Langsung ke konten utama

Surya Semesta (SSIA) bidik pendapatan naik 30%-50% tahun depan



PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) menargetkan bisa meraih laba lagi pada tahun depan. SSIA pun membidik pertumbuhan pendapatan 30-50% agar kembali meraih laba bersih pada 2022.

VP Head of Investor Relations Surya Semesta Internusa Erlin Budiman menyampaikan, SSIA melihat adanya tren pertumbuhan kinerja untuk tiga segmen bisnis utamanya. Pertama, dari segmen konstruksi yang dijalankan oleh Nusa Raya Cipta (NRCA), telah terlihat peningkatan kontrak baru yang signifikan. SSIA memproyeksikan lini konstruksi ini bisa menumbuhkan pendapatan sekitar 25% pada 2022.

Kedua, untuk kawasan industri, SSIA menargetkan penjualan lahan sekitar 20 hektare (ha) di Suryacipta City of Industry Karawang. Kinerja SSIA juga akan ditopang oleh Subang Smartpolitan yang diestimasikan sudah bisa membukukan marketing sales pada 2022, dengan target penjualan lahan mencapai 60 ha.

Ketiga, dari segmen perhotelan, SSIA optimistis akan ada kenaikan yang signifikan pada 2022. Meski masih belum bisa pulih seperti sebelum pandemi covid-19. Pendapatan yang diincar dari segmen perhotelan mencapai Rp 500 miliar, meroket dari proyeksi di tahun ini yang ditaksir sekitar Rp 200 miliar. 

Sebagai catatan, proyeksi pertumbuhan di 2022 itu mengasumsikan pandemi covid-19 terus terkendali, sehingga tidak ada lagi ledakan kasus yang menimbulkan pembatasan mobilitas secara ketat. "Jadi secara konsolidasi, revenue tahun depan diperkirakan naik sekitar 30% hingga 50%. Dari bottom line pun diproyeksi akan positif," jelas Erlin dalam public expose yang digelar secara virtual, Kamis (9/12).

Guna memuluskan target pertumbuhan kinerja bisnis tersebut, SSIA menyiapkan tambahan belanja modal (capex). Apabila situasi kondusif seperti yang diasumsikan di 2022, SSIA siap menganggarkan capex lebih dari Rp 500 miliar yang akan dominan dipakai untuk akuisisi lahan dan pengembangan di Subang Smartpolitan. Selain itu, capex di 2022 juga akan dikucurkan untuk renovasi hotel.

Sebagai perbandingan, SSIA mengalokasikan capex sekitar Rp 450 miliar hingga tutup tahun 2021. Capex tahun ini juga didominasi untuk akusisi dan pengembangan Subang Smartpolitan dengan serapan Rp 350 miliar. 

"Keadaan dinamis, tapi dengan asumsi tidak memburuk, penjualan kami harapkan akan membaik. Capex juga akan ditingkatkan, karena kami memerlukan capex yang cukup besar untuk di Subang," kata Direktur SSIA The Jok Tung. 

Dari sisi kinerja untuk 2021, The Jok Tung mengakui SSIA masih menorehkan hasil yang tidak begitu menggembirakan. Namun, tren pemulihan sudah tampak pada periode kuartal keempat. Terutama dari segmen konstruksi dan perhotelan.

Dia mengungkapkan, Hotel Melia Bali memang belum mencatatkan pertumbuhan okupansi yang signifikan, seiring dengan masih terbatasnya wisatawan mancanegara. Tetapi untuk Gran Melia Jakarta dan BATIQA Hotel, tingkat okupansi sudah merangkak naik di atas 50%. Bahkan ada yang mencapai 70%-80%.

"Di sektor konstruksi kami berhasil mendapatkan kontrak baru yang cukup signifikan, sehingga ke depan performa pasti akan lebih baik," imbuh The Jok Tung.

Sementara untuk segmen kawasan industri, pandemi covid-19 dan adanya pengetatan mobilitas menjadi kendala penjualan lahan. Sebab, dengan investasi yang besar, investor masih perlu untuk melihat-lihat lokasi secara langsung, dan baru akan bertransaksi setelah dianggap cocok. 

