Langsung ke konten utama

7 Produk Investasi Beserta Kelebihan dan Risikonya


Anda yang berniat masuk ke dunia investasi harus tahu apa itu produk investasi. Banyak instrumen yang bisa dijadikan pilihan. Hanya instrumen yang Anda pahami yang bisa membawa keuntungan bagi Anda.

Untuk itu di sini akan dibahas mengenai produk investasi, jenis investasi, dan contohnya untuk Anda ketahui.


Apa yang Dimaksud dengan Produk Investasi?

Produk investasi adalah jenis investasi yang bisa mengantarkan Anda meraih keuntungan atau passive income. Tujuan pengadaannya adalah untuk menghasilkan pemasukan dan menambah nilai harta yang Anda miliki.

Produk investasi ada yang berupa barang dan ada yang berupa uang. Untuk bisa raih untung, Anda wajib memilih barang berharga yang nilainya dapat bertambah di kemudian hari.

Memilih instrumen investasi ini sangatlah mudah karena sudah ada di sekitar Anda. Tinggal Anda yang mempelajari masing-masing instrumen untuk tahu mana yang sesuai.


Apa Saja Jenis Produk Investasi?

Untuk mengetahui berbagai macam produk investasi legal di Indonesia, ini adalah pembagian jenis investasi berdasarkan jangka waktu dan risikonya.

1. Investasi berdasarkan jangka waktu investasinya

Jenis investasi dapat dibagi sesuai dengan berapa lama investasi itu dilakukan. Ini dia penjelasannya.

a. Investasi jangka pendek

Investasi ini yang dilakukan paling singkat, yaitu maksimal 1 tahun. Dipilih oleh investor yang ingin meraih profit dalam waktu cepat. Profit yang Anda peroleh biasanya tidak begitu banyak, tapi risiko investasi jangka pendek biasanya rendah.

b. Investasi jangka menengah

Salah satu jenis investasi ini dilakukan di jangka waktu menengah. Dimulai dari 3 tahun sampai paling lama 5 tahun. Memiliki risiko menengah dengan potensi imbal hasil yang lumayan. 

Jenis investasi ini cocok untuk Anda yang ingin memiliki keuntungan lebih dari investasi jangka pendek dengan risiko yang tidak begitu tinggi.

c. Investasi jangka panjang

Investasi ini dilakukan dalam jangka waktu yang panjang, lebih dari 5 tahun, bahkan ada yang lebih dari 10 tahun. 

Investasi ini cocok dipilih Anda yang ingin mengambil keuntungan di masa nanti yang tujuannya adalah untuk mendapatkan dana pensiun, untuk pendidikan, dan lainnya. 


2. Investasi berdasarkan risikonya

Jenis-jenis investasi juga bisa dibedakan dari risiko yang dimilikinya. Ini dia pembagiannya.

a. Investasi risiko rendah

Investasi ini cocok dipilih oleh pemula yang baru masuk dunia investasi. Risiko kerugian yang dimilikinya kecil dan tidak perlu analisis tertentu untuk memulainya. Namun, imbal hasilnya cenderung rendah juga.

2. Investasi risiko menengah

Investasi ini memiliki tingkat risiko yang sedang dan punya potensi keuntungan melebihi investasi risiko rendah.

3. Investasi risiko tinggi

Investasi ini adalah yang keuntungannya paling tinggi, tapi pelaksanaannya cukup rumit karena membutuhkan analisis tertentu untuk memilih yang tepat.

Apa Contoh Produk Investasi? 

Anda yang berminat berinvestasi, bisa memilih contoh investasi yang umumnya diandalkan oleh masyarakat Indonesia ini:


1. P2P lending

Peer-to-peer-lending merupakan jenis investasi masa kini. Di sini Anda bisa mendanai pelaku UMKM yang membutuhkan bantuan dana untuk membuat bisnisnya jadi lebih besar. Kekurangan dari pendanaan di P2P lending Anda bisa mengalami gagal bayar.


2. Investasi saham

Anda bisa memasuki pasar modal untuk berinvestasi saham yang menguntungkan. Saham adalah instrumen yang berisiko tinggi. Jika Anda salah strategi, Anda bisa kehilangan seluruh modal. Apalagi harga saham yang naik-turunnya cukup signifikan.

Namun, jika Anda mengatur strategi dengan benar dan melakukan analisis yang tepat, Anda bisa memperoleh keuntungan yang diharapkan dari investasi saham.


3. Investasi properti

Produk investasi tidak kalah menguntungkan lainnya adalah investasi properti. Anda bisa membeli properti yang dijual di masa depan atau menyewakannya pada orang lain.

Namun, untuk memiliki properti membutuhkan uang yang tidak sedikit. Anda juga harus mau menunggu dalam waktu lama untuk mengetahui apakah properti Anda laku atau tidak.


4. Obligasi ritel

Obligasi ritel adalah surat utang yang ditawarkan secara murah dan ditawarkan untuk publik, siapa saja bisa membelinya.

Contoh obligasi murah di sini adalah Obligasi Ritel Indonesia dan SBR yang dikeluarkan pemerintah. Anda bisa memperoleh keuntungan lebih dari suku bunga deposito.

