Pengertian Dividen Saham

Sponsored Links:

Apa itu Dividen Saham?

apa itu dividen saham
apa itu dividen saham?

Dividen adalah distribusi hadiah dari sebagian pendapatan perusahaan dan dibayarkan ke sekelompok pemegang sahamnya. Dividen ditentukan dan dikelola oleh dewan direksi perusahaan, meskipun mereka harus disetujui oleh pemegang saham melalui hak suara mereka. Dividen dapat diterbitkan sebagai pembayaran tunai, sebagai saham, atau properti lainnya, meskipun dividen tunai adalah yang paling umum. Bersama dengan perusahaan, berbagai reksadana juga membayar dividen.

Dividen adalah hadiah token yang dibayarkan kepada pemegang saham atas investasi mereka dalam ekuitas perusahaan, dan biasanya berasal dari laba bersih perusahaan. Sementara sebagian besar keuntungan disimpan dalam perusahaan sebagai laba ditahan, yang mewakili uang yang akan digunakan untuk kegiatan bisnis perusahaan yang sedang berlangsung dan masa depan, sisanya dapat dialokasikan kepada pemegang saham sebagai dividen. Namun, kadang-kadang, perusahaan masih dapat melakukan pembayaran dividen bahkan ketika mereka tidak menghasilkan keuntungan yang sesuai. Mereka mungkin melakukan hal itu untuk menjaga rekam jejak yang telah ditetapkan dalam melakukan pembayaran dividen secara teratur.

Dewan direksi dapat memilih untuk menerbitkan dividen dalam berbagai jangka waktu dan dengan tingkat pembayaran yang berbeda. Dividen dapat dibayarkan pada frekuensi yang dijadwalkan, seperti bulanan, triwulanan, atau tahunan.

Perusahaan Pembagi Dividen Rutin

Perusahaan Pembagi Dividen Rutin
Perusahaan Pembagi Dividen Rutin

Perusahaan yang lebih besar dan mapan dengan keuntungan yang lebih dapat diprediksi seringkali merupakan pembayar dividen terbaik. Perusahaan-perusahaan ini cenderung menerbitkan dividen teratur karena mereka berusaha untuk memaksimalkan kekayaan pemegang saham dengan cara selain dari pertumbuhan normal. Perusahaan-perusahaan di sektor industri berikut diamati memelihara catatan pembayaran dividen yang teratur: bahan dasar, minyak dan gas, bank dan keuangan, kesehatan dan farmasi, dan utilitas. 

Perusahaan pemula dan perusahaan dengan pertumbuhan tinggi lainnya, seperti yang ada di sektor teknologi atau biotek, mungkin tidak menawarkan dividen reguler. Karena perusahaan tersebut mungkin berada pada tahap awal pengembangan dan mungkin menimbulkan biaya tinggi (serta kerugian) yang dikaitkan dengan penelitian dan pengembangan, ekspansi bisnis dan kegiatan operasional, mereka mungkin tidak memiliki dana yang cukup untuk mengeluarkan dividen. Bahkan perusahaan yang menghasilkan laba dari tahap awal hingga menengah menghindari pembayaran dividen jika mereka bertujuan untuk pertumbuhan dan ekspansi yang lebih tinggi dari rata-rata, dan mungkin ingin menginvestasikan laba dalam bisnis alih-alih membayar dividen.

Saham-saham perusahaan besar seperti AKRA, ADRO, ASII, ITMG, UNTR, UNVR, SCMA dan AALI cukup rutin membagikan Dividen.

Tanggal Penting Terkait dengan Dividen

tanggal penting dividen saham
tanggal penting dividen saham

Prosedur pembayaran dividen mengikuti urutan peristiwa yang kronologis dan tanggal yang terkait penting untuk menentukan pemegang saham yang memenuhi syarat untuk menerima pembayaran dividen.