"Tapi, sudah ada beberapa (calon investor) baik untuk Karawang maupun Subang yang cukup lumayan. Sehingga kami harapkan ke depannya akan bisa terealisasi menjadi marketing sales," sebut  The Jok Tung.

Mengenai penjualan lahan, Direktur SSIA Wilson Effendy menyampaikan, pada akhir tahun ini pihaknya berupaya menambah marketing sales dengan merealisasikan penjualan lahan sekitar hingga 5 ha. Tenant potensial berasal dari sektor IT-related ataupun data center, serta consumer good.

"Ekspektasi kami mudah-mudahan 5 ha ini di Desember atau Januari (2022). Tapi semoga kami bisa menutup tahun 2021 dengan tambahan (sales) 5 ha atau 3 ha," ujar Wilson.

Sayangnya, meski ada perbaikan kinerja pada kuartal keempat, namun SSIA diproyeksikan masih akan menderita kerugian dan penurunan pendapatan di akhir 2021.  Menurut Erlin, outlook pendapatan SSIA di 2021 akan turun sekitar 20%-25%. "Sedangkan bottom line juga masih akan negatif," ujar Erlin.

sumber : kontan


Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Kisah Trader Sukses Belvin VVIP, Raup Keuntungan Miliar per Bulan

Belvin VVIP dikenal sebagai seorang influencer saham yang bisa meraup cuan miliar rupiah setiap bulannya. Namun, siapa sebenarnya sosok Belvin ini? Pria kelahiran dengan nama asli Belvin Tannadi ini sudah sangat tak asing bagi para investor saham Indonesia. Melalui akun Instagram miliknya, Belvin kerap membagikan ilmu-ilmu seputar dunia investasi dan saham-saham apa saja yang tengah menjadi incarannya. Sebagai seorang investor, khususnya trader, ia pun cermat menganalisis saham-saham mana yang memiliki potensi untuk naik. Belvin membagikan pengetahuannya terkait investasi saham melalui dua buku, yakni “Ilmu Saham: Powerful Candlestick Pattern (2020)” dan “Ilmu Saham: Pengenalan Analisis Teknikal (2020)”. Di balik kesuksesannya sekarang, ternyata Belvin memiliki perjuangan yang panjang menggeluti dunia investasi saham. Belvin VVIP mengawali kiprahnya di dunia saham dari tahun 2014 dengan hanya bermodalkan uang sebesar Rp12 juta saja. Ia pertama kali mengenal investasi saham sejak duduk

Analisa Saham PTPP | 18 Januari 2022

PTPP berisiko memasuki trend bearish jika PTPP melemah di bawah support 785-800. Penembusan level ini akan membuat PTPP membentuk pola bearish head and shoulders dengan target penurunan di area 300-400.  Rekomendasi: Hindari. Sell jika PTPP melemah di bawah 785. Target penurunan berada di 300-400. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

SAHAMNYA MASUK KATEGORI UMA, INI JAWABAN MANAJEMEN IPTV.

Manajemen PT MNC Vision Networks Tbk. (IPTV) menyampaikan bahwa pihaknya tidak mengetahui adanya informasi atau fakta material yang dapat mempengaruhi nilai efek perusahaan atau keputusan investasi pemodal. Hal itu salah satu jawaban Manajemen IPTV kepada Bursa Efek Indonesia (BEI). Jawaban itu seiring dengan tengah di pantaunya pergerakan saham IPTV oleg BEI lantaran terjadi penurunan harga yang di luar kebiasaan (Unusual Market Activity/UMA). Terkait saham IPTV masuk kategori UMA, Corporate Secretary IPTV, Muharzil Hasril mengaku, sampai dengan saat ini informasi yang sebelumnya telah diumumkan ke publik adalah mengenai pengalihan kepemilikan Perseroan pada PT MNC OTT Network kepada MSIN melalui mekanisme peralihan saham setelah dipenuhinya seluruh persyaratan dibutuhkan sebagaimana diatur dalam peraturan dan perundang - undangan yang berlaku. "Sampai dengan saat ini, tidak ada informasi material yang belum disampaikan ke publik. Perseroan tidak mengetahui adanya informasi menya