Langsung ke konten utama

Hingga 2023, ABM Investama (ABMM) Kejar Overburden Removal (OB) di 270 Juta BCM


[Saham ABMM] PT ABM Investama Tbk (ABMM) siap memacu kinerja operasionalnya. Emiten pertambangan dan jasa kontraktor tambang itu memproyeksi, volume pemindahan lapisan penutup alias overburden removal (OB) perusahaan bisa mencapai di atas 200 juta bank cubic metre (bcm) di tahun 2022, kemudian naik lagi menjadi 260 juta - 270 juta bcm di tahun 2023.

Direktur ABMM, Adrian Erlangga mengatakan, proyeksi ‘agresif’ ini didorong oleh kebutuhan klien/pelanggan ABMM.

“Customer kami ingin kami bisa membantu mereka bisa memproduksi batubara lebih banyak dengan momentum harga yang bagus, itu sangat wajar,” ujar Adrian dalam acara paparan publik, Rabu (11/5).

Lini bisnis jasa kontraktor pertambangan ABMM dilakukan melalui salah satu anak usaha perusahaan, yaitu PT Cipta Kridatama (CK). Saat ini, CK memiliki 9 klien yang tersebar di 5 provinsi di Indonesia.

Kesembilan klien tersebut meliputi Tunas Inti Abadi (durasi kontrak life of mine), Mifa Bersaudara  (durasi kontrak life of mine), Multi Harapan Utama  (durasi kontrak life of mine), Kuansing Inti Makmur  (durasi kontrak life of mine), Binuang Mitra Bersama  (durasi kontrak life of mine), Berkat Murah Rejeki  (durasi kontrak life of mine), Energi Batubara Lestari (durasi kontrak 3 tahun), Dizamatra Powerindo (5 tahun [perpanjangan pertama]), dan Borneo Indobara (durasi kontrak 4 tahun).

Selain usaha kontraktor tambang, ABMM juga memiliki lini usaha lain yang dijalankan melalui anak-anak usaha ABMM lainnya.

Pada bisnis kontraktor tambang, sebelumnya angka realisasi overburden removal ABMM masih berada di bawah 200 juta bcm pada beberapa tahun terakhir ini, namun jumlahnya terus meningkat dari tahun ke tahun.

Pada tahun 2019, realisasi overburden removal ABMM berjumlah 95,54 bcm. Angka tersebut kemudian meningkat secara berturut-turut di tahun-tahun berikutnya menjadi 139,67 bcm di tahun 2020 dan 178,56 bcm di tahun 2021.

Seturut rencana peningkatan kinerja operasional, ABMM berencana membeli ratusan unit alat berat anyar. Sumber pendanaannya akan memanfaatkan anggaran belanja modal alias capital expenditure (capex) ABMM sekitar US$ 200 juta yang dialokasikan khusus untuk penambahan alat berat maupun supporting equipment.

Saat ini, ABMM tengah menanti kedatangan pesanan ratusan alat berat itu. Adrian berujar, ABMM harus mengantre dalam memperoleh alat berat lantaran tingkat permintaan alat berat yang sedang tinggi-tingginya.

“Kami masih menunggu. Jadi kinerja kami sangat tergantung dari ketersediaan alat pada hari ini. Kalau misalkan alat bisa datang cepat kami bisa menaikkan volume setinggi yang kami harapkan tadi,” tutur Adrian.

Adrian tidak merinci dari mana saja sumber pendanaan anggaran capex ABMM. Mengutip laporan keuangan tahunan perusahaan, posisi kas dan setara kas akhir tahun ABMM untuk tahun buku 2021 tercatat sebesar US$ 237,22 juta per 31 Desember 2021.

Angka tersebut meningkat 117,21% dibanding posisi kas dan setara  kas awal tahun ABMM di tahun buku 2021 yang tercatat sebesar US$ 109,21 juta.


sumber : kontan

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Menakar Saham-Saham yang Punya Kaitan dengan GoTo Gojek Tokopedia (GOTO)

[Saham GOTO] Setelah ambles dalam, saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) berangsur bangkit. Bahkan saham GOTO menjadi penggerak utama Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang pekan lalu. Selama pekan lalu, saham GOTO melambung 56,70% ke Rp 304 per saham. Emiten yang berkaitan dengan GoTo, baik sebagai pemegang saham, sebagian sahamnya dimiliki GoTo maupun emiten yang bekerja sama dengan GoTo terpantau belum mengikuti jejak emiten teknologi ini dalam sepekan terakhir. Adapun GoTo tercatat memiliki investasi di PT Bank Jago Tbk (ARTO), PT Blue Bird Tbk (BIRD), PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) dan PT Multipolar Tbk (MLPL). Sementara, PT Astra International Tbk (ASII) dan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) tercatat sebagai pemegang saham GOTO. Kemudian, PT Adi Sarana Armada TBk (ASSA) yang terlibat kongsi dengan GOTO di AnterAja. Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Cheryl Tanuwijaya mencermati, meski saham GOTO menguat, respons saham-saham yang berkaitan dengannya memiliki r

Analisa Saham ICBP | 25 Mei 2022

ICBP pada perdagangan kemarin (23/05) di tutup melemah 0.93% ke level 7975. Pelemahan ini berkolerasi terhadap indikator volume yang rendah yang juga berkolerasi terhadap indikator RSI yang sideways; Di sisi lain indikator OBV cenderung sideways di tengah pelemahan kemarin. Melihat hal tersebut kami merekomendasikan untuk spekulasi beli pada area 7950-7975 dengan target 8075-8200 dan cut loss <7800. sumber :  CGSCIMB Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Analisa Saham ELSA | 24 Mei 2022

ELSA berpeluang mengakhiri sidewaysnya dan memasuki fase uptrend dengan membentuk pola bullish double bottoms. Pola ini menandakan bahwa jika ELSA berhasil menguat menembus resisten 320, ELSA akan membuka peluang kenaikan lanjutan menuju target 350-360. Indicator teknikal MACD yang sudah lebih dahulu golden cross, mendukung prediksi kenaikan ELSA. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 320. Target 350-360. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online