Announcement Date: Dividen diumumkan oleh manajemen perusahaan pada tanggal pengumuman, dan harus disetujui oleh pemegang saham sebelum dapat dibayarkan.
Ex-dividend Date: Tanggal di mana kelayakan dividen berakhir disebut sebagai ex-dividend date atau tanggal ex-dividen. Misalnya, jika suatu saham memiliki tanggal ex-Senin, 5 Mei, maka pemegang saham yang membeli saham pada atau setelah hari itu TIDAK akan memenuhi syarat untuk mendapatkan dividen karena mereka membelinya pada atau setelah tanggal kedaluwarsa dividen. Pemegang saham yang memiliki saham satu hari kerja sebelum tanggal ex - yaitu pada hari Jumat, 2 Mei, atau sebelumnya - akan menerima dividen.
Record Date: Date record adalah tanggal cut-off, ditetapkan oleh perusahaan untuk menentukan pemegang saham mana yang berhak menerima dividen atau distribusi.
Payment Date: Perusahaan mengeluarkan pembayaran dividen pada tanggal pembayaran, yaitu ketika uang dikreditkan ke akun investor.

Dampak Dividen pada Harga Saham

Pengaruh Dividen pada Harga Saham
Pengaruh Dividen pada Harga Saham

Karena dividen tidak dapat dikembalikan, pembayarannya menyebabkan uang dikeluarkan dari pembukuan dan akun bisnis perusahaan selamanya. Oleh karena itu, pembayaran dividen berdampak pada harga saham menjadi naik pada pengumuman, kira-kira dengan jumlah dividen yang diumumkan, lalu kemudian menurun dengan jumlah yang sama pada sesi pembukaan ex-date.

Katakanlah perusahaan diperdagangkan pada IDR 100 per saham dan menyatakan dividen IDR 5 pada tanggal pengumuman. Segera setelah berita tersebut dipublikasikan, harga saham akan melonjak sekitar IDR 5 dan mencapai IDR 105. Katakanlah perdagangan saham di IDR 106 satu hari kerja sebelum tanggal ex-date. Pada ex-date, itu akan turun dengan IDR 5 yang sama dan akan mulai diperdagangkan pada IDR 101 pada awal sesi perdagangan pada ex-date, karena siapa pun yang membeli pada ex-date tidak akan menerima dividen.

Mengapa Perusahaan Membayar Dividen

Alasan Kenapa Perusahaan Membagikan Dividen
Alasan Kenapa Perusahaan Membagikan Dividen

Perusahaan membayar dividen karena berbagai alasan. Alasan-alasan ini dapat memiliki implikasi dan interpretasi yang berbeda untuk investor.

Dividen diharapkan oleh pemegang saham sebagai hadiah atas kepercayaan mereka pada perusahaan dan manajemen perusahaan bertujuan untuk menghormati sentimen ini dengan memberikan rekam jejak pembayaran dividen yang kuat. Pembayaran dividen mencerminkan positif perusahaan dan membantu menjaga kepercayaan investor. Dividen juga lebih disukai oleh pemegang saham karena diperlakukan sebagai pendapatan bebas pajak bagi pemegang saham di banyak yurisdiksi, sementara keuntungan modal yang direalisasikan melalui penjualan saham yang harganya telah meningkat akan dikenakan pajak. Pedagang yang mencari keuntungan jangka pendek juga mungkin lebih suka mendapatkan pembayaran dividen yang menawarkan keuntungan bebas pajak instan.

Deklarasi dividen bernilai tinggi dapat menunjukkan bahwa perusahaan baik-baik saja dan telah menghasilkan laba yang baik. Tetapi juga dapat menunjukkan bahwa perusahaan tidak memiliki proyek yang sesuai untuk menghasilkan pengembalian yang lebih baik. Oleh karena itu, ia menggunakan kasnya untuk membayar para pemegang saham alih-alih menginvestasikannya kembali ke dalam pertumbuhan.

Jika sebuah perusahaan memiliki sejarah panjang pembayaran dividen masa lalu, mengurangi atau menghilangkan jumlah dividen dapat memberi sinyal kepada investor bahwa perusahaan tersebut dapat mengalami kesulitan. 

