Langsung ke konten utama

DBS GROUP BERKOMITMEN CAPAI NET ZERO PADA TAHUN 2050.



  Menjelang konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berfokus pada iklim, yaitu COP26 yang dimulai di Glasgow pada tanggal 31 Oktober, DBS Group hari ini mengumumkan bahwa DBS adalah bank Singapura pertama yang menjadi penandatangan pada pertemuan yang diadakan oleh PBB, Net-Zero Banking Alliance (NZBA) yang dipimpin industri.

NZBA adalah komponen dari Glasgow Financial Alliance for Net Zero (GFANZ) dan diselenggarakan oleh Inisiatif Keuangan Program Lingkungan PBB. Pengumuman ini memperkuat komitmen berkelanjutan bank untuk bekerja bersama rekan-rekan industri, pelanggan, dan pembuat kebijakan dalam upaya kolektif dalam transisi global menuju nol bersih.

Mark Carney, Utusan Khusus PBB untuk Aksi Iklim dan Keuangan, dan Penasihat Keuangan Perdana Menteri Inggris Johnson untuk COP26, mengatakan, "Fantastis bahwa DBS akan menjadi bank Singapura pertama yang bergabung dengan Net-Zero Banking Alliance dan GFANZ, yang merupakan standar tertinggi untuk komitmen dan tindakan emisi nol bersih.

Dengan bergabungnya DBS dalam program ini, DBS akan bekerja dengan nasabah korporasi, investor, sesama anggota GFANZ, dan sektor publik untuk mengimplementasikan ambisi iklim menjadi tindakan yang akan mengurangi emisi sambil menumbuhkan ekonomi kita. Komitmen, keahlian, dan kepemimpinan DBS akan memberikan sumbangan kuat, khususnya di kawasan ASEAN, yang sangat penting bagi dekarbonisasi global, untuk mendorong transisi ke ekonomi emisi nol bersih".

Piyush Gupta, CEO Bank DBS, mengatakan, "Bergabung dengan aliansi GFANZ dan membuat komitmen untuk emisi karbon nol bersih pada tahun 2050 bukanlah sesuatu yang kami anggap sepele. Menentukan jalur transisi yang sesuai untuk pelanggan kami di industri yang berbeda, dan menciptakan tonggak pencapaian jangka menengah yang realistis dalam perjalanan ini merupakan tantangan, mengingat banyak negara di belahan dunia kami baru pada tahap awal perjalanan ini.

Meskipun demikian, kami sangat yakin bahwa tindakan kolektif penting untuk mencapai masa depan emisi nol bersih, dan sekarang kami memiliki pemahaman (atau pandangan) sama tentang tindakan konstruktif dan berdampak yang dapat dilakukan".

NZBA diluncurkan pada April 2021 dan saat ini mencakup 87 bank di 36 negara, mewakili lebih dari 40% aset perbankan global senilai sekitar USD65 triliun.Sebagai penandatangan NZBA, DBS berkomitmen untuk:

Transisi operasional emisi gas rumah kaca (GRK) dan yang disebabkan oleh [1] portofolio pinjaman dan investasinya untuk diselaraskan dengan jalur menuju emisi nol pada tahun 2050 atau lebih cepat;

Mengumumkan emisi absolut dan intensitas emisi setiap tahun sesuai dengan praktik terbaik dan dalam waktu satu tahun setelah menetapkan target; dan Menerapkan pendekatan yang kuat terhadap peran kredit karbon/ carbon offset (penggunaan energi berkelanjutan untuk mengimbangi penggunaan bahan bakar fosil) dalam rencana transisi.

Hal ini memperkuat upaya DBS untuk mengatasi perubahan iklim dan mendorong komitmen bank untuk mewujudkan masa depan emisi nol bersih Bank juga telah membuat kemajuan yang stabil di beberapa bidang sebagai bagian dari upaya keberlanjutan yang lebih luas.

1.Mencapai emisi karbon operasional nol bersih pada 2022

DBS berkomitmen untuk mencapai emisi karbon operasional nol bersih di seluruh bank pada 2022 dan terus mengurangi jejak karbon bank sambil memajukan agenda pengadaan berkelanjutan. Pada akhir 2020, 99,9% pemasok baru DBS telah menandatangani komitmen mereka terhadap Prinsip Bank dalam Pengadaan Keberlanjutan (Sustainability Sourcing Principles/SSP).

Pada November 2017, DBS menjadi penandatangan RE100 . bank Asia dan perusahaan Singapura pertama yang bergabung dengan prakarsa energi terbarukan global. Bank berkomitmen untuk menggunakan 100% energi terbarukan untuk operasinya di Singapura pada 2030.

2.Pelacakan terus menerus guna mencapai komitmen penggunaan nol batubara pada 2039

DBS adalah bank Singapura pertama yang berkomitmen untuk paparan batubara termal nol pada 2039.

Untuk mencapai sasaran terbarunya, yaitu paparan batubara termal nol, pada April lalu bank mengatakan bahwa mereka akan menghentikan penerimaan pelanggan baru yang memperoleh lebih dari 25% pendapatan mereka dari batubara termal dengan efek langsung dan menurunkan ambang batas seiring berjalannya waktu. DBS juga akan menghentikan pembiayaan pelanggan yang memperoleh lebih dari 50% pendapatan dari batubara termal mulai Januari 2026, kecuali untuk batubara non-termal atau kegiatan energi terbarukan, dan menurunkan ambang batas seiring berjalannya waktu.

DBS secara progresif menyempurnakan komitmen batubaranya untuk mengatasi perubahan iklim selama beberapa tahun terakhir. Pada Februari 2018, bank mengeluarkan pernyataan akan membatasi pembiayaan hanya untuk proyek pembangkit listrik tenaga batubara yang menerapkan teknologi lebih maju yang menghasilkan emisi karbon lebih rendah, dan akan menghentikan pembiayaan proyek penambangan batu bara termal baru. Ini diikuti oleh penghentian total pembiayaan aset pembangkit listrik tenaga batubara baru pada April 2019.

Pada saat yang sama, bank terus meningkatkan dukungan terhadap sektor energi terbarukan, yang dibuktikan dengan peningkatan paparan terhadap proyek energi terbarukan sebesar 4,2 miliar dolar Singapura pada 2020 dibandingkan dengan 2,85 miliar dolar Singapura pada 2019.

Selain itu, bank akan memanfaatkan Kerangka Keuangan Transisi dan Berkelanjutan DBS untuk mencapai dekarbonisasi berarti di sektor-sektor tetap padat sumber daya. Ini akan dilakukan melalui keterlibatan dengan pelanggan untuk menetapkan strategi transisi mereka, dan penggabungan target pengurangan gas rumah kaca di semua struktur relevan.

3.Meningkatkan dampak positif ESG melalui keuangan berkelanjutan

Pada 2021, DBS Group menaikkan target keuangan berkelanjutan menjadi 50 miliar dolar Singapura pada 2024, mempercepat agenda keberlanjutannya dalam membantu pelanggan memasukkan praktik bisnis berkelanjutan ke dalam strategi bisnis mereka secara keseluruhan. Hingga akhir Oktober 2021, DBS telah menyelesaikan pembiayaan berkelanjutan senilai lebih dari 30 miliar dolar Singapura.

4.Berkomitmen untuk hadir secara transparan

Pada 2019, DBS menjadi bank pertama di Singapura dan Asia Tenggara yang mengadopsi Prinsip-prinsip Ekuator (Equator Principles, EPs). EPs adalah kerangka kerja manajemen risiko yang diakui secara global yang diadopsi oleh lembaga keuangan untuk menentukan, menilai dan mengelola risiko lingkungan dan sosial dalam proyek infrastruktur.

DBS juga merupakan salah satu pengadopsi awal rekomendasi Satuan Tugas Pengungkapan Informasi Keuangan Perusahaan Terkait Iklim (Task Force on Climate-related Financial Disclosures, TCFD) tentang pengungkapan sukarela seputar risiko dan peluang terkait iklim.

Rekomendasi Satuan Tugas akan membantu menjamin data lebih lengkap, bermakna, andal, dan konsisten di semua perusahaan dan sektor untuk pengungkapan keuangan terkait iklim. Ini memberikan para pemangku kepentingan informasi keuangan terkait iklim lebih bermakna dan transparan, memungkinkan kekuatan pasar untuk mendorong alokasi modal efisien dan mendukung transisi mulus ke ekonomi rendah karbon.(end)

sumber : IQPLUS

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham ICBP | 25 Mei 2022

ICBP pada perdagangan kemarin (23/05) di tutup melemah 0.93% ke level 7975. Pelemahan ini berkolerasi terhadap indikator volume yang rendah yang juga berkolerasi terhadap indikator RSI yang sideways; Di sisi lain indikator OBV cenderung sideways di tengah pelemahan kemarin. Melihat hal tersebut kami merekomendasikan untuk spekulasi beli pada area 7950-7975 dengan target 8075-8200 dan cut loss <7800. sumber :  CGSCIMB Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Menakar Saham-Saham yang Punya Kaitan dengan GoTo Gojek Tokopedia (GOTO)

[Saham GOTO] Setelah ambles dalam, saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) berangsur bangkit. Bahkan saham GOTO menjadi penggerak utama Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang pekan lalu. Selama pekan lalu, saham GOTO melambung 56,70% ke Rp 304 per saham. Emiten yang berkaitan dengan GoTo, baik sebagai pemegang saham, sebagian sahamnya dimiliki GoTo maupun emiten yang bekerja sama dengan GoTo terpantau belum mengikuti jejak emiten teknologi ini dalam sepekan terakhir. Adapun GoTo tercatat memiliki investasi di PT Bank Jago Tbk (ARTO), PT Blue Bird Tbk (BIRD), PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) dan PT Multipolar Tbk (MLPL). Sementara, PT Astra International Tbk (ASII) dan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) tercatat sebagai pemegang saham GOTO. Kemudian, PT Adi Sarana Armada TBk (ASSA) yang terlibat kongsi dengan GOTO di AnterAja. Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Cheryl Tanuwijaya mencermati, meski saham GOTO menguat, respons saham-saham yang berkaitan dengannya memiliki r

Analisa Saham ELSA | 24 Mei 2022

ELSA berpeluang mengakhiri sidewaysnya dan memasuki fase uptrend dengan membentuk pola bullish double bottoms. Pola ini menandakan bahwa jika ELSA berhasil menguat menembus resisten 320, ELSA akan membuka peluang kenaikan lanjutan menuju target 350-360. Indicator teknikal MACD yang sudah lebih dahulu golden cross, mendukung prediksi kenaikan ELSA. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 320. Target 350-360. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online