Langsung ke konten utama

[Saham PLIN] Emiten Mertua Syahrini Rugi Rp 575 M


Emiten pengelola Plaza Indonesia, PT Plaza Indonesia Realty Tbk (PLIN) yang dipimpin oleh Rosano Barack mencatatkan tekanan kinerja di sepanjang 2020 sebagai dampak pandemi Covid-19 yang dirasakan hampir semua sektor-sektor perekonomian global dan domestik.

Berdasarkan laporan keuangan yang dipublikasikan, tahun lalu PLIN mencatat rugi bersih yang diatribusikan kepada entitas induk alias rugi bersih Rp 575,18 miliar dari tahun 2019 yang masih mencatat laba bersih Rp 532,69 miliar.

Pendapatan PLIN memang ambles 37,24% di tahun lalu menjadi Rp 927,50 miliar dari sebelumnya mencapai Rp 1,48 triliun. Padahal perseroan mampu menurunkan beban, terutama beban keuangan yang berkurang drastis dari Rp 117,65 miliar menjadi Rp 4,88 miliar.

Hanya saja tekanan rugi ini juga akibat adanya penyesuaian nilai wajar properti investasi yang mencapai minus Rp 1,02 triliun dari sebelumnya positif Rp 87,95 miliar. Penilaian properti investasi dilakukan oleh KJPP Rengganis, Hamid & Rekan, penilai independen yang terdaftar di OJK.

Adapun jika mengeluarkan penyesuaian nilai wajar properti investasi, maka laba sebelum penyesuaian itu mencapai Rp 450,46 miliar dari sebelumnya Rp 535,26 miliar.

"Pada awal pandemi Covid-19 kegiatan operasional perseroan sangat terpengaruh dikarenakan dampak dari upaya penanggulangan pandemi yang diambil oleh pihak-pihak terkait," tulis manajemen PLIN, dalam laporan keuangan, dikutip Senin (5/4/2021).

"Memasuki kuartal ketiga 2020, performa operasional mulai membaik dan perusahaan mencatat EBITDA [laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi] positif di Desember 2020 sebesar Rp 533,79 miliar dengan rasio EBITDA terhadap pendapatan 58% dibanding 2019: 51%," tulis manajemen.

Manajemen PLIN menegaskan, dengan telah berjalannya proses vaksinasi sejak Januari 2021, dan terus membaiknya performa operasional yang ditopang oleh langkah-langkah terukur dari manajemen dengan meninjau secara berkelanjutan kegiatan operasi, likuiditas, dan sumber daya perseroan, manajemen berkeyakinan bahwa perseroan memiliki sumber daya untuk memastikan keberlanjutan usaha perseroan di masa depan.

Secara rinci, pendapatan PLIN yang mengalami penurunan di antaranya pendapatan sewa pusat perbelanjaan menjadi Rp 408,44 miliar dari Rp 501,40 miliar, sewa perkantoran menjadi Rp 175,45 miliar dari Rp 193,09 miliar, dan sewa hotel ambles menjadi Rp 2,19 miliar dari Rp 6,52 miliar.

Pendapatan hotel turun menjadi Rp 163,17 miliar dari Rp 474,60 miliar, dan pendapatan services charger turun, apartemen nihil, dan pendapatan promosi dan pendapatan parkir juga ambles.

Per Desember 2020, saham PLIN dipegang oleh PT Plaza Indonesia Investama (PII) sebesar 96,61%, sisanya investor lainnya (publik) 2,99% alias di bawah ketentuan free float (minimal saham publik) 7,5%.

PII adalah pengendali perusahaan. Situs resmi PLIN mencatat, bahwa Komisaris Utama PLIN yakni Franky Oesman Widjaja, generasi kedua dari taipan Eka Tjipta Widjaja (pendiri Sinarmas Group), juga menjabat Komisaris Utama PII.

Selain itu, Rosano Barack yang juga mertua dari artis terkenal Syahrini ini juga menjabat Direktur Utama PII. Syahrini adalah istri dari putra Rosano, Reino Ramaputra Barack.

Pada Agustus 2020, Rosano Barack secara resmi menjual seluruh kepemilikan sahamnya secara langsung dan tidak langsung di PLIN.

Penjualan ini adalah pengalihan kepada PII, yang merupakan special purpose company dari Dana Investasi Real Estate (DIRE) yang diterbitkan perusahaan. DIRE tersebut yakni Dana Investasi Real Estate (DIRE) berbentuk Kontrak Investasi Kolektif Simas Plaza Indonesia.

Menurut data keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), disebutkan, pengalihan langsung saham milik Rosano yakni sebanyak 43.081.600 saham atau 1,21% dari seluruh saham yang ditempatkan dan disetor penuh dalam PLIN.

Sementara tak langsung melalui PT Rizki Bukit Abadi (RBA) sejumlah 1.135.000 saham atau 0,03% dari seluruh saham yang ditempatkan dan disetor penuh dalam perseroan.

Dengan demikian porsi saham Rosano menjadi 