei oleh Reuters.

Persediaan bensin dan sulingan juga turun, dibandingkan perkiraan analis, menunjukkan permintaan tetap kuat meskipun ada rekor kasus COVID-19 di Amerika Serikat.

Harga minyak juga mendapat dukungan dari langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah untuk membatasi dampak rekor kasus COVID-19 yang tinggi pada pertumbuhan ekonomi, seperti melonggarkan aturan pengujian.

OPEC+ akan bertemu pada 4 Januari untuk memutuskan apakah akan melanjutkan peningkatan produksi pada Februari.

Raja Arab Saudi Salman mengatakan pada hari Rabu bahwa perjanjian produksi OPEC+ diperlukan untuk stabilitas pasar minyak dan bahwa produsen harus mematuhi pakta tersebut.

Irak pun mengatakan akan mendukung untuk tetap berpegang pada kebijakan OPEC+ yang ada untuk meningkatkan produksi dengan gabungan 400.000 barel per hari pada Februari.

Di sisi lain, Shell mengatakan telah melanjutkan ekspor minyak Forcados di Nigeria, mengurangi satu dari tiga pemadaman global utama yang juga mencakup Ekuador dan Libya.


sumber : kontan

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham PTBA | 27 Juni 2022

Kenaikan PTBA saat ini tertahan area gap di 4130 – 4540 (box hijau) dimana area ini menjadi penahan kenaikan PTBA . Kedepan harga sahamnya berpeluang mengalami konsolidasi terlebih dahulu di area 3900 (MA50) – 4540 (area gap, box hijau). Jika area gap (box hijau) berhasil dilampaui dan bertahan di atasnya, maka terbuka ruang kenaikan baru yang lebih tinggi. Namun, hati-hati jika ternyata saham ini tidak mampu bertahan di atas area support 3730 (garis hitam), maka harga sahamnya cenderung melemah menuju 3090 dengan minor target 3460. Trading plan : Bagi yang sudah membeli ketika break 3910, bisa taking profit di area gap 4130 – 4630. Stoploss level 3680. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ASSA, DOID, UNTR dan WOOD oleh MNC SEKURITAS | 29 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  29 Juni 2022 Menutup perdagangan kemarin (28/6), IHSG ditutup terkoreksi 0,28% ke level 6,996. Dapat dicermati level resistance terdekat di 7,070 dan 7,138, selama belum mampu break level-level tersebut maka pergerakan IHSG masih rawan koreksi untuk membentuk wave [b] label hitam ke rentang 6,786-6,850. Namun, apabila IHSG mampu break 7,138 maka IHSG akan membentuk wave [b] label merah ke arah 7,172. Support: 6,850, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 ASSA - Buy on Weakness ASSA ditutup flat di level 1,910 pada perdagangan kemarin (28/6). Selama tidak terkoreksi ke bawah 1,740 sebagai supportnya, maka posisi ASSA saat ini sedang berada di awal wave (B) sehingga ASSA berpeluang untuk kembali menguat. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,070, 2,330 Stoploss: below 1,740 DOID - Spec Buy Kemarin (28/6), DOID ditutup terkoreksi tipis ke level 380, pergerakan DOID pun masih cenderung sideways. Kami perkirakan, selama DOID masih mampu bergerak di atas 356 sebagai su

Rekomendasi Saham MEDC, ENRG dan BRMS oleh MIRAE ASSET | 27 Juni 2022

MIRAE ASSET SEKURITAS 27 JUNI 2022 IHSG Daily , 7.042,94 (+0,64%), menguji resistensi pada 7.099, rentang perdagangan 6.983–7.099. Indikator MFI-optimized sudah di support trendline dengan kecenderungan menguat. Indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized akan coba bergerak naik lebih lanjut.  Pada periode mingguan indikator MFI-optimized menguji support trendline, sementara RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik. Support harian di 6.983 dan resistensi harian di 7.099. Cut loss level di 6.970. MEDC Daily, Rp645 (-0,77%), trading buy, rentang perdagangan Rp630–660. Indikator MFI-optimized, indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik lebih lanjut. Support harian di Rp630 dan resistensi harian di Rp660. Cut loss level di Rp620.  ENRG Daily, Rp252 (+2,44%), trading buy, rentang perdagangan Rp240–260. Indikator MFI-optimized sudah berada di area oversold, sementara indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimiz