Pola Falling dan Rising Wedge

Sponsored Links:
Pola Falling dan Rising Wedge adalah pola pembalikan gelombang harga. Wedge terbentuk ketika gelombang aset bergerak dalam rentang penyempitan, miring ke atas atau ke bawah. Ketika segitiga dibentuk oleh harga yang bergerak ke samping, Wedge dapat membuat perubahan harga yang signifikan baik naik atau turun.

Ketika pola selesai, dan harga breakout dari Wedge, biasanya di arah yang dituju adalah arah yang berlawanan. Inilah sebabnya mengapa disebut pola pembalikan. Misalnya, jika sebuah Wedge miring ke bawah — disebut "Falling Wedge" - harga akan sering breakout di atas bagian atas pola dan rally. Dalam kasus wedge miring ke atas - "Rising Wedge" - breakout biasanya ke downside, menunjukkan bahwa harga akan menuju area lebih rendah.

Contoh Pola Wedge

Gambar sebuah Wedge dengan menghubungkan Harga High beberapa swing dengan garis tren, dan hubungkan posisi terendah Swing dengan garis tren lainnya. Selama Falling Wedge, perhatikan harga untuk bergerak di atas trendline atas. Ini adalah breakout dan melengkapi pola. Pertimbangkan mengambil perdagangan Long (Beli), dan menghindar dari perdagangan Short (Jual).

Pola Falling Wedge Saham
Pola Falling Wedge Saham
Untuk Pola Rising Wedge, pertimbangkan perdagangan Short (Jual) ketika harga menembus di bawah garis tren yang lebih rendah. Juga pertimbangkan untuk keluar dari posisi buy (sahamnya dijual saja).

pola rising wedge saham
pola rising wedge saham
Jika market sedang dalam Rising Wedge, letakkan stop loss tepat di atas harga tinggi terbaru dalam wedge. Saat terjadi Falling Wedge, pasang stop loss tepat di bawah swing low terbaru di dalam wedge.

Target Harga

Pola Wedge bisa menjadi tanda reversal yang signifikan. Sebuah breakout mungkin akan memperlihatkan harga berjalan dalam arah breakout untuk jangka waktu yang lama. Oleh karena itu, pola wedge tidak digunakan untuk target harga jangka panjang. Melainkan polanya memberi kita wawasan analitis tentang ke mana arah harga, dan titik masuk ke dalam apa yang bisa menjadi awal sebuah langkah besar.

Setelah breakout, harga biasanya bergerak setidaknya ketinggian wedge (diukur pada basis di mana dua trendline mulai). Misalnya, jika garis tren mulai pada swing tertinggi $ 36 dan swing rendah $ 33, wedge adalah $ 3 tinggi di basis. Ketika harga breakout, harapkan setidaknya pergerakan $ 3 dalam harga breakout. Karenanya, dalam hal ini, tempatkan target $ 3 atau lebih jauh dari entri.

Target Harga Pola Wedge
Target Harga Pola Wedge

Kesimpulan

Perkirakan seberapa jauh harga bisa bergerak setelah breakout dengan mengukur ketinggian pola, tetapi pahami bahwa jika tren utama sedang berlangsung, harga bisa bergerak lebih jauh. Jika Anda dalam posisi Long (Beli) selama Rising Wedge, breakout downside adalah tanda peringatan untuk keluar. Jika anda dalam posisi Short (Jual) dalam Falling Wedge dan harganya breakout ke atas, pertimbangkan untuk keluar.

Wedges dapat bertahan lama, menyempit ke area harga yang lebih kecil. Ini dapat mengakibatkan antisipasi kapan kemudian akan berakhir, atau melakukan perdagangan sebelum breakout, berpikir bahwa breakout akan terjadi segera. Lebih baik menunggu sampai breakout yang sebenarnya terjadi daripada berspekulasi kapan itu akan terjadi.

Komentar