Pengertian PEG Ratio

Sponsored Links:
PEG Ratio adalah metrik penilaian untuk menentukan trade-off relatif antara harga saham, pendapatan yang dihasilkan per saham (EPS), dan pertumbuhan yang diharapkan perusahaan. PEG Ratio intinya merupakan rasio harga / laba terhadap pertumbuhan.

Secara umum, PER lebih tinggi untuk perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi. Dengan demikian, hanya dengan menggunakan PER akan membuat perusahaan dengan pertumbuhan tinggi tampak dinilai terlalu tinggi relatif terhadap yang lain. Diasumsikan bahwa dengan membagi PER dengan tingkat pertumbuhan pendapatan, rasio yang dihasilkan lebih baik untuk membandingkan perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang berbeda.

PEG Ratio dianggap perkiraan yang nyaman. Ini pada awalnya dikembangkan oleh Mario Farina yang menulis tentang hal itu dalam bukunya 1969, A Beginner's Guide to Successful Investing In The Stock Market. Ia kemudian dipopulerkan oleh Peter Lynch, yang menulis dalam bukunya 1989 One Up on Wall Street bahwa "PER dari perusahaan mana pun yang harganya cukup akan sama dengan tingkat pertumbuhannya", yaitu, perusahaan yang cukup dihargai akan memiliki PEG-nya yang sama dengan 1.

Rumus Perhitungan PEG


Tingkat pertumbuhan dinyatakan sebagai nilai persen, dan harus menggunakan pertumbuhan nyata saja, untuk mengoreksi inflasi. Misalnya. jika sebuah perusahaan tumbuh 30% per tahun, secara riil, dan memiliki P/E 30, itu akan memiliki PEG 1.

Rasio yang lebih rendah adalah "lebih baik" (lebih murah) dan rasio yang lebih tinggi adalah "lebih buruk" (mahal).

PER yang digunakan dalam perhitungan dapat diproyeksikan atau tertinggal, dan tingkat pertumbuhan tahunan mungkin merupakan tingkat pertumbuhan yang diharapkan untuk tahun berikutnya atau lima tahun ke depan.

Contoh:

Yahoo! Finance menggunakan tingkat pertumbuhan yang diharapkan 5-tahun dan P/E berdasarkan estimasi EPS untuk tahun fiskal saat ini untuk menghitung PEG (PEG untuk IBM adalah 1,26 pada 9 Agustus 2008).
Situs web NASDAQ menggunakan tingkat pertumbuhan perkiraan (berdasarkan konsensus analis profesional) dan perkiraan penghasilan selama 12 bulan ke depan. (PEG untuk IBM adalah 1,148 pada 9 Agustus 2008).

PEG Ratio sebagai Indikator Analisis Saham

PEG adalah indikator yang digunakan secara luas tentang kemungkinan nilai sebenarnya suatu saham. Mirip dengan PER, PEG yang lebih rendah berarti bahwa saham lebih rendah nilainya. Ini disukai oleh banyak orang di atas PER karena juga menyumbang pertumbuhan.

PEG  Ratio 1 kadang-kadang dikatakan mewakili trade-off yang adil antara nilai-nilai biaya dan nilai-nilai pertumbuhan, menunjukkan bahwa suatu saham dinilai wajar mengingat pertumbuhan yang diharapkan. Analisis kasar menunjukkan bahwa perusahaan dengan nilai PEG antara 0 dan 1 dapat memberikan return yang lebih tinggi.

PEG Ratio juga bisa menjadi angka negatif jika angka pendapatan saham saat ini negatif, (laba negatif) atau jika laba di masa depan diharapkan turun (pertumbuhan negatif). PEG Ratio yang dihitung dari laba sekarang negatif dipandang dengan skeptisisme sebagai hampir tidak ada artinya, selain sebagai indikasi risiko investasi yang tinggi.

Keraguan publik pada PEG Ratio

Ketika PEG dikutip dalam sumber-sumber publik, itu membuat banyak perbedaan apakah pendapatan yang digunakan dalam menghitung PEG adalah EPS tahun lalu, estimasi EPS tahun depan, atau bahkan perkiraan spekulatif analis untuk pertumbuhan selama lima tahun ke depan. Penggunaan tingkat pertumbuhan yang diharapkan tahun depan dianggap lebih baik sebagai yang paling dapat diandalkan dari perkiraan masa depan. Namun, tingkat pertumbuhan mana yang dipilih untuk menghitung PEG Ratio tertentu yang diterbitkan mungkin tidak jelas, atau mungkin memerlukan pembacaan catatan kaki yang cermat untuk gambar yang diberikan.

PEG Ratio umumnya digunakan dan disediakan oleh banyak sumber informasi keuangan dan stok. Meskipun digunakan secara luas, PEG Ratio hanya merupakan aturan praktis. Kritik dari PEG Ratio termasuk bahwa itu adalah rasio disederhanakan yang berguna untuk tidak berguna menghubungkan PER dengan pertumbuhan karena gagal untuk faktor Return on Equity (ROE) atau faktor required return (T).

Validitas PEG Ratio khususnya dipertanyakan ketika digunakan untuk membandingkan perusahaan yang mengharapkan pertumbuhan tinggi dengan yang mengharapkan pertumbuhan rendah, atau membandingkan perusahaan dengan P/E tinggi dengan perusahaan dengan P/E rendah. Lebih tepat untuk dipertimbangkan ketika membandingkan apa yang disebut perusahaan yang sedang tumbuh (mereka yang tumbuh secara signifikan lebih cepat daripada pasar).

Angka tingkat pertumbuhan diharapkan berasal dari sumber yang tidak memihak. Ini mungkin dari analis, yang tugasnya objektif, atau analisis investor sendiri. Manajemen tidak memihak dan diasumsikan bahwa pernyataan mereka memiliki sedikit keanehan, berubah dari sedikit optimis ke sepenuhnya tidak masuk akal. Ini tidak selalu benar, karena beberapa manajer cenderung untuk memprediksi hasil sederhana hanya untuk memiliki hal-hal yang keluar lebih baik daripada yang diklaim. Seorang investor bijaksana harus menyelidiki sendiri apakah perkiraan itu masuk akal, dan apa yang harus digunakan untuk membandingkan harga saham.

Kalkulasi PEG berdasarkan estimasi pertumbuhan lima tahun secara khusus tunduk pada proyeksi pertumbuhan yang terlalu optimis oleh para analis, yang rata-rata tidak tercapai, dan mengabaikan risiko kehilangan modal investasi.

Kunggulan PEG Ratio

Investor mungkin lebih suka PEG Ratio karena secara eksplisit memberikan nilai pada pertumbuhan yang diharapkan dalam pendapatan perusahaan. PEG Ratio dapat menawarkan saran apakah PER perusahaan yang tinggi mencerminkan harga saham yang terlalu tinggi atau merupakan cerminan dari prospek pertumbuhan yang menjanjikan bagi perusahaan.

Kelemahan PEG Ratio

PEG Ratio kurang tepat untuk mengukur perusahaan tanpa pertumbuhan tinggi. Perusahaan-perusahaan besar dan mapan, misalnya, mungkin menawarkan pendapatan dividen yang dapat diandalkan, tetapi sedikit peluang untuk pertumbuhan.

Tingkat pertumbuhan perusahaan adalah perkiraan. Itu tunduk pada batasan memproyeksikan peristiwa masa depan. Pertumbuhan masa depan perusahaan dapat berubah karena sejumlah faktor: kondisi pasar, kemunduran ekspansi, dan hype investor. Juga, konvensi bahwa "PEG = 1" dianggap sebagai metrik praktis.

Kesederhanaan dan kenyamanan menghitung PEG membuat beberapa variabel penting menjadi perlu diperhitungkan. Pertama, tingkat pertumbuhan perusahaan absolut yang digunakan dalam PEG tidak memperhitungkan keseluruhan tingkat pertumbuhan ekonomi, dan karenanya seorang investor harus membandingkan PEG saham dengan PEG rata-rata di seluruh industrinya dan seluruh ekonomi untuk mendapatkan rasa akurat seberapa kompetitif sebuah saham untuk investasi. PEG rendah (menarik) pada masa pertumbuhan tinggi di seluruh ekonomi mungkin tidak terlalu mengesankan bila dibandingkan dengan saham lainnya, dan sebaliknya untuk PEG tinggi dalam periode pertumbuhan lambat atau resesi.

Selain itu, tingkat pertumbuhan perusahaan yang jauh lebih tinggi daripada tingkat pertumbuhan ekonomi tidak stabil dan rentan terhadap masalah yang mungkin dihadapi perusahaan yang akan mencegahnya mempertahankan kondisi saat ini. Oleh karena itu, saham dengan PEG yang lebih tinggi dengan tingkat pertumbuhan yang stabil dan berkelanjutan (dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi) sering kali dapat menjadi investasi yang lebih menarik daripada saham PEG rendah yang mungkin hanya terjadi pada "streak" pertumbuhan jangka pendek. Tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dari ekonomi selama bertahun-tahun biasanya menunjukkan perusahaan yang sangat menguntungkan, tetapi juga dapat menunjukkan penipuan, terutama jika pertumbuhannya merupakan persentase tetap, tidak peduli bagaimana sisa perekonomian berfluktuasi (seperti kasus pada beberapa tahun untuk pengembalian dalam skema Ponzi Bernie Madoff).

Volatilitas saham yang sangat spekulatif dan berisiko, yang memiliki PER karena harga yang sangat rendah, juga tidak dikoreksi dalam perhitungan PEG. Saham-saham ini mungkin memiliki PEG rendah karena PER jangka pendek (~ 1 tahun) yang sangat rendah (mis. Tingkat pertumbuhan 100% dari $ 1 hingga $ 2 / saham) yang tidak menunjukkan jaminan untuk mempertahankan pertumbuhan di masa depan atau bahkan solvabilitas.

Komentar