Langsung ke konten utama

Kisah Bisnis 'Steve Jobs' China yang Kini Berharta Rp 228 T


Sebagai ponsel pintar, Xiaomi mulanya bukanlah perangkat yang terkenal. Namun, hanya dalam waktu yang singkat perangkat ini membanjiri pasar dan banyak digunakan orang.

Kunci keberhasilan Xiaomi menarik konsumen ialah murah. Bukan sekadar murah, tapi juga canggih. Tak heran, kini Xiaomi menjadi salah satu merk ponsel pintar yang dikenal orang selain Apple dan Samsung.

Besarnya Xiaomi seperti sekarang tak lepas dari sosok 'Steve Jobs' dari China, Lei Jun. Pria kelahiran 16 Desember 1969 tersebut adalah pendiri Xiaomi.

Lei membangun Xiaomi dari nol Lahir di Xiantao, Hubei di China di mana masa kecilnya dilewatkan di dekat kota industri China tengah, Wuhan. Ia menyelesaikan kuliahnya di bidang komputer pada 1991 di Universitas Wuhan.

Selama kuliah, ia banyak membaca buku tentang Steve Jobs. Hal itu memotivasinya hingga ia memutuskan suatu hari ingin membangun bisnisnya sendiri. Untuk mengejar itu, ia memutuskan untuk kuliah lebih cepat.

nyelesaikan kuliahnya, ia bekerja di Kingsoft, sebuah perusahaan perangkat lunak di China pada tahun 1992. Dengan keterampilan dan bakatnya, dalam waktu singkat karirnya melesat sehingga menjadi presiden dan CEO perusahaan pada 1998.

Ia juga mendirikan Joyo.com, toko buku online pada tahun 2000. Bakat bisnis Lei memang mumpuni, hanya dalam 4 tahun ia membesarkan toko buku ini lalu dibeli Amazon.com senilai US$ 75 juta di 2004.

Pada tahun 2000-an, ia menjadi angel investor dan banyak investasi di perusahaan rintisan seperti YY, UC dan Vancl dan mengawasi lebih dari 70 putaran pendanaan perusahaannya.

Tiga tahun kemudian, setelah menghabiskan waktu 16 tahun dengan pembuatan perangkat lunak dan menyelesaikan initial public offering (IPO) di 2007, Lei dengan alasan kesehatan mengundurkan diri dari posisi presiden dan CEO Kingsoft.

Namun, setelah itu ia menginvestasikan sejumlah dana di Vancl.com dan UCWeb. Kemudian ia menjadi chairman di UCWeb yang merupakan perangkat pencarian yang memiliki 500 juta pengguna. Setelah itu diakuisisi Alibaba.

Baru, ia pun mewujudkan mimpinya untuk membangun bisnis perangkat keras. Lei mendirikan Xiaomi Inc pada tahun 2010. Untuk membangun Xiaomi, Lei menggandeng mantan orang Google, BIn Lin.

Hanya dalam waktu 3 bulan dan kerja keras yang terus menerus, Xiaomi meluncurkan firmware berbasis Android pertama mereka yang disebut MIUI. Firmware tak lain ialah perangkat lunak dan sistem operasi yang mengontrol ponsel. Perangkat ini mirip dengan TouchWiz di Samsung.

Setahun kemudian, pada Agustus 2011 perusahaan mengumumkan perangkat pintar pertama mereka Xiaomi Mi1. Kemudian disusul dengan seri lainnya Xiaomi Mi2. Dengan kesuksesan luar biasa dari versi pertama, smartphone Mi-2 dijual dalam jangkauan yang lebih luas dan dengan bantuan vendor telepon nirkabel Mobicity. Perusahaan melanjutkan untuk menangkap pasar Amerika Serikat, Eropa, Inggris, Australia hingga Selandia Baru.

Bisnis Xiaomi terus berkembang. DI 2013, Xiaomi merambah ke smart TV dan meluncurkan Mi3. Kemudian, mengumumkan bahwa mereka sedang menyiapkan pusat layanan di Beijing. Karena banyak promosi dan berkembang, pada akhir tahun Xiaomi telah menjadi merk smartphone paling banyak digunakan kelima di Cina.

Menjadi perusahaan yang sangat muda, perusahaan ini telah mencapai titik di mana mereka memiliki lebih dari 30 juta pengguna MIUI di seluruh dunia. Selain itu, mereka telah menjual lebih dari 18,7 juta smartphone pada tahun itu sendiri.

Pada tahun 2014, perusahaan mampu menjual lebih dari 26 juta smartphone pada paruh pertama 2014 dan di tahun itu Xiaomi mengambil alih posisi Samsung menjadi vendor ponsel terkemuka di China. Di tahun yang sama, Xiaomi juga masuk ke pasar India.

Bisnis Xiaomi terus mengalami perkembangan. Tak heran, hal itu menempatkan Lei menjadi salah satu orang terkaya di dunia.

Forbes mencatat, Lei berada di urutan 147 orang terkaya dunia. Kekayaan bersihnya mencapai US$ 15,9 miliar atau setara dengan Rp 228,16 triliun (asumsi kurs Rp 14.350).


sumber : detik.finance

Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Menakar Saham-Saham yang Punya Kaitan dengan GoTo Gojek Tokopedia (GOTO)

[Saham GOTO] Setelah ambles dalam, saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) berangsur bangkit. Bahkan saham GOTO menjadi penggerak utama Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang pekan lalu. Selama pekan lalu, saham GOTO melambung 56,70% ke Rp 304 per saham. Emiten yang berkaitan dengan GoTo, baik sebagai pemegang saham, sebagian sahamnya dimiliki GoTo maupun emiten yang bekerja sama dengan GoTo terpantau belum mengikuti jejak emiten teknologi ini dalam sepekan terakhir. Adapun GoTo tercatat memiliki investasi di PT Bank Jago Tbk (ARTO), PT Blue Bird Tbk (BIRD), PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) dan PT Multipolar Tbk (MLPL). Sementara, PT Astra International Tbk (ASII) dan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) tercatat sebagai pemegang saham GOTO. Kemudian, PT Adi Sarana Armada TBk (ASSA) yang terlibat kongsi dengan GOTO di AnterAja. Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Cheryl Tanuwijaya mencermati, meski saham GOTO menguat, respons saham-saham yang berkaitan dengannya memiliki r

Analisa Saham ICBP | 25 Mei 2022

ICBP pada perdagangan kemarin (23/05) di tutup melemah 0.93% ke level 7975. Pelemahan ini berkolerasi terhadap indikator volume yang rendah yang juga berkolerasi terhadap indikator RSI yang sideways; Di sisi lain indikator OBV cenderung sideways di tengah pelemahan kemarin. Melihat hal tersebut kami merekomendasikan untuk spekulasi beli pada area 7950-7975 dengan target 8075-8200 dan cut loss <7800. sumber :  CGSCIMB Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Analisa Saham ELSA | 24 Mei 2022

ELSA berpeluang mengakhiri sidewaysnya dan memasuki fase uptrend dengan membentuk pola bullish double bottoms. Pola ini menandakan bahwa jika ELSA berhasil menguat menembus resisten 320, ELSA akan membuka peluang kenaikan lanjutan menuju target 350-360. Indicator teknikal MACD yang sudah lebih dahulu golden cross, mendukung prediksi kenaikan ELSA. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 320. Target 350-360. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online