Jenis-Jenis Saham Menurut Para Ahli

Sponsored Links:

Jenis Saham

Jenis-jenis Saham PT menurut para ahli pada dasarnya hanya ada dua, yaitu saham biasa (common stock) dan saham preferen (preferred stock). Saham berbeda dengan obligasi walaupun sama-sama digunakan sebagai alat investasi. Saham adalah semacam bukti kepemilikan andil dalam sebuah perusahaan seperti contoh yang dijelaskan pada makalah saham sebelumnya.

Ketika sebuah perusahaan pertama kali didirikan, satu-satunya pemegang saham adalah pendiri dan investor awal. Misalnya, jika startup memiliki dua pendiri dan satu investor, masing-masing dapat memiliki sepertiga saham perusahaan. Ketika perusahaan tumbuh dan membutuhkan lebih banyak modal untuk berekspansi, ia dapat menerbitkan lebih banyak sahamnya kepada investor lain, sehingga pendiri awal dapat berakhir dengan persentase saham yang jauh lebih rendah daripada yang mereka mulai. Selama tahap ini, perusahaan dan sahamnya dianggap pribadi. Dalam kebanyakan kasus, saham pribadi tidak mudah ditukar, dan jumlah pemegang saham biasanya kecil.

Namun, ketika perusahaan terus tumbuh, sering kali ada titik di mana investor awal menjadi bersemangat untuk menjual saham mereka dan menghasilkan uang dari investasi awal mereka. Pada saat yang sama, perusahaan itu sendiri mungkin membutuhkan lebih banyak investasi daripada yang sejumlah kecil investor swasta dapat tawarkan. Pada titik ini, perusahaan mempertimbangkan penawaran umum perdana, Initial Public Offering atau IPO, mengubahnya dari perusahaan tertutup menjadi perusahaan terbuka.

Selain dari perbedaan pribadi / publik, ada dua jenis saham yang dapat dikeluarkan perusahaan: saham biasa dan saham preferen.

Saham Biasa

saham biasa
saham biasa

Ketika orang berbicara tentang saham, mereka biasanya mengacu pada saham biasa. Bahkan, sebagian besar saham yang diterbitkan adalah dalam bentuk ini. Saham biasa mewakili klaim atas keuntungan (dividen) dan memberikan hak suara. Investor paling sering mendapatkan satu suara per saham yang dimiliki untuk memilih anggota dewan yang mengawasi keputusan besar yang dibuat oleh manajemen.

Dalam jangka panjang, saham biasa, melalui pertumbuhan modal, cenderung menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada obligasi korporasi. Pengembalian yang lebih tinggi ini datang pada biaya, karena saham biasa mengandung risiko paling besar termasuk potensi kehilangan seluruh jumlah yang diinvestasikan jika perusahaan keluar dari bisnis. Jika sebuah perusahaan bangkrut dan dilikuidasi, pemegang saham biasa tidak akan menerima uang sampai kreditor, pemegang obligasi dan pemegang saham preferen dibayar.

Saham Preferen

saham preferen
saham preferen

Fungsi saham preferen mirip dengan obligasi, dan biasanya tidak datang dengan hak suara (ini dapat bervariasi tergantung pada perusahaan, tetapi dalam banyak kasus pemegang saham preferen tidak memiliki hak suara). Dengan saham preferen, investor biasanya dijamin dividen tetap untuk selamanya. Ini berbeda dari saham biasa yang memiliki dividen variabel yang dinyatakan oleh dewan direksi dan tidak pernah dijamin. Bahkan, banyak perusahaan tidak membagikan dividen ke saham biasa sama sekali.

Keuntungan lain adalah bahwa dalam hal likuidasi, pemegang saham preferen dilunasi sebelum pemegang saham biasa (tetapi masih setelah pemegang utang dan kreditor lainnya). Saham preferen juga dapat "callable," yang berarti bahwa perusahaan memiliki opsi untuk membeli kembali saham dari pemegang saham pilihan setiap saat dengan alasan apa pun (biasanya dengan premi). Cara intuitif untuk memikirkan jenis saham ini adalah dengan melihatnya sebagai bagian di antara obligasi dan saham biasa.

Saham Biasa dan Saham Preferen adalah dua bentuk utama saham; namun, juga memungkinkan bagi perusahaan untuk menyesuaikan berbagai kelas saham agar sesuai dengan kebutuhan investor mereka. Alasan paling umum untuk membuat kelas saham adalah agar perusahaan tetap memusatkan kekuatan memilih dengan kelompok tertentu. Oleh karena itu, kelas saham yang berbeda diberikan hak suara yang berbeda. Misalnya, satu kelas saham akan dipegang oleh kelompok terpilih yang mungkin diberikan sepuluh suara per saham, sementara kelas kedua akan diberikan kepada mayoritas investor yang hanya diberi satu suara per saham. Ketika ada lebih dari satu kelas saham, kelas-kelas tersebut secara tradisional ditetapkan sebagai Kelas A dan Kelas B, dll. Misalnya, perusahaan miliarder Warren Buffett, Berkshire Hathaway memiliki dua kelas stok, diwakili dengan menempatkan huruf di belakang simbol ticker di bentuk seperti ini: "BRKa, BRKb" atau "BRK.A, BRK.B".

Komentar