Langsung ke konten utama

Semen Baturaja (SMBR) Optimistis Kinerja Tumbuh Seiring Proyek Infrastruktur Sumatra

 

PT Semen Baturaja Tbk (SMBR) optimistis memandang prospek bisnis tahun ini. Volume penjualan semen emiten pelat merah ini telah naik lebih dari 3% secara tahunan hingga Mei.

Vice President Corporate Secretary, Semen Baturaja Doddy Irawan menuturkan, peningkatan kinerja SMBR seiring dengan peningkatan pembangunan infrastruktur di wilayah Sumatra bagian selatan, seperti Jalan Tol ruas Palembang-Bengkulu dan ruas Palembang-Jambi.

"Hingga saat ini Semen Baturaja tetap terus melakukan berbagai langkah inisiatif yang mampu meningkatkan kinerja perusahaan demi tercapainya target-target yang telah ditetapkan," ungkap Doddy kepada Kontan.co.id, Jumat (17/6) lalu. 

Sebagai informasi, per kuartal pertama 2022, Semen Baturaja mencatatkan pertumbuhan pendapatan sebesar 3% menjadi Rp 416,23 miliar dibandingkan kuartal pertama 2021 yang senilai Rp 403,49 miliar. SMBR meraup laba bersih sebesar Rp 9,55 miliar. Laba emiten pelat merah ini turun 46,87% daripada kuartal pertama tahun lalu yang mencapai Rp 17,97 miliar. 

Di tahun ini, Semen Baturaja menganggarkan alokasi belanja modal atau capital expenditure (capex) sebesar Rp 147 miliar. Anggaran capex ini digunakan untuk berbagai kebutuhan, mulai dari pengembangan tambang, optimalisasi dan efisiensi pabrik, pembangunan fasilitas bangunan pabrik, serta pengembangan distribusi semen. 

"Alokasi capex khususnya capex pengembangan, tahun ini dialokasikan sebesar Rp 147 miliar dan hingga Mei 2022 serapan anggaran atau anggaran yang telah terbeban sekitar 2%," sebut Doddy. 

Semen Baturaja pun berupaya menjalankan bisnis lebih efisien di tengah kenaikan harga batubara. Di antaranya melakukan negosiasi untuk mendapatkan harga terbaik dan mencari alternatif suplai batubara yang paling efisien.

"Dengan tetap mengutamakan kualitas produk, melakukan penggunaan batubara dengan kalori rendah, melakukan pengaturan proporsi volume batubara, serta mencari bahan bakar alternatif pengganti batubara," pungkas Doddy. 


sumber : kontan

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham PTBA | 27 Juni 2022

Kenaikan PTBA saat ini tertahan area gap di 4130 – 4540 (box hijau) dimana area ini menjadi penahan kenaikan PTBA . Kedepan harga sahamnya berpeluang mengalami konsolidasi terlebih dahulu di area 3900 (MA50) – 4540 (area gap, box hijau). Jika area gap (box hijau) berhasil dilampaui dan bertahan di atasnya, maka terbuka ruang kenaikan baru yang lebih tinggi. Namun, hati-hati jika ternyata saham ini tidak mampu bertahan di atas area support 3730 (garis hitam), maka harga sahamnya cenderung melemah menuju 3090 dengan minor target 3460. Trading plan : Bagi yang sudah membeli ketika break 3910, bisa taking profit di area gap 4130 – 4630. Stoploss level 3680. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ASSA, DOID, UNTR dan WOOD oleh MNC SEKURITAS | 29 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  29 Juni 2022 Menutup perdagangan kemarin (28/6), IHSG ditutup terkoreksi 0,28% ke level 6,996. Dapat dicermati level resistance terdekat di 7,070 dan 7,138, selama belum mampu break level-level tersebut maka pergerakan IHSG masih rawan koreksi untuk membentuk wave [b] label hitam ke rentang 6,786-6,850. Namun, apabila IHSG mampu break 7,138 maka IHSG akan membentuk wave [b] label merah ke arah 7,172. Support: 6,850, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 ASSA - Buy on Weakness ASSA ditutup flat di level 1,910 pada perdagangan kemarin (28/6). Selama tidak terkoreksi ke bawah 1,740 sebagai supportnya, maka posisi ASSA saat ini sedang berada di awal wave (B) sehingga ASSA berpeluang untuk kembali menguat. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,070, 2,330 Stoploss: below 1,740 DOID - Spec Buy Kemarin (28/6), DOID ditutup terkoreksi tipis ke level 380, pergerakan DOID pun masih cenderung sideways. Kami perkirakan, selama DOID masih mampu bergerak di atas 356 sebagai su

Rekomendasi Saham MEDC, ENRG dan BRMS oleh MIRAE ASSET | 27 Juni 2022

MIRAE ASSET SEKURITAS 27 JUNI 2022 IHSG Daily , 7.042,94 (+0,64%), menguji resistensi pada 7.099, rentang perdagangan 6.983–7.099. Indikator MFI-optimized sudah di support trendline dengan kecenderungan menguat. Indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized akan coba bergerak naik lebih lanjut.  Pada periode mingguan indikator MFI-optimized menguji support trendline, sementara RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik. Support harian di 6.983 dan resistensi harian di 7.099. Cut loss level di 6.970. MEDC Daily, Rp645 (-0,77%), trading buy, rentang perdagangan Rp630–660. Indikator MFI-optimized, indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik lebih lanjut. Support harian di Rp630 dan resistensi harian di Rp660. Cut loss level di Rp620.  ENRG Daily, Rp252 (+2,44%), trading buy, rentang perdagangan Rp240–260. Indikator MFI-optimized sudah berada di area oversold, sementara indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimiz