Langsung ke konten utama

Jenis-jenis Investasi Syariah, Alternatif Investasi yang Diminati Banyak Orang


Para investor tentunya sudah familiar dengan istilah investasi syariah. Investasi syariah adalah instrumen dan aset investasi yang produk-produknya dikelola sesuai prinsip/syariat agama Islam dan tidak mengandung riba. Selain itu, sektor pasar modal yang dituju merupakan sektor produk halal. Sehingga, dana investor tidak ditempatkan di perusahaan yang menjual makanan non halal, minuman keras, rokok, dan sebagainya.


Cara Kerja Investasi Syariah

Berbeda dengan investasi konvensional, investasi syariah bekerja menggunakan sistem akad.

Akad merupakan perjanjian atau kesepakatan antara satu pihak dengan pihak lainnya (penjual dan pembeli) yang berkomitmen  untuk bertransaksi sesuai dengan nilai-nilai syariah.

Di dalam akad investasi syariah, terdapat dua kegiatan yang mengesahkannya, yaitu ijab atau pernyataan pihak pertama yang memiliki keinginan untuk investasi, dan qobul atau jawaban terhadap ijab yang dilakukan oleh pihak penerima modal.


Ada tiga prinsip akad yang diterapkan dalam investasi syariah yaitu:

  • Bakal kerjasama (Musyarakah)
  • Sewa menyewa (Ijarah)
  • Bagi hasil (Mudharabah).


Jenis-jenis Investasi Syariah

1. Reksa Dana Syariah

Reksa dana syariah adalah kumpulan instrumen investasi yang dikelola oleh Manajer Investasi (MI) dengan tujuan memaksimalkan keuntungan yang bisa didapatkan investor. MI akan menginvestasikan dana investor ke dalam beragam surat berharga, seperti saham, obligasi, pasar uang, dan instrumen lain yang sesuai dengan prinsip syariah Islam. Dewasa ini, peminat reksa dana syariah mengalami peningkatan, lho! Itu disebabkan karena banyaknya produk-produk reksa dana syariah yang kinerjanya baik dan berhasil memberikan keuntungan tinggi kepada para pemegangnya. Apakah kamu salah satu yang berminat untuk membeli reksa dana syariah?


2. Efek Beragun Aset (EBA) Syariah

Efek Beragun Aset Syariah adalah sekumpulan aset yang dikeluarkan melalui kontrak investasi kolektif EBA syariah. Portofolionya mencakup tagihan yang muncul dari surat berharga komersial, tagihan di kemudian hari, atau jual-beli aset fisik/nyata oleh lembaga keuangan.


3. Exchange Traded Fund (ETF) Syariah

ETF syariah adalah reksa dana berbentuk kontrak investasi kolektif yang unitnya diperdagangkan di bursa efek. Tapi, walaupun bentuknya reksa dana, instrumen ini diperdagangkan seperti saham yang ada di bursa efek. ETF sendiri adalah gabungan antara unsur reksa dana dalam hal pengelolaan dana dengan mekanisme saham dalam hal transaksi jual-beli.


4. Dana Investasi Real Estate (DIRE) Syariah

Instrumen yang biasa disebut DIRE syariah ini merupakan wadah untuk mengumpulkan dana masyarakat yang kemudian diinvestasikan ke dalam real estate yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah di pasar modal.


5. Emas

Tak banyak yang tahu bahwa Majelis Ulama Indonesia telah mengkategorikan investasi atau menabung emas sebagai mubah atau diperbolehkan bahkan dianjurkan. Emas bisa menjadi pilihanmu yang ingin berinvestasi di instrumen syariah. Selain harganya yang cenderung stabil sehingga minim risiko, investasi emas juga tetap bisa memberikan keuntungan seiring berjalannya waktu. Untuk berinvestasi emas, kamu bisa memilih bentuk emas yang kamu inginkan terlebih dahulu. Apakah itu emas fisik dalam bentuk batangan, emas fisik dalam bentuk perhiasan, atau emas digital. Bila kamu tertarik untuk membeli emas fisik, pastikan kamu sudah menyiapkan tempat penyimpanan yang aman, ya! Tapi, bila kamu tak memiliki tempat penyimpanan yang baik, emas dalam bentuk digital bisa jadi pilihan investasimu. Kamu bisa mendapatkan emas digital termurah se-Indonesia di KoinGold dari KoinWorks. Tanpa biaya tambahan, emas di KoinGold bisa kamu beli kapan pun dan di mana pun hanya dari satu genggaman dengan minimal pembelian Rp1.000 aja!


6. Sukuk

Sukuk adalah efek berbentuk sekuritas aset yang sesuai dengan prinsip syariat Islam di pasar modal. Salah satu contoh produk sukuk adalah Sukuk Ritel seri 016 (SR016) terbitan pemerintah Indonesia yang masa penawarannya telah dibuka sejak 25 Februari 2022. Pemerintah menerbitkan SR016 dengan tujuan memenuhi APBN dan kebutuhan negara sekaligus mengajak investor (masyarakat Indonesia) berpartisipasi dalam pendanaan negara. SR016 merupakan alternatif instrumen investasi yang menjanjikan dengan imbal hasil yang lebih besar daripada bunga deposito dan akan kamu dapatkan setiap bulannya. Imbal hasil yang akan kamu dapatkan dari SR016 adalah sebesar 4,95% per-tahun.


