Langsung ke konten utama

Apa itu Indeks Saham S&P 500? Yuk, Kenalan


Berinvestasi tentunya sudah tidak asing lagi dengan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), yang menjadi acuan di Indonesia, namun apakah Anda sudah mengenal indeks saham S&P 500? Pemahaman tersebut sangat penting, terlebih apabila ingin berinvestasi di luar negeri. 

Salah satu komponen penting sebelum berinvestasi adalah adanya kejelian dalam melihat berbagai peluang pasar. Mulai dari menganalisis potensi return, risiko investasinya, serta membandingkan beberapa korporasi potensial untuk memperoleh keuntungan maksimal. 

Saham S&P 500 adalah

Sebelum memahami mengenai S&P 500, ada baiknya memahami terlebih dahulu mengenai indeks sahamnya serta pengaruhnya terhadap investor. Mengingat konsep ini merupakan dasar berkembangnya berbagai indeks harga, seperti IHSG di Indonesia. 

Indeks harga sendiri adalah sebuah gambaran atau pencatatan data – data statistik mengenai pergerakan harga dari kelompok saham tertentu. Perhitungan, pengelompokan, serta kriteria dalam menggabungkannya menggunakan metodologi tertentu. 

Kelompok sahamnya dalam suatu indeks biasanya tidak bersifat permanen, artinya selalu dievaluasi berkala. Bergantung dengan ketentuan serta kriteria yang telah ditetapkan apakah masih bisa masuk kategori ataukah sudah tidak layak lagi. 

Fungsinya adalah membantu calon investor untuk melihat perkembangan harga saham secara makro tanpa harus memeriksa sahamnya satu per satu. Melihat beberapa kelompok tertentu juga bisa menjadi acuan serta pertimbangan untuk menganalisis kondisi pasar. 

Saham S&P 500 juga merupakan salah satu dari sekian banyak perhitungan indeks yang ada di Amerika Serikat. S&P 500 sendiri merupakan singkatan dari Standard & Poor’s 500, yang merupakan perhitungan dari 500 korporasi yang kapitalisasi pasarnya besar.

Dapat disimpulkan bahwa indeks S&P 500 adalah indeks dari saham 500 perusahaan yang memiliki kekayaan paling besar di bursa saham Amerika.

Untuk masuk ke dalam 500 list tersebut setidaknya harus memiliki 4 kriteria umum terlebih dahulu. Mulai dari market cap minimalnya mencapai 8,2 M dollar, jumlah penjualan sahamnya 50%, persyaratan profit selama 4 kuartal, serta memiliki likuiditas saham.

Contoh Saham S&P 500 

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya list indeksnya bisa saja berubah, begitu juga dengan saham S&P 500. Perubahan atau evaluasinya dilakukan setiap kuartal, sehingga tiap pergantian kuartal ada kemungkinan nama korporasi baru yang masuk dalam daftar. 

Beberapa contoh korporasi yang termasuk ke dalam daftar 500 di pasar saham Amerika tersebut di antaranya adalah Apple, Microsoft, Amazon, Facebook, Johnson & Johnson, dan berbagai perusahaan besar lainnya. Daftar tersebut bisa berubah, karenanya pantaulah secara berkala.

Cara Membeli Saham S&P 500

Kuatnya kondisi korporasi pada 500 list tersebut menjadikannya cukup diminati oleh masyarakat, mengingat potensi keuntungannya lebih tinggi. Namun tentunya berinvestasi di luar negeri ternyata tidak begitu mudah apabila dibandingkan dengan di dalam negeri. 

Ada berbagai persiapan serta modal yang sedikit lebih tinggi bila dibandingkan ketika membeli pada pasar dalam negeri. Persiapan tersebut haruslah matang agar mengurangi berbagai risiko kerugian. Salah satunya adalah menentukan jenis investasinya. 

Anda bisa berinvestasi pada saham S&P 500 satu per satu atau berinvestasi pada indeksnya. Apabila berinvestasi pada sahamnya, berarti membeli saham salah satu perusahaan yang tertera pada list. Misalnya membeli sahamnya perusahaan Apple. 

Namun kondisi ini tentunya memerlukan biaya cukup mahal, karenanya terkadang investor cenderung memilih berinvestasi pada indeksnya. Salah satu bentuknya adalah ETF (Exchange Traded Fund), sistemnya mirip reksadana tetapi sifatnya pasif. 

Untuk dapat berinvestasi pada saham S&P 500 Anda bisa membelinya melalui beberapa cara. Mulai dari membeli melalui Bank, mencari perantara broker, dan terakhir melalui konsultan keuangan. Ketiganya memiliki kelebihan serta kekurangannya karena harus jeli. 

Saat ini ada banyak sekali broker online yang menyediakan layanan membeli saham atau berbagai jenis investasi lainnya dengan berbagai fasilitas. Apabila membeli melalui broker, pastikan bahwa brokernya terpercaya. 

Konsultan keuangan juga bisa menjadi salah satu alternatif ketika ingin membeli berbagai produk investasi S&P. Pemahamannya mengenai kondisi serta portofolio Anda sebagai klien bisa membantu memutuskan pilihan investasi terbaik. Namun biasanya biayanya cukup mahal. 

