Langsung ke konten utama

DBS GROUP BERKOMITMEN CAPAI NET ZERO PADA TAHUN 2050.



  Menjelang konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berfokus pada iklim, yaitu COP26 yang dimulai di Glasgow pada tanggal 31 Oktober, DBS Group hari ini mengumumkan bahwa DBS adalah bank Singapura pertama yang menjadi penandatangan pada pertemuan yang diadakan oleh PBB, Net-Zero Banking Alliance (NZBA) yang dipimpin industri.

NZBA adalah komponen dari Glasgow Financial Alliance for Net Zero (GFANZ) dan diselenggarakan oleh Inisiatif Keuangan Program Lingkungan PBB. Pengumuman ini memperkuat komitmen berkelanjutan bank untuk bekerja bersama rekan-rekan industri, pelanggan, dan pembuat kebijakan dalam upaya kolektif dalam transisi global menuju nol bersih.

Mark Carney, Utusan Khusus PBB untuk Aksi Iklim dan Keuangan, dan Penasihat Keuangan Perdana Menteri Inggris Johnson untuk COP26, mengatakan, "Fantastis bahwa DBS akan menjadi bank Singapura pertama yang bergabung dengan Net-Zero Banking Alliance dan GFANZ, yang merupakan standar tertinggi untuk komitmen dan tindakan emisi nol bersih.

Dengan bergabungnya DBS dalam program ini, DBS akan bekerja dengan nasabah korporasi, investor, sesama anggota GFANZ, dan sektor publik untuk mengimplementasikan ambisi iklim menjadi tindakan yang akan mengurangi emisi sambil menumbuhkan ekonomi kita. Komitmen, keahlian, dan kepemimpinan DBS akan memberikan sumbangan kuat, khususnya di kawasan ASEAN, yang sangat penting bagi dekarbonisasi global, untuk mendorong transisi ke ekonomi emisi nol bersih".

Piyush Gupta, CEO Bank DBS, mengatakan, "Bergabung dengan aliansi GFANZ dan membuat komitmen untuk emisi karbon nol bersih pada tahun 2050 bukanlah sesuatu yang kami anggap sepele. Menentukan jalur transisi yang sesuai untuk pelanggan kami di industri yang berbeda, dan menciptakan tonggak pencapaian jangka menengah yang realistis dalam perjalanan ini merupakan tantangan, mengingat banyak negara di belahan dunia kami baru pada tahap awal perjalanan ini.

Meskipun demikian, kami sangat yakin bahwa tindakan kolektif penting untuk mencapai masa depan emisi nol bersih, dan sekarang kami memiliki pemahaman (atau pandangan) sama tentang tindakan konstruktif dan berdampak yang dapat dilakukan".

NZBA diluncurkan pada April 2021 dan saat ini mencakup 87 bank di 36 negara, mewakili lebih dari 40% aset perbankan global senilai sekitar USD65 triliun.Sebagai penandatangan NZBA, DBS berkomitmen untuk:

Transisi operasional emisi gas rumah kaca (GRK) dan yang disebabkan oleh [1] portofolio pinjaman dan investasinya untuk diselaraskan dengan jalur menuju emisi nol pada tahun 2050 atau lebih cepat;

Mengumumkan emisi absolut dan intensitas emisi setiap tahun sesuai dengan praktik terbaik dan dalam waktu satu tahun setelah menetapkan target; dan Menerapkan pendekatan yang kuat terhadap peran kredit karbon/ carbon offset (penggunaan energi berkelanjutan untuk mengimbangi penggunaan bahan bakar fosil) dalam rencana transisi.

Hal ini memperkuat upaya DBS untuk mengatasi perubahan iklim dan mendorong komitmen bank untuk mewujudkan masa depan emisi nol bersih Bank juga telah membuat kemajuan yang stabil di beberapa bidang sebagai bagian dari upaya keberlanjutan yang lebih luas.

1.Mencapai emisi karbon operasional nol bersih pada 2022

DBS berkomitmen untuk mencapai emisi karbon operasional nol bersih di seluruh bank pada 2022 dan terus mengurangi jejak karbon bank sambil memajukan agenda pengadaan berkelanjutan. Pada akhir 2020, 99,9% pemasok baru DBS telah menandatangani komitmen mereka terhadap Prinsip Bank dalam Pengadaan Keberlanjutan (Sustainability Sourcing Principles/SSP).

Pada November 2017, DBS menjadi penandatangan RE100 . bank Asia dan perusahaan Singapura pertama yang bergabung dengan prakarsa energi terbarukan global. Bank berkomitmen untuk menggunakan 100% energi terbarukan untuk operasinya di Singapura pada 2030.

2.Pelacakan terus menerus guna mencapai komitmen penggunaan nol batubara pada 2039

DBS adalah bank Singapura pertama yang berkomitmen untuk paparan batubara termal nol pada 2039.

Untuk mencapai sasaran terbarunya, yaitu paparan batubara termal nol, pada April lalu bank mengatakan bahwa mereka akan menghentikan penerimaan pelanggan baru yang memperoleh lebih dari 25% pendapatan mereka dari batubara termal dengan efek langsung dan menurunkan ambang batas seiring berjalannya waktu. DBS juga akan menghentikan pembiayaan pelanggan yang memperoleh lebih dari 50% pendapatan dari batubara termal mulai Januari 2026, kecuali untuk batubara non-termal atau kegiatan energi terbarukan, dan menurunkan ambang batas seiring berjalannya waktu.

