Cara Menggunakan Elliott Wave

Sponsored Links:

Mengenal Elliott Wave

Teori Elliott Wave dikembangkan oleh R.N. Elliott dan dipopulerkan oleh Robert Prechter. Teori ini menegaskan bahwa perilaku orang banyak surut dan mengalir dalam tren yang jelas. Berdasarkan pasang surut ini, Elliott mengidentifikasi struktur tertentu untuk pergerakan harga di pasar keuangan. Artikel ini adalah sebuah pengantar dasar untuk teori Elliott Wave. Suatu urutan dasar impuls 5-gelombang dan urutan korektif 3-gelombang dijelaskan. Saat teori Elliott Wave menjadi jauh lebih rumit daripada kombinasi 5-3 ini, artikel ini hanya akan fokus pada dasar-dasarnya.

RN Elliott
RN Elliott

Derajat Gelombang dalam Elliott Wave

elliott wave degree
elliott wave degree
Konvensi pelabelan yang ditunjukkan di atas adalah yang ditunjukkan dalam buku Elliott Wave. Dalam Elliott-speak, konvensi pelabelan ini digunakan untuk mengidentifikasi tingkat atau tingkat gelombang, yang mewakili ukuran tren yang mendasarinya. Angka Romawi huruf besar mewakili gelombang derajat besar, angka sederhana mewakili gelombang derajat menengah dan angka Romawi kecil mewakili gelombang derajat kecil. Tren dimulai dengan tingkat terbesar (Grand Supercycle) dan turun ke tingkat yang lebih rendah. Misalnya, gelombang Siklus adalah satu derajat lebih besar dari gelombang Pratama. Sebaliknya, gelombang Primer adalah satu derajat lebih rendah dari gelombang Siklus. Gelombang 1 dari (1) akan menunjukkan bahwa Gelombang 1 adalah bagian dari Gelombang dengan derajat yang lebih besar (1). Gelombang 1 adalah tingkat yang lebih rendah daripada Gelombang (1).

Pada kenyataannya, sebagian besar pembuat grafik hanya akan menggunakan 1 hingga 3 derajat gelombang pada grafik mereka. Ini bisa menjadi sangat rumit ketika mencoba menerapkan sembilan derajat Gelombang atau bahkan hanya menggunakan konvensi pelabelan dalam urutan yang disediakan. Chartis menggunakan 1 hingga 3 derajat gelombang dapat dengan mudah memberi label gelombang tingkat tertinggi dengan angka Romawi huruf besar (I, II, III, IV, V, a, b, c), gelombang derajat menengah dengan angka (1,2,3, 4,5, A, B, C) dan gelombang derajat terendah dengan angka Romawi huruf kecil (i, ii, iii, iv, v, ab, c). Ini menyediakan tiga grup berbeda untuk melabeli berbagai gelombang.

Urutan dasar

Ada dua jenis gelombang: impuls dan korektif. Gelombang impuls bergerak ke arah gelombang derajat yang lebih besar. Ketika gelombang derajat yang lebih besar naik, gelombang maju bersifat impulsif dan gelombang yang menurun adalah korektif. Ketika gelombang derajat yang lebih besar turun, gelombang impuls turun dan gelombang korektif naik. Gelombang impuls, juga disebut gelombang motif, bergerak dengan tren yang lebih besar atau gelombang derajat yang lebih besar. Gelombang korektif bergerak melawan gelombang derajat yang lebih besar.

Grafik di atas menunjukkan urutan 5-gelombang yang meningkat. Seluruh gelombang naik saat bergerak dari kiri bawah ke kanan atas grafik. Gelombang 1,3 dan 5 adalah gelombang impuls karena mereka bergerak dengan tren. Gelombang 2 dan 4 adalah gelombang korektif karena mereka bergerak melawan tren yang lebih besar ini. Suatu gerak maju dasar membentuk suatu urutan 5-gelombang.