Alasan Investasi Syariah Diminati Banyak Orang

1. Sesuai Syariat Islam dan Bebas Riba

Tak sedikit masyarakat beragama Islam yang berminat untuk mengembangkan asetnya dengan berinvestasi. Tentu saja, mereka juga sebisa mungkin mencari instrumen yang baik cara kerja maupun jenis produknya sesuai syariat Islam. Terutama tidak mengandung riba. Itu disebabkan karena sesuatu yang tidak sesuai ajaran agama dipercaya tidak akan membawa keberkahan bagi hidup seseorang yang menjalaninya di kemudian hari.


2. Cenderung Minim Risiko

Investasi syariah dikenal memiliki risiko minim. Itu disebabkan karena investasi syariah cenderung mengedepankan unsur bagi hasil dan kekeluargaan sesama umat Islam. Hal ini menjadi daya tarik yang jarang ditemukan pada investasi konvensional.


3. Halal

Sektor finansial atau keuangan kerap kali menjadi sektor yang dijadikan ladang pencarian keuntungan dengan menghalalkan segala cara. Tak jarang, cara-caranya dilakukan dengan menerapkan prinsip yang buruk seperti penipuan, pemerasan, dan manipulasi yang tidak sesuai nilai kemanusiaan dan ajaran agama Islam. Berbeda dengan hal itu, investasi syariah hadir sebagai instrumen yang halal dan tidak mengandung unsur-unsur buruk secara agama.

Hal itu yang membuat banyak orang menggemari investasi syariah.


sumber : kooinworks

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BBHI, BBRI, FREN dan HRUM oleh MNC Sekuritas | 8 Agustus 2022

MNCS Daily Scope Wave 8 Agustus 2022 Menutup akhir pekan kemarin (5/8), IHSG ditutup menguat 0,4% ke level 7,084, namun pergerakan IHSG pun masih tertahan oleh Upper Band dan volume yang cenderung mengecil. Kami memperkirakan, posisi IHSG saat ini sudah berada di akhir wave (c) dari wave [x] pada label hitam atau wave (D) pada pola triangle pada label merah, yang berarti penguatan IHSG akan relatif terbatas untuk menguji area 7,103 hingga 7,150. Setelahnya, IHSG akan rawan terkoreksi ke rentang 6,875-7,014 terlebih dahulu. Support: 7,030, 6,900 Resistance: 7,100, 7,194 BBHI - Buy on Weakness (3,850) Pada perdagangan Jumat (5/8), BBHI ditutup menguat cukup signifikan sebesar 6,4% ke level 3,850, penguatan BBHI diiringi dengan kenaikan volume namun masih tertahan oleh MA60. Kami perkirakan, selama BBHI tidak terkoreksi ke 3,560 sebagai supportnya maka posisi BBHI sedang membentuk awal dari wave C dari wave (B). Buy on Weakness: 3,740-3,840 Target Price: 4,350, 5,030 Stoploss: below 3,55

Bandarmologi Saham INCO, ANTM, TINS, ADMR dan AKRA | 10 Agustus 2022

Technical & Bandarmology Prespectives Wednesday (10/08/2022) By Dr Cand., Edwin Sebayang, MBA, CSA®., CIB®. IDX Composite 7,061 - 7,134 SUMMARY: STRONG BUY!!! 11 TECHNICAL INDICATORS: RSI (14): BUY!! STOCH (9,6,3): BUY!! MACD(12,26): BUY!! ATR (14): HIGH VOLATILITY ADX (14): BUY!! CCI (14): *BUY!! HIGHS/LOW (14): *BUY!! UO: BUY!! ROC: BUY!! WILLIAMS R: OVERBOUGHT BULLBEAR (13): BUY!! BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): NEUTRAL NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): NEUTRAL STOCKS PICK: INCO 6,400- 7,100 TECHNICAL INDICATORS: *STRONG BUY & OVERBOUGHT, BUY 6,750 TARGET PRICE: 7,100 STOP-LOSS: 6,400 BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): ACCUMULATION NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️ ANTM 2,070 - 2,290 TECHNICAL INDICATORS: *BUY, BUY 2,180 TARGET PRICE: 2,290 STOP-LOSS: 2,070 BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): ACCUMULATION NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️ TINS 1,480 - 1,6

Rekomendasi Saham BIPI, BUMI dan INDF oleh Mirae Asset Sekuritas | 5 Agustus 2022

Mirae Asset Sekuritas Daily 5 Agustus 2022 by Tasrul IHSG Daily, 7,057.35 (+0.15%), test support at 6,999, daily trading range 6,999 - 7,084, cut loss level di 6,940. Iindikator MFI optimized akan menguji support trendline, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized secara umum sudah berada di overbought area. Indeks ini masih berada diatas short & long moving average optimized optimized. Pada periode weekly indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized masih cenderung bergerak naik.  BIPI Daily, 184 (-6.12%), buy on weakness, TP 220, daily trading range 171 - 196, cut loss level di 167  Indikator MFI optimized dan indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized akan menguji support trendline, Harga saat ini di bawah short moving average optimized namun masih diatas long moving average optimized.  BUMI Daily, 101 (-5.61%), buy on weakness, TP 112, daily trading range 95 - 108. cut loss level di 90  indikator MFI optimized, indikator RSI