Langsung ke konten utama

CHANDRA ASRI BUKUKAN PENDAPATAN SEBESAR US$678 JUTA DI Q1 2022.



[Saham TPIA] Pada 28 April 2022, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) merilis laporan keuangan konsolidasi tidak diaudit untuk periode Maret 2022.

Direktur Perseroan, Suryandi, menyampaikan "Chandra Asri telah memberikan hasil yang cukup baik di Q1 2022, terlepas dari lingkungan makro yang menantang. Dalam 3 bulan Q1 2022, Chandra Asri mencatatkan Pendapatan Bersih sebesar US$677.7 juta, naik 13% dari periode yang sama tahun lalu.

EBITDA tercatat sebesar US$24.1 juta, dengan Rugi Bersih Setelah Pajak sebesar US$11 juta. Kinerja kami selama kuartal pertama tahun 2022 sebagian besar dipengaruhi oleh perang Rusia-Ukraina.

Ketegangan geopolitik memicu harga minyak mentah melonjak hingga lebih dari US$100 per barel, yaitu sekitar 25% lebih tinggi kuartal-ke-kuartal vs Q4 2021, dan sekitar 66% lebih tinggi vs Q1 2021

Permintaan yang melemah di China karena ke lockdown COVID-19 juga menyebabkan pengetatan spread petrokimia, terutama untuk polyolefins. Perseroan terus mempertahankan neraca yang kuat, dengan liquidity pool sebesar US$2,550 juta yang terdiri dari US$1,724 juta kas dan setara kas, US$398 juta surat berharga, dan US$428 juta fasilitas committed revolving credit yang tersedia.

Fundamental yang kokoh menempatkan Chandra Asri pada posisi yang kuat untuk menavigasi melalui ketidakpastian yang sedang berlangsung, dan untuk menangkap peluang yang muncul.

Perseroan akan terus fokus dalam mewujudkan 3 strategi utamanya yaitu 1) Pertumbuhan transformasional melalui proyek CAP2, 2) Keberlanjutan & ESG, dan 3) Transformasi Digital. Kami akan terus mempertahankan disiplin modal dengan kerangka kerja stage-gated untuk proyek CAP 2, seiring dengan progres kami dengan pragmatisme kehati-hatian yang seimbang mengingat volatilitas harga komoditas.

Sebagai apresiasi kepada pemegang saham CAP atas dukungannya selama ini, manajemen mengusulkan rasio pembayaran dividen sebesar 50% dari Laba Bersih Tahun Buku 2021, setara dengan US$76 juta.

Pembayaran dividen final telah disetujui dalam RUPST baru-baru ini dan akan dibayarkan pada 20 Mei 2022 sebagai dividen tunai sebesar US$11 juta setelah memperhitungkan dividen interim US$65 juta yang telah dibayarkan sebelumnya pada tahun 2021."

Pendapatan Bersih TPIA meningkat sebesar US$79.3 juta menjadi US$677.7 juta dari US$598.4 juta pada Q1 2021 terutama karena harga penjualan rata-rata yang lebih tinggi selama kuartal tersebut dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu ditambah dengan volume penjualan yang sedikit lebih rendah di 528KT dari 539KT di Q1 2021.


Beban Pokok pendapatan

Beban Pokok Pendapatan meningkat menjadi US$652.7 juta dari US$450.8 juta pada Q1 2021 sebagian besar disebabkan oleh harga bahan baku rata-rata yang lebih tinggi dengan Naphtha pada US$856/T pada Q1 2022 dibandingkan dengan rata-rata US$534/T pada Q1 2021. Biaya bahan baku yang lebih tinggi mengikuti kenaikan sebesar 66% atas harga minyak Mentah Brent selama Q1 2022 menjadi rata-rata US$101/bbl vs rata-rata US$61/bbl pada Q1 2021

EBITDA

Meskipun kinerja topline meningkat pada kuartal tersebut, beban pokok pendapatan yang lebih tinggi dikombinasikan dengan margin petrokimia yang lebih ketat, didorong oleh hambatan makro karena situasi Rusia-Ukraina dan lockdown COVID di Cina, telah mengakibatkan EBITDA Perseroan turun menjadi US$24.1 juta selama Q1 2022, vs US$146.7 juta pada Q1 2021.