Gelombang korektif dasar terbentuk dengan tiga gelombang, biasanya a, b dan c. Grafik di bawah ini menunjukkan urutan korektif abc. Perhatikan bahwa gelombang a dan c adalah gelombang impuls (hijau). Ini karena mereka berada di arah gelombang derajat yang lebih besar. Seluruh gerakan ini jelas turun, yang mewakili gelombang derajat yang lebih besar. Gelombang a dan c bergerak dengan gelombang derajat yang lebih besar dan karenanya merupakan gelombang impuls. Gelombang b, di sisi lain, bergerak melawan gelombang derajat yang lebih besar dan merupakan gelombang korektif (merah).


Menggabungkan urutan impuls gelombang 5 dasar dengan urutan korektif 3 gelombang dasar menghasilkan urutan Gelombang Elliott yang lengkap, yang totalnya 8 gelombang. Menurut Elliott, urutan lengkap ini dibagi menjadi dua fase yang berbeda: fase impuls dan fase korektif. Fase korektif abc merupakan koreksi dari fase impuls yang lebih besar.

8-gelombang grafik ini menunjukkan dua gelombang derajat yang lebih besar (I dan II) serta gelombang derajat yang lebih rendah dalam gelombang derajat yang lebih besar ini. Gelombang 1-2-3-4-5 adalah satu derajat lebih rendah dari Gelombang I. Dengan ekstensi, Gelombang I adalah satu derajat lebih besar dari Gelombang 1-2-3-4-5. Gelombang a-b-c adalah satu derajat lebih rendah dari Gelombang II.

Fraktal

Elliott Wave itu fraktal. Ini berarti bahwa struktur gelombang untuk GrandSuper Cycle sama dengan minuette. Tidak peduli seberapa besar atau kecil tingkat gelombang, gelombang impuls mengambil urutan 5-gelombang dan gelombang korektif mengambil urutan 3-gelombang. Setiap gelombang impuls dibagi menjadi 5 gelombang yang lebih kecil. Setiap gelombang korektif dibagi menjadi tiga gelombang yang lebih kecil. Grafik di bawah ini menunjukkan sifat fraktal dari Elliott Wave yang sedang beraksi.


Tiga Aturan 

Percaya atau tidak, hanya ada tiga aturan untuk menafsirkan Elliott Wave. Ada banyak pedoman, tetapi hanya tiga aturan KERAS. Ini tidak bisa dipecahkan. Panduan, di sisi lain, dapat ditekuk dan tunduk pada interpretasi. Selain itu, aturan ini hanya berlaku untuk urutan impuls 5-gelombang.

Aturan 1: Gelombang 2 tidak dapat retrace kembali lebih dari 100% dari Gelombang 1.

Aturan 2: Gelombang 3 tidak pernah bisa menjadi yang terpendek dari tiga gelombang impuls.

Aturan 3: Gelombang 4 tidak pernah bisa overlap Gelombang 1.


Gelombang 2 tidak dapat bergerak di bawah rendahnya Gelombang 1. Penembusan di bawah rendah ini akan membutuhkan penghitungan ulang. Meskipun Gelombang 3 biasanya yang terpanjang dari tiga gelombang impuls, ada aturan khusus yang tidak bisa menjadi yang terpendek. 1 atau 5 bisa lebih panjang dari Gelombang 3, tetapi keduanya tidak bisa lebih panjang dari Gelombang 3. Mungkin lebih baik menggunakan persentase atau skala log saat mengukur panjang Gelombang. Elliott Wave menunjukkan bahwa Wave 3 harus melebihi tinggi Wave 1. Kegagalan untuk melebihi tinggi ini akan membutuhkan penghitungan ulang. Gerakan impulsif adalah tentang membuat kemajuan. Kegagalan melebihi ketinggian Wave 2 tidak akan membuat kemajuan. Aturan ketiga, dan terakhir, adalah bahwa Gelombang 4 tidak bisa overlap dengan Gelombang 1, yang berarti rendahnya Gelombang 4 tidak bisa melebihi tinggi Gelombang 1. Pelanggaran semacam itu akan menuntut penghitungan ulang.