Pengurangan jumlah dividen atau keputusan untuk tidak melakukan pembayaran dividen tidak selalu berarti berita buruk tentang perusahaan. Mungkin saja manajemen perusahaan memiliki rencana yang lebih baik untuk menginvestasikan uangnya, mengingat keuangan dan operasinya. Sebagai contoh, manajemen perusahaan dapat memilih untuk berinvestasi dalam proyek yang berpotensi keuntungan tinggi dan memiliki peluang untuk memperbesar keuntungan bagi pemegang saham dalam jangka panjang dibandingkan dengan keuntungan kecil yang akan mereka sadari melalui pembayaran dividen.

Catatan Tentang Dividen Reksadana

Dividen Pada Reksadana
Dividen Pada Reksadana

Dividen yang dibayarkan oleh Reksadana berbeda dari dividen yang dibayarkan oleh perusahaan. Reksadana untuk dividen perusahaan biasanya berasal dari laba yang dihasilkan dari operasi bisnis perusahaan. Reksadana bekerja berdasarkan prinsip nilai aset bersih (NAB), yang mencerminkan penilaian kepemilikannya atau harga aset yang dilacak oleh suatu Reksadana. Karena Reksadana tidak memiliki keuntungan intrinsik, mereka membayar dividen yang bersumber dari NAB mereka.

Karena kerja Reksadana berbasis NAB, pembayaran dividen frekuensi reguler dan tinggi tidak boleh disalahpahami sebagai kinerja oleh Reksadana. Katakanlah suatu Reksadana investasi obligasi dapat membayar dividen bulanan karena ia menerima uang dalam bentuk bunga bulanan atas kepemilikannya yang berbunga. Ini hanya mentransfer pendapatan bunga sepenuhnya atau sebagian kepada investor Reksadana. Reksadana investasi saham juga dapat membayar dividen, yang mungkin berasal dari dividen yang diterima dari saham yang disimpan dalam portofolionya, atau dengan menjual sejumlah saham tertentu. Pada dasarnya, para investor yang menerima dividen dari Reksadana tersebut mengurangi nilai holding mereka, yang tercermin dalam pengurangan NAB pada tanggal ex-date.

Apakah Dividen Tidak Relevan?

Apakah Dividen Saham itu Relevan untuk Diperhitungkan dalam Trading
Apakah Dividen Saham itu Relevan untuk Diperhitungkan dalam Trading

Ekonom Merton Miller dan Franco Modigliani berpendapat bahwa kebijakan dividen perusahaan tidak relevan dan tidak berpengaruh pada harga saham perusahaan atau biaya modalnya. Secara teoritis, pemegang saham dapat tetap acuh tak acuh terhadap kebijakan dividen perusahaan. Dalam hal pembayaran dividen tinggi, mereka dapat menggunakan uang tunai yang diterima untuk membeli lebih banyak saham. Dalam kasus pembayaran rendah, mereka dapat menjual beberapa saham untuk mendapatkan uang tunai yang mereka butuhkan. Dalam kedua kasus tersebut, kombinasi nilai investasi di perusahaan dan uang tunai yang mereka miliki akan tetap sama. Miller dan Modigliani dengan demikian menyimpulkan bahwa dividen tidak relevan, dan investor tidak perlu peduli dengan kebijakan dividen perusahaan karena mereka dapat membuat sendiri secara sintetis.

Namun, pada kenyataannya, dividen memungkinkan uang disediakan bagi pemegang saham, yang memberi mereka kebebasan untuk memperoleh lebih banyak manfaat darinya. Mereka dapat berinvestasi dalam sekuritas finansial lain dan menuai hasil yang lebih tinggi, atau menghabiskan waktu luang dan keperluan lainnya. Selain itu, biaya seperti pajak, broker, dan saham yang tidak dapat dibagi membuat dividen menjadi utilitas yang cukup besar di dunia nyata.

Dividen dapat membantu mengimbangi biaya dari broker Anda dan pajak Anda. Ini dapat membuat investasi dividen menjadi lebih menarik. Tentu saja, untuk diinvestasikan dalam aset dividen, seseorang akan membutuhkan pialang saham.

Komentar