Kelebihan dan Kekurangan Investasi Saham S&P 500

Apabila tertarik untuk berinvestasi di luar negeri, terutama di Amerika Serikat, Standar & Poor’s 500 bisa menjadi salah satu alternatif. Baik itu investor pemula maupun investor lama, bisa menikmati beberapa keunggulan investasinya seperti berikut. 

Ramah Investor Pemula

Berbagai korporasi yang sudah masuk dalam top 500 tersebut cenderung memiliki performa baik, bahkan dalam pasif incomenya cenderung profit selama 4 kuartal. Performa tersebut memberikan potensi risiko yang cenderung lebih aman dibandingkan lainnya. 

Namun meskipun tergolong aman, bila dibandingkan dengan berbagai produk saham lainnya cenderung memiliki keuntungan yang tidak begitu tinggi. Dalam setahun mencapai bisa mencapai 14%, cenderung normal, karena ada banyak yang lebih agresif. 

Memiliki Diversifikasi Produk

Apabila memutuskan berinvestasi pada indeks saham S&P 500 cenderung memiliki diversifikasi produk. Diversifikasi ini berguna sebagai langkah preventif ketika salah satu sahamnya anjlok. Sehingga saham lainnya masih bisa menopang potensi kerugiannya. 

Diversifikasi juga bisa dilakukan dengan membeli beberapa saham sekaligus, tentunya harganya akan cenderung lebih mahal serta harus berhati – hati dalam memilih korporasinya. Namun hasilnya juga sebanding dengan risikonya. 

Biayanya Cukup Minim

Berinvestasi pada EFT bisa dibilang sedikit lebih murah biayanya, mengingat tidak harus membeli berbagai saham korporasi serta berbagai prosesnya dilakukan secara pasif. Berbeda dengan reksadana yang dikelola oleh manajer investasi serta harus memutar asetnya. 

Pada EFT semuanya dilakukan secara pasif, karena terfokus pada indeks saham S&P 500 saja. Tidak dilakukan analisis mendalam seperti manajer investasi, namun langsung keseluruhan list dalam indeks tersebut sebagai produk investasinya. 

Berinvestasi di luar negeri tentunya sangat menggiurkan, karena banyaknya perusahaan multinasional yang memang kuat dan menjanjikan keuntungan tinggi. Salah satu alternatifnya adalah memilih pada indeks saham S&P 500 yang dinilai cenderung lebih aman.



sumber : modalrakyat

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Bandarmologi Saham ADMR, HRUM, AGII, INCO dan PGAS | 23 September 2022

Technical & Bandarmology Prespectives Friday (23/09/2022) By Dr Cand. E S, MBA, CSA®., CIB®. Seberapa Dalam Rupiah Akan Melemah??‼️️️️‼️️ IDX Composite 7,152 - 7,255 SUMMARY: NEUTRAL 11 TECHNICAL INDICATORS: RSI (14): NEUTRAL STOCH (9,6,3): SELL‼️️ MACD(12,26): BUY!! ATR (14): HIGH VOLATILITY ADX (14): NEUTRAL CCI (14): *SELL‼️️ HIGHS/LOW (14): *NEUTRAL UO: SELL‼️️ ROC: BUY!! WILLIAMS R: SELL‼️️ BULLBEAR (13): SELL‼️️ BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): NEUTRAL NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): NEUTRAL STOCKS PICK: ADMR 1,800 - 1,990 TECHNICAL INDICATORS: *BUY, BUY 1,895 TARGET PRICE: 1,990 STOP-LOSS: 1,800 BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️ NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️ HRUM 1,850 - 2,040 TECHNICAL INDICATORS: *BUY, BUY 1,940 TARGET PRICE: 2,040 STOP-LOSS: 1,850 BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): ACCUMULATION NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️ AG

Rekomendasi Saham AKRA, SMGR, SLIS dan ADMR oleh Indopremier Sekuritas | 21 September 2022

Indopremier Sekuritas 21 September 2022 IHSG (7.170 – 7.230) :  Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 7.170 kemudian 7.140 dengan resist di level 7.230 kemudian 7.260. AKRA (Buy) : Target kenaikan harga pada level 1.455 kemudian 1.485 dengan support di level 1.395 cut loss jika break 1.365. SMGR (Buy) : Target kenaikan harga pada level 7.300 kemudian 7.400 dengan support di level 7.100 cut loss jika break 7.000. SLIS (Buy) : Target kenaikan harga pada level 314 kemudian 324 dengan support di level 294 cut loss jika break 284. ADMR (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 1.750 dengan resist di level 1.810 cut loss jika break 1.850. XCLQ (Buy) : Target kenaikan harga pada level 110 kemudian 111 dengan support di level 108 cut loss jika break 107. XIID (Buy) : Target kenaikan harga pada level 580 kemudian 586 dengan support di level 568 cut loss jika break 562. XPLQ (Buy) : Target kenaikan harga pada level 542 kemudian

Analisa Saham FREN | 23 September 2022

Analisa Saham FREN Saham FREN turun menguji area support 80. Jika mampu bertahan dan matul keatas lagi, maka FREN berpeluang naik menuju target di 90-92, dengan target selanjutnya di 100. Indikator teknikal MACD mulai melandai dan volume tranaksi menipis, mengindikasikan bahwa saham ini sedang bergerak dalam fase konsolidasi. Trading Plan : Spekulasi Buy. Batasi resiko jika turun dan close di bawah 80. Disclaimer ON Sumber: step-trader - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online.