Cara Memilih Time Frame Untuk Trading Saham

Sponsored Links:

Time Frame dalam Trading Saham

Kerangka waktu (Time Frame) yang digunakan untuk membentuk grafik tergantung pada kompresi data: data harian, harian, mingguan, bulanan, kuartalan, atau tahunan. Semakin sedikit kompresi data, semakin banyak detail ditampilkan.


Data harian terdiri dari data intraday yang telah dikompres untuk menunjukkan setiap hari sebagai titik data tunggal, atau period. Data mingguan terdiri dari data harian yang telah dikompres untuk ditampilkan setiap minggu sebagai titik data tunggal. 

Perbedaan detail dapat dilihat dengan perbandingan grafik harian dan mingguan di atas. 100 titik data (atau periode) pada grafik harian sama dengan 5 bulan terakhir dari grafik mingguan, yang ditunjukkan oleh data yang ditandai dalam persegi panjang. Semakin banyak data dikompresi, semakin lama jangka waktu yang mungkin untuk menampilkan data. Jika grafik dapat menampilkan 100 titik data, grafik mingguan akan bertahan 100 minggu (hampir 2 tahun). 

Grafik harian yang menampilkan 100 hari akan mewakili sekitar 5 bulan. Ada sekitar 20 hari perdagangan dalam sebulan dan sekitar 252 hari perdagangan dalam setahun. Pilihan kompresi data dan jangka waktu tergantung pada data yang tersedia dan gaya perdagangan atau investasi Anda.

Trader (Pedagang) biasanya berkonsentrasi pada grafik yang terdiri dari data harian dan intraday untuk memperkirakan pergerakan harga jangka pendek. Semakin pendek jangka waktu dan semakin kecil kompresi data, semakin banyak detail yang tersedia. Sementara detailnya panjang, grafik jangka pendek bisa berubah-ubah dan mengandung banyak noise (kebisingan / ketidak-teraturan). Pergerakan harga besar yang tiba-tiba, rentang tinggi-rendah yang lebar dan gap harga dapat memengaruhi volatilitas, yang dapat mengubah gambaran keseluruhan.

Investor biasanya fokus pada grafik mingguan dan bulanan untuk melihat tren jangka panjang dan memperkirakan pergerakan harga jangka panjang. Karena grafik jangka panjang (biasanya 1-4 tahun) mencakup jangka waktu yang lebih lama dengan data terkompresi, pergerakan harga tidak tampak ekstrem dan sering kali lebih sedikit noise.

Orang lain mungkin menggunakan kombinasi grafik jangka panjang dan jangka pendek. Grafik jangka panjang baik untuk menganalisis gambaran besar untuk mendapatkan perspektif luas dari aksi harga historis. Setelah gambaran umum dianalisis, grafik jangka pendek, seperti grafik harian dapat digunakan untuk memperbesar rentang waktu yang lebih sempit (mis. Beberapa bulan terakhir).

Komentar