Saham WSKT | FITCH REVISI OUTLOOK WASKITA KE NEGATIF

Sponsored Links:

IQPlus, (15/04) - Fitch Indonesia telah merevisi Outlook Peringkat Nasional Jangka Panjang PT Waskita Karya (Persero) Tbk menjadi Negatif dari Stabil dan telah mengafirmasi peringkat di 'A(idn)'. Pada saat bersamaan, Fitch telah mengafirmasi Peringkat Nasional di 'A-(idn)' untuk program obligasi berkelanjutan Waskita sebesar IDR10 triliun dan penerbitanotahapan obigasi yang diterbitkan dibawah program, dan juga menetapkan Peringkat Nasional di 'A-(idn)' untuk obligasi yang akan diterbitkan sebanyak-banyaknya sebesar IDR1,85 triliun, yang berasalmerupakan sisa porsi dari dana yang tersisa dari programnya.

Revisi Outlook merefleksikan resiko terkait tingginya leverage Waskita di 6,1x, dimana peningkatan terjadi karena perusahaan bergantung pada pendanaan eksternal untuk mengeksekusi order booknya. Kombinasi dari pembayaran proyek turnkey dan divestasi jalan tol dapat mendukung deleveraging menjadi di bawah 5,5x dalam satu atau dua tahun kedepan, yang dapan menyebabkan direvisinya Outlook kembali ke Stabil.

Tingkat Utang yang Tinggi; Pembayaran Turnkey yang Tertunda: Leverage Waskita, yang diukur dengan adjusted net debt/EBITDAR, naik menjadi 6,1x di 2018, di atas 5,5x yang merupakan tingkat dimana Fitch dapat melakukan tindakan pemeringkatan negatif. Namun, Fitch melihat koleksi pembayaran turnkey yang tepat waktu dan suksesnya divestasi jalan tol dapat menurunkan leverage di bawah 5,5x dalan satu atau dua tahun kedepan, yang dapat menjadikan Outlook direvisi ke Stabil.

Keterlambatan pembayaran proyek turnkey di 2018 dikarenakan proses administratif yang panjang dan tertundanya konstruksi, termasuk dari proyek LRT Palembang, dan pengembalian dana talangan dari pemerintah yang lebih rendah dari ekspektasi perusahaan karena proses verifikasi yang panjang dari Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN). Ini mengakibatkan Waskita harus bergantung dari pendanaan eksternal untuk mengeksekusi order book outstandingnya. Beberapa konstruksi yang tertunda merupakan fungsi dari akuisisi lahan yang terhambat dan telatnya pembayaran, berasal dari bergantinya skema pembayaran turnkey. Berlanjutnya keterlambatan dari penerimaan pembayaran turnkey dapat meningkatkan leverage lebih tinggi dan mengakibatkan tindakan pemeringkatan negatif dari peringkat Waskita.

Menguatnya Kembali Pertumbuhan Kontrak Baru: Fitch memperkirakan Waskita akan membukukan pertumbuhan kontrak baru sekitar IDR40 triliun tahun ini dengan kuatnya pipeline proyek jalan tol yang akan ditenderkan oleh pemerintah dan pemegang hak konsensi. Ini dapat mendukung pemulihan dari pertumbuhan order booknya setelah perusahaan mengalami pertumbuhan kontrak hanya IDR27 triliun di 2018, turun 50% dibandingkan tahun sebelumnya karena tertundanya beberapa proyek jalan tol, termasuk jalan tol Balikpapan-Penajam, dan tingginya kompetisi di segmen non-jalan tol. Ini menjadikan perusahaan membukukan total outstanding order book sekitar IDR117 trilin; 9% lebih rendah dari ekspektasi. Namun, walaupun terdapat penurunan kontrak baru tersebut, perusahaan masih dapat mempertahankan visibilitas profitabilitas yang kuat dengan order book/pendapatan di 2,4x. (end)

Komentar