Mengenal Indikator Ichimoku Kinko Hyo | Indikator Paling Lengkap

Sponsored Links:

Apa itu Ichimoku Kinko Hyo

Ichimoku Kinko Hyo, atau singkatnya Ichimoku, adalah indikator teknis yang digunakan untuk mengukur momentum bersama dengan area support dan resistance di masa depan. Indikator teknis all-in-one terdiri dari lima garis yang disebut tenkan-sen, kijun-sen, senkou span A, senkou span B, dan chikou span.

ichimoku kinko hyo
contoh penggunaan ichimoku kinko hyo

Memahami Indikator Ichimoku Kinko Hyo

Indikator Ichimoku Kinko Hyo pada awalnya dikembangkan oleh penulis surat kabar Jepang untuk menggabungkan berbagai strategi teknis menjadi satu indikator yang dapat dengan mudah diimplementasikan dan ditafsirkan. Di Jepang, "ichimoku" diterjemahkan menjadi "satu pandangan," yang berarti pedagang hanya perlu melihat grafik untuk menentukan momentum, dukungan, dan perlawanan.

Ichimoku mungkin terlihat sangat rumit bagi pedagang pemula yang belum pernah melihatnya sebelumnya, tetapi kompleksitasnya dengan cepat menghilang dengan pemahaman tentang apa arti berbagai garis dan mengapa mereka digunakan.

Indikator Ichimoku paling baik digunakan bersama dengan bentuk-bentuk analisis teknis lainnya meskipun tujuannya adalah indikator menyeluruh.

Membaca Indikator Ichimoku Kinko Hyo

Ada lima komponen utama pada indikator Ichimoku:


  • Tenkan-sen - Garis tenkan-sen, atau garis konversi, dihitung dengan menambahkan harga tertinggi dan terendah tertinggi selama sembilan periode terakhir dan kemudian membagi hasilnya dengan dua. Garis yang dihasilkan mewakili level support dan resistance kunci, serta garis sinyal untuk pembalikan.
  • Kijun-sen - Garis kijun-sen, atau garis dasar, dihitung dengan menambahkan harga tertinggi dan terendah terendah selama 26 periode terakhir dan membagi hasilnya dengan dua. Garis yang dihasilkan mewakili level support dan resistance kunci, konfirmasi perubahan tren, dan dapat digunakan sebagai trailing stop-loss point.
  • Senkou Span A - Senkou span A, atau span terkemuka A, dihitung dengan menambahkan tenkan-sen dan kijun-sen, membagi hasilnya dengan dua, dan kemudian merencanakan hasilnya 26 periode ke depan. Garis yang dihasilkan membentuk satu tepi kumo - atau cloud - yang digunakan untuk mengidentifikasi area support dan resistance di masa depan.
  • Senkou Span B - Senkou span B, atau span B terkemuka, dihitung dengan menambahkan harga tertinggi dan terendah terendah selama 52 periode terakhir, membaginya menjadi dua, dan kemudian merencanakan hasilnya 26 periode ke depan. Garis yang dihasilkan membentuk tepi kumo lain yang digunakan untuk mengidentifikasi area support dan resistance di masa depan.
  • Chikou Span - Chikou span, atau lagging span, adalah harga penutupan periode saat ini diplot 26 hari ke belakang pada grafik. Baris ini digunakan untuk menunjukkan kemungkinan area support dan resistance.

Contoh Penggunaan Indikator Ichimoku Kinko Hyo

Berikut ini adalah contoh indikator Ichimoku yang diplot pada grafik:

contoh ichimoku kinko hyo
contoh penggunaan indikator ichimoku kinko hyo
Dalam contoh ini, awan Ichimoku adalah area yang diarsir hijau, yang mewakili area kunci support dan resistance. Grafik menunjukkan bahwa SPDR S&P 500 ETF tetap dalam tren naik karena harga saat ini diperdagangkan di atas awan. Jika harga memasuki awan, pedagang akan memperhatikan potensi pembalikan tren.

Cara Menggunakan Indikator Ichimoku Kinko Hyo

Tren keseluruhan naik ketika harga berada di atas awan, turun saat harga berada di bawah awan, dan tren atau transisi ketika harga berada di awan.

Ketika Leading Span (senkou) A naik dan di atas Leading Span (senkou) B, ini membantu mengonfirmasi tren naik dan ruang antara garis yang biasanya berwarna hijau. Ketika Leading Span (senkou) A jatuh dan di bawah Leading Span (senkou) B, ini membantu mengkonfirmasi tren turun. Ruang antara garis biasanya berwarna merah.

Pedagang akan sering menggunakan cloud sebagai area support dan resistance tergantung pada lokasi relatif dari harga. Cloud memberikan level support / resistance yang dapat diproyeksikan ke masa depan. Ini membedakan Ichimoku cloud dari banyak indikator teknis lainnya yang hanya menyediakan level support dan resistance untuk tanggal dan waktu saat ini.

Pedagang harus menggunakan Ichimoku Cloud bersamaan dengan indikator teknis lainnya untuk memaksimalkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko. Misalnya, indikator sering dipasangkan dengan Relative Strength Index (RSI), yang dapat digunakan untuk mengkonfirmasi momentum dalam arah tertentu. Penting juga untuk melihat tren yang lebih besar untuk melihat bagaimana tren yang lebih kecil cocok di dalamnya. Misalnya, selama tren turun yang sangat kuat, harga dapat mendorong ke awan atau sedikit di atasnya, untuk sementara, sebelum jatuh lagi. Hanya berfokus pada indikator berarti kehilangan gambaran yang lebih besar bahwa harga berada di bawah tekanan jual jangka panjang yang kuat.

Crossover adalah cara lain indikator dapat digunakan. Perhatikan garis konversi (kenkan sen) untuk bergerak di atas garis dasar (kijun sen), terutama ketika harga di atas awan. Ini bisa menjadi sinyal beli yang kuat. Salah satu opsi adalah menahan perdagangan sampai garis konversi turun kembali di bawah garis dasar. Setiap jalur lain dapat digunakan sebagai titik keluar juga.

Silahkan perhatikan penggunaan indikator Ichimoku Kinko Hyo pada grafik harga saham RALS di atas untuk memahami dengan baik. Semoga informasi ini berguna.

Komentar