Langsung ke konten utama

Saham

Apa Itu Saham?

Saham (juga dikenal sebagai ekuitas) adalah keamanan yang mewakili kepemilikan sebagian kecil dari suatu perusahaan. Ini memberikan hak kepada pemilik saham untuk mendapatkan bagian dari aset dan keuntungan perusahaan yang sama dengan berapa banyak saham yang mereka miliki.

Saham dibeli dan dijual terutama di bursa saham, meskipun ada juga penjualan pribadi, dan merupakan dasar dari banyak portofolio investor individu. Transaksi ini harus sesuai dengan peraturan pemerintah yang dimaksudkan untuk melindungi investor dari praktik penipuan. Secara historis, mereka telah mengungguli sebagian besar investasi lain dalam jangka panjang. Investasi ini dapat dibeli dari sebagian besar pialang saham online.

Memahami Saham

Korporasi menerbitkan (menjual) saham untuk mengumpulkan dana guna menjalankan bisnis mereka. Pemegang saham (shareholder) membeli bagian dari korporasi dan, tergantung pada jenis saham yang dimiliki, mungkin memiliki klaim atas sebagian dari aset dan pendapatannya. Dengan kata lain, pemegang saham sekarang menjadi pemilik perusahaan penerbit saham. Kepemilikan ditentukan oleh jumlah saham yang dimiliki seseorang relatif terhadap jumlah saham yang beredar. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki 1000 lembar saham beredar dan satu orang memiliki 100 lembar saham, orang tersebut akan memiliki dan mengklaim 10% dari aset dan pendapatan perusahaan.


Pemegang saham tidak memiliki perusahaan; mereka memiliki saham yang diterbitkan oleh perusahaan. Tetapi korporasi adalah jenis organisasi khusus karena hukum memperlakukan mereka sebagai badan hukum. Dengan kata lain, perusahaan mengajukan pajak, dapat meminjam, dapat memiliki properti, dapat digugat, dll. Gagasan bahwa korporasi adalah "person" berarti bahwa korporasi memiliki asetnya sendiri. Kantor perusahaan yang penuh dengan kursi dan meja adalah milik perusahaan, dan bukan milik pemegang saham.

Pembedaan ini penting karena harta perusahaan secara hukum terpisah dari harta pemegang saham, yang membatasi kewajiban baik korporasi maupun pemegang saham. Jika korporasi bangkrut, hakim dapat memerintahkan semua asetnya dijual – tetapi aset pribadi Anda tidak berisiko. Pengadilan bahkan tidak bisa memaksa Anda untuk menjual saham Anda, meskipun nilai saham Anda akan turun drastis. Demikian juga, jika pemegang saham utama bangkrut, dia tidak dapat menjual aset perusahaan untuk melunasi utang kepada kreditur.

Pemegang Saham dan Kepemilikan Ekuitas

Yang sebenarnya dimiliki pemegang saham adalah saham yang dikeluarkan oleh korporasi; dan korporasi memiliki aset yang dimiliki oleh perusahaan. Jadi, jika Anda memiliki 33% saham suatu perusahaan, tidak benar untuk menyatakan bahwa Anda memiliki sepertiga dari perusahaan itu; justru benar untuk menyatakan bahwa Anda memiliki 100% dari sepertiga saham perusahaan. Pemegang saham tidak dapat melakukan apa yang mereka inginkan dengan perusahaan atau asetnya. Seorang pemegang saham tidak dapat membawa keluar kursi atau meja karena perusahaan memiliki kursi atau meja itu, bukan pemegang saham. Ini dikenal sebagai "pemisahan kepemilikan dan kontrol."

Memiliki saham memberi Anda hak untuk memberikan suara dalam rapat pemegang saham, menerima dividen (yang merupakan keuntungan perusahaan) jika dan ketika dibagikan, dan memberi Anda hak untuk menjual saham Anda kepada orang lain.

Jika Anda memiliki mayoritas saham, hak suara Anda meningkat sehingga Anda secara tidak langsung dapat mengontrol arah suatu perusahaan dengan menunjuk dewan direksinya. Ini menjadi paling jelas ketika satu perusahaan membeli yang lain: perusahaan yang mengakuisisi tidak membeli gedung, kursi, karyawan; itu maksudnya membeli semua saham. Dewan direksi bertanggung jawab untuk meningkatkan nilai perusahaan, dan sering kali melakukannya dengan mempekerjakan manajer profesional, atau pejabat, seperti Chief Executive Officer, atau CEO.


Bagi sebagian besar pemegang saham biasa, tidak mampu mengelola perusahaan bukanlah masalah besar. Pentingnya menjadi pemegang saham adalah Anda berhak atas sebagian dari keuntungan perusahaan, yang, seperti yang akan kita lihat, merupakan dasar dari nilai saham. Semakin banyak saham yang Anda miliki, semakin besar porsi keuntungan yang Anda dapatkan. Banyak emiten, bagaimanapun, tidak membayar dividen, dan sebaliknya menginvestasikan kembali keuntungan kembali ke pertumbuhan perusahaan. Laba ditahan ini, bagaimanapun, masih tercermin dalam nilai saham.