Laba Bersih Setelah Pajak

Mengikuti kondisi yang disebutkan di atas, Perseroan mencatat Laba Bersih Setelah Pajak sebesar .US$11.1 juta pada Q1 2022 dibandingkan dengan US$84.5 juta pada Q1 2021.

Total Aset

Perseroan mencatatkan Total Aset sebesar US$4,968.4 juta per 31 Maret 2022, sedikit menurun dari US$4,993.1 juta pada 31 Desember 2021.

Total Liabilitas

Perseroan mencatatkan Total Liabilitas yang lebih rendah sebesar US$2,052.6 juta selama kuartal tersebut dari US$2,065.4 juta pada tanggal 31 Desember 2021.

Per 31 Maret 2022, Perseroan memiliki total posisi utang sebesar US$1,510.8 juta, terhadap saldo kas dan setara kas sebesar US$1,724.3 juta, sehingga posisi kas bersih secara keseluruhan sebesar US$213.5 juta. Kas Bersih terhadap EBITDA (LTM) tercatat sebesar 1.0x. (end)


sumber : IQPLUS

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BUMI, TAPG, SMDR dan BBYB oleh SAMUEL SEKURITAS | 10 Mei 2022

INVESTASI KONTAN 10 MEI 2022 Samuel Sekuritas memprediksi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kini uji uptrend line dan berpotensi rebound. Pada perdagangan Senin (9/5), IHSG anjlok 4,42% ke level 6.909,75. "IHSG (6.909) gap down dan membentuk bearish marubozu pasca libur panjang. Kini uji uptrend line dan potensial rebound," kata Analis Teknikal Samuel Sekuritas William Mamudi dalam risetnya, Selasa (10/5). Untuk hari ini, William menyukai saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG), dan PT Samudera Indonesia Tbk (SMDR) dengan rekomendasi trading buy, serta PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) dengan rekomendasi trading sell.  1. BUMI BUMI rebound dari uptrend line dan kini uji resistance minor Rp 64. Antisipasi breakout dengan resistance berikut bisa ke Rp 73.  Rekomendasi buy dengan target harga Rp 70 dan cut loss Rp 54. BUMI pada Senin (9/5) ditutup di level Rp 61 per saham. 2. TAPG TAPG breakout flip level Rp 690 dengan hammer. Antisipasi lanjut ra

Analisa Saham DOID | 12 Mei 2022

DOID berpeluang untuk melanjutkan uptrendnya dengan membuat pola bullish double bottoms kecil. Pola ini menandakan bahwa jika DOID berhasil menguat menembus  resisten 575, DOID berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju 640-650. Rekomendasi: Trading buy kalau naik  di atas 575 target 640-650 sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ADRO, ITMG, BTPS dan MTEL oleh INDOPREMIER | 13 Mei 2022

INVESTASI KONTAN  13 MEI 2022 IHSG IHSG (6.500 – 6.700) : IHSG diprediksi akan bergerak melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.500 kemudian 6.400 dengan resist di level 6.700 kemudian 6.800. Saham ADRO ADRO (Buy) : Target kenaikan harga pada level 3.220 kemudian 3.290 dengan support di level 3.080 cut loss jika break 3.010. Saham ITMG ITMG (Buy) : Target kenaikan harga pada level 30.100 kemudian 30.700 dengan support di level 28.900 cut loss jika break 28.300. Saham BTPS BTPS (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 3.130 dengan resist di level 3.230 kemudian 3.290. Saham MTEL MTEL (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 740 dengan resist di level 765 kemudian 780. Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online