DBS secara progresif menyempurnakan komitmen batubaranya untuk mengatasi perubahan iklim selama beberapa tahun terakhir. Pada Februari 2018, bank mengeluarkan pernyataan akan membatasi pembiayaan hanya untuk proyek pembangkit listrik tenaga batubara yang menerapkan teknologi lebih maju yang menghasilkan emisi karbon lebih rendah, dan akan menghentikan pembiayaan proyek penambangan batu bara termal baru. Ini diikuti oleh penghentian total pembiayaan aset pembangkit listrik tenaga batubara baru pada April 2019.

Pada saat yang sama, bank terus meningkatkan dukungan terhadap sektor energi terbarukan, yang dibuktikan dengan peningkatan paparan terhadap proyek energi terbarukan sebesar 4,2 miliar dolar Singapura pada 2020 dibandingkan dengan 2,85 miliar dolar Singapura pada 2019.

Selain itu, bank akan memanfaatkan Kerangka Keuangan Transisi dan Berkelanjutan DBS untuk mencapai dekarbonisasi berarti di sektor-sektor tetap padat sumber daya. Ini akan dilakukan melalui keterlibatan dengan pelanggan untuk menetapkan strategi transisi mereka, dan penggabungan target pengurangan gas rumah kaca di semua struktur relevan.

3.Meningkatkan dampak positif ESG melalui keuangan berkelanjutan

Pada 2021, DBS Group menaikkan target keuangan berkelanjutan menjadi 50 miliar dolar Singapura pada 2024, mempercepat agenda keberlanjutannya dalam membantu pelanggan memasukkan praktik bisnis berkelanjutan ke dalam strategi bisnis mereka secara keseluruhan. Hingga akhir Oktober 2021, DBS telah menyelesaikan pembiayaan berkelanjutan senilai lebih dari 30 miliar dolar Singapura.

4.Berkomitmen untuk hadir secara transparan

Pada 2019, DBS menjadi bank pertama di Singapura dan Asia Tenggara yang mengadopsi Prinsip-prinsip Ekuator (Equator Principles, EPs). EPs adalah kerangka kerja manajemen risiko yang diakui secara global yang diadopsi oleh lembaga keuangan untuk menentukan, menilai dan mengelola risiko lingkungan dan sosial dalam proyek infrastruktur.

DBS juga merupakan salah satu pengadopsi awal rekomendasi Satuan Tugas Pengungkapan Informasi Keuangan Perusahaan Terkait Iklim (Task Force on Climate-related Financial Disclosures, TCFD) tentang pengungkapan sukarela seputar risiko dan peluang terkait iklim.

Rekomendasi Satuan Tugas akan membantu menjamin data lebih lengkap, bermakna, andal, dan konsisten di semua perusahaan dan sektor untuk pengungkapan keuangan terkait iklim. Ini memberikan para pemangku kepentingan informasi keuangan terkait iklim lebih bermakna dan transparan, memungkinkan kekuatan pasar untuk mendorong alokasi modal efisien dan mendukung transisi mulus ke ekonomi rendah karbon.(end)

sumber : IQPLUS

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

LEPAS SAHAM BBYB, YELLOW BRICK KANTONGI DANA Rp641,25 MILIAR.

Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas sebagian saham PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) miliknya. Hal itu terlihat dalam laporan kepemilikan saham BBYB, yang dipublikasikan, Kamis (2/12). Dalam laporan BBYB, disebutkan bahwa Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas total sebanyak 346.621.622 lembar saham BBYB. Penjualan saham tersebut dilakukan secara bertahap atau sebanyak tiga kali tepatnya, mulai tanggal 23 November, 26 November dan 29 November 2021. "Saham BBYB di lepada oleh Yellow Brick Enterprise Ltd di level Rp1.850 per lembar sahamnya,"tulis Manajemen BBYB. Dengan demikian dapat diasumsikan Yellow Brick Enterprise Ltd telah mengantongi dana sekitar Rp641,25 miliar dari penjualan saham BBYB tersebut. Pasca penjualan saham, kepemilikan saham Yellow Brick Enterprise Ltd di BBYB berkurang menjadi sejumlah 485.218.961 lembar saham 6,47%, dari sebanyak 831.840.583 lembar saham atau sekitar 11,1%. (end/as) sumber :  IQPLUS Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Analisa Saham PTBA | 3 Desember 2021

Saham PTBA Setelah berhasil breakout dari resistance pola falling wedge pattern dan mencapai targetnya di 2760, saham PTBA berpeluang melanjutkan reli penguatannya. Indikator teknikal MACD yang telah golden cross dan bersiap cross up ke atas centreline mengindikasikan bahwa saham ini mulai mendapatkan momentum positif, sehingga berpeluang melanjutkan penguatannya menuju target-target selanjutnya. Rekomendasi : Hold & let your profit run. Ikutin terus dan cek update teknikal selanjutnya untuk target berikutnya dan trailing stopnya di member area. Disclaimer ON sumber :  steptrader Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online