Saham Biasa dan Saham Preferen

Ada dua jenis utama saham: biasa dan preferen. Saham biasa, biasanya memberikan hak kepada pemiliknya untuk memberikan suara pada rapat pemegang saham dan menerima dividen yang dibayarkan oleh perusahaan. Pemegang saham preferen umumnya tidak memiliki hak suara, meskipun mereka memiliki klaim yang lebih tinggi atas aset dan pendapatan daripada pemegang saham biasa. Pemilik saham preferen menerima dividen sebelum pemegang saham biasa dan memiliki prioritas jika perusahaan bangkrut dan dilikuidasi.


Perusahaan dapat menerbitkan saham baru setiap kali ada kebutuhan untuk mengumpulkan uang tambahan. Proses ini melemahkan kepemilikan dan hak pemegang saham yang ada (asalkan mereka tidak membeli penawaran baru). Perusahaan juga dapat terlibat dalam pembelian kembali saham yang akan menguntungkan pemegang saham yang ada karena akan menyebabkan nilai saham mereka naik.

Saham dan Obligasi

Saham diterbitkan oleh perusahaan untuk meningkatkan modal, dalam rangka mengembangkan bisnis atau melakukan proyek baru. Ada perbedaan penting antara apakah seseorang membeli saham secara langsung dari perusahaan ketika menerbitkannya (di pasar perdana) atau dari pemegang saham lain (di pasar sekunder). Ketika korporasi menerbitkan saham, ia melakukannya dengan imbalan uang.


Obligasi secara fundamental berbeda dari saham dalam beberapa hal. Pertama, pemegang obligasi adalah kreditur korporasi, dan berhak atas bunga serta pembayaran pokok. Kreditur diberikan prioritas hukum atas pemangku kepentingan lainnya dalam hal kepailitan dan akan dibuat utuh terlebih dahulu jika suatu perusahaan terpaksa menjual aset untuk melunasinya. Pemegang saham, di sisi lain, berada di urutan terakhir dan sering kali tidak menerima apa pun, atau hanya sedikit, jika terjadi kebangkrutan. Ini menyiratkan bahwa saham secara inheren adalah investasi yang lebih berisiko daripada obligasi.

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Pengertian Price-to-Earnings Ratio (PER)

Apa itu Rasio Price-to-Earnings Ratio (PER)? Price-to-Earnings Ratio (PER atau P/E Ratio) adalah rasio untuk menilai perusahaan yang mengukur harga saham saat ini relatif terhadap earning per share  (EPS). Rasio harga terhadap pendapatan kadang-kadang juga dikenal sebagai kelipatan harga atau kelipatan laba. PER digunakan oleh investor dan analis untuk menentukan nilai relatif saham perusahaan dalam perbandingan apple to apple. Ini juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan catatan sejarahnya sendiri atau untuk membandingkan pasar agregat satu sama lain atau dari waktu ke waktu. Rumus PER (P/E Ratio) Cara Menghitung Nilai P/E Untuk menentukan nilai PER seseorang harus membagi harga saham saat ini dengan earning per share (EPS) . Harga saham saat ini (P) dapat diperoleh dengan memasukkan simbol ticker saham ke situs web keuangan mana pun, dan meskipun nilai konkret ini mencerminkan apa yang saat ini harus dibayar oleh investor untuk sebuah saham, EP

Analisa Saham SMBR, BRMS, PGAS dan BUMI | 13 Oktober 2021

PT Semen Baturaja Tbk (SMBR) Saham SMBR pada perdagangan hari Selasa bergerak konsolidasi dan ditransaksikan dengan volume transaksi yang relatif sepi. Namun, nampak volume transaksi menjelang penutupan perdagangan kian meningkat. Indikator stochastic menunjukan adanya golden cross di level 37. Sedangkan pada indikator bollinger band nampak menunjukkan band yang kian melebar yang mengindikasikan volatilitas meningkat. Secara jangka menengah hingga panjang, saat ini SMBR sedang menguji resistant MA50, apabila MA50 tertembus, ada potensi secara jangka panjang SMBR akan melanjutkan trend bullish jangka menengah hingga panjang. Secara jangka pendek SMBR diperkirakan akan bergerak pada support middle band 690 hingga resistant upper band 800.  Rekomendasi: Trading Buy Support: Rp 690 Resistance: Rp 800 Hendri Widiantoro, Erdikha Elit Sekuritas PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) Secara teknikal BRMS saat ini bergerak sideways dengan kecenderungan bergerak menguat. Indikator MACD positif. I

Analisa Saham AGRO, EMTK dan SMGR | 14 Oktober 2021

PT Bank Rakyat Indonesia Agronia Tbk (AGRO) AGRO pada perdagangan hari ini ditutup melemah dan bergerak pada trend bearish continiation. Nampak, AGRO baru saja menembus level MA20-nya sebagai support jangka pendeknya yaitu di level support 1910. Namun, AGRO diperdagangkan dengan volume yang cukup ramai dimana indikator stochastic saat ini berada di areal jenuh jual. Band pada indikator bollinger band kian melebar indikasi volatilitas yang juga meningkat.   Ditengah volatilitas adro yang kian meningkat, nampak saat ini adro masing menguji support selanjutnya di level 1800. Apabila AGRO mampu bertahan di atas support mayor 1.800 dan mengalami teknikal rebound dan ada potensi AGRO akan bergerak kembali diatas MA20nya. Namun apabila gagal, ada potensi melanjutkan pelemahan ke level support selanjutnya yaitu di level 1720. Rekomendasi: Spekulatif buy Support: Rp 1.800 Resistance: Rp 1.910 Hendri Widiantoro, Erdikha Elit Sekuritas. PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) Downtrend menuju Rp 1.