Risiko dari obligasi ini adalah risiko likuiditas. Anda bisa saja gagal menjual kembali obligasinya karena tidak ada yang berminat membeli.


5. Reksa dana pasar uang

Jenis reksa dana itu ada banyak, yang sering dipilih karena risikonya rendah, yaitu reksa dana pasar uang. Keuntungannya, dana Anda dikelola oleh manajer investasi, jadi Anda tidak perlu melakukan pemantauan pasar yang sering dan melakukan analisis rumit.

Hanya saja untuk produk investasi ini keuntungannya tidak begitu besar. Cocok dipilih Anda yang mau memperoleh imbal hasil dalam waktu yang cepat.


6. Emas

Produk investasi yang jadi favorit sampai sekarang adalah emas. Investasi emas memiliki nilai yang cenderung stabil. Ketika Anda simpan dalam waktu lama bisa menghasilkan untung besar.

Namun, Anda butuh tempat khusus untuk menyimpan emas agar kualitasnya tidak berkurang. Tempat khusus diperlukan agar emas terhindar dari pencurian.


7. Deposito

Contoh produk investasi yang tidak kalah menarik adalah deposito. Anda bisa memperoleh keuntungan 4% per tahunnya. Produk investasi ini juga mudah ditemukan di bank lokal terdekat. Anda tinggal menyimpan dana untuk jangka waktu tertentu di bank pilihan.

Namun, Anda tidak bisa seenaknya mengambil dana investasi deposito karena ada penalti. Keuntungannya yang tidak besar itu pun masih harus dipotong pajak 20%.


Kesimpulan

Itulah produk investasi yang bisa Anda andalkan untuk menambah aset. Pilih jenis investasi yang sesuai dengan tujuan Anda. Pelajari sampai paham supaya Anda sukses mengelolanya sampai menghasilkan cuan.



sumber : modalrakyat

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BUMI, INKP dan AKRA oleh Mirae Asset Sekuritas | 29 November 2022

Mirae Asset Sekuritas 29 November 2022 Tasrul IHSG Daily, 7,017.36 (-0.51%), limited downside, daily trading range 6,995 - 7,077. Cut loss level di 6,950. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized masih bergerak turun. Indeks ini berada di atas center line pada Bollinger Bands Optimized. Pada periode weekly, indikator MFI optimized mulai bergerak naik, indikator RSI optimized indikator W%R optimized masih bergerak turun.  BUMI Daily, 179 (-3.24%), buy on weakness, TP 191, daily trading range 173 - 184, cut loss level di 170. Koreksi indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan W%R optimized mulai terbatas. Harga saat ini di bawah center line pada Bollinger Bands Optimized.  INKP Daily, 9,525 (0.00%), buy on weakness, TP 9,900, daily trading range 9,425 - 9,725, cut loss level di 9,400. Indikator MFI optimized masih cenderung bergerak naik, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized konsolidasi sekitar support. Harga masih di bawah c

Analisa Saham JPFA | 30 November 2022

Analisa Saham JPFA Tertahan di area support 1330, saham JPFA berhasil mengalami teknikal rebound dan menguji area down trend resistline, sekaligus area resistance konsolidasinya dikisaran 1375-1385 (kotak kuning). Indikator teknikal MACD masih cenderung bergerak naik, sedangkan volume transaksi cenderung meningkat, mengindikasikan bahwa saham ini sedang bergerak dalam momentum positif. Apabila mampu breakout dan bertahan diatas 1385, maka JPFA akan mengakhiri tren turunnya dan mulai rebound dengan bergerak naik menuju target terdekat di 1410. Jika nantinya rebound penguatan saham ini mampu berlanjut, maka JPFA akan menuju target berikutnya di 1460 dan 1525. Trading Plan : Buy jika breakout dan bertahan di 1385. Batasi resiko jika turun dan close di bawah 1345. Disclaimer ON Sumber: step-trader - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Rekomendasi Saham BBRI, MPPA, ADRO dan ANTM oleh Indopremier Sekuritas | 28 November 2022

Indopremier Sekuritas 28 November 2022 IHSG (7.025 – 7.085): Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 7.025 kemudian 6.995 dengan resist di level 7.085 kemudian 7.115. BBRI (Buy): Target kenaikan harga pada level 4.800 kemudian 4.850 dengan support di level 4.700 cut loss jika break 4.650. MPPA (Buy): Target kenaikan harga pada level 202 kemudian 206 dengan support di level 194 cut loss jika break 190. ADRO (Buy on Weakness ): Target harga beli pada level 3.700 dengan resist di level 3.790 kemudian 3.830. ANTM (Buy on Weakness): Target harga beli pada level 1.930 dengan resist di level 1.970 kemudian 1.990. XCLQ (Buy on Weakness): Target harga beli pada level 105 dengan resist di level 107 kemudian 108. XDIF (Buy on Weakness): Target harga beli pada level 504 dengan resist di level 512 kemudian 517. XPLC (Buy on Weakness):  Target harga beli pada level 526 dengan resist di level 532 kemudian 540. Full report bisa diakses di : ht