Tiga Pedoman

Ada banyak pedoman, tetapi pada artikel ini kita akan fokus pada tiga pedoman utama. Berbeda dengan aturan, pedoman harus berlaku sebagian besar waktu, tidak harus sepanjang waktu.

Pedoman 1: Ketika Gelombang 3 adalah gelombang impuls terpanjang, Gelombang 5 kira-kira akan sama dengan Gelombang 1.

Pedoman 2: Bentuk untuk Gelombang 2 dan Gelombang 4 akan berganti-ganti. Jika Wave 2 adalah koreksi tajam, Wave 4 akan menjadi koreksi datar. Jika Wave 2 datar, Wave 4 akan tajam.

Pedoman 3: Setelah gerak maju 5-gelombang, koreksi (abc) biasanya berakhir di area rendah Gelombang 4 sebelumnya.


Pedoman pertama berguna untuk menargetkan akhir Gelombang 5. Meskipun Gelombang 5 bisa lebih panjang dari Gelombang 3 dan Gelombang 3 masih bisa lebih panjang dari Gelombang 1, Chartist dapat membuat proyeksi Gelombang 5 awal begitu Gelombang 4 berakhir. Dalam tren naik yang lebih besar, pembuat grafik hanya menerapkan panjang Wave 1 (perubahan persentase) ke rendahnya Wave 4 untuk target naik. Yang sebaliknya berlaku untuk penurunan 5-gelombang. Persentase penurunan pada Wave 1 akan diterapkan pada tinggi Wave 4 untuk estimasi Wave 5.

Pedoman pergantian (2) berguna untuk menentukan waktu koreksi untuk Wave 4. Setelah penurunan tajam untuk Wave 2, chartist dapat mengharapkan koreksi yang relatif datar untuk Wave 4. Jika Wave 2 relatif datar, maka chartist dapat mengharapkan Gelombang yang relatif tajam 4. Dalam praktiknya, Gelombang 2 cenderung menjadi gelombang yang agak tajam yang mengoreksi sebagian besar Gelombang 1. Gelombang 4 muncul setelah Gelombang yang diperluas 3. Gelombang 4 ini menandai lebih banyak konsolidasi yang meletakkan dasar untuk Gelombang. 5 tren dimulainya kembali.

Panduan ketiga berguna untuk memperkirakan akhir koreksi Wave II setelah muka Wave I. Gelombang I dan II adalah gelombang derajat yang lebih besar. Gelombang 1-2-3-4-5 adalah gelombang derajat yang lebih rendah di dalam Gelombang I. Setelah koreksi Gelombang II terbuka, chartist dapat memperkirakan ujungnya dengan melihat akhir dari gelombang sebelumnya 4 (gelombang derajat yang lebih rendah 4). Dalam uptrend derajat yang lebih besar, Wave II akan diharapkan ke bawah dekat yang rendah dari yang lebih rendah. Gelombang 4. Dalam downtrend derajat yang lebih besar, Wave II akan diharapkan untuk memuncak di dekat tinggi gelombang 4 yang lebih rendah.

Kesimpulan

Meskipun artikel ini hanya membahas permukaan Elliott Wave, chartist dapat sangat meningkatkan penghitungan mereka dengan menerapkan tiga aturan dan tiga pedoman yang tercantum. Hitungan Elliott Wave dimulai dengan proses eliminasi. Terapkan aturan untuk upaya penghitungan pertama dan kemudian pedoman untuk yang kedua. Menghilangkan jumlah palsu membuka jalan ke penghitungan yang lebih akurat. Bahkan dengan penghitungan yang akurat, chartist masih perlu mengevaluasi kembali dan menyesuaikan penghitungan ketika informasi harga baru muncul. Hal semacam ini terjadi seperti hal yang biasa saja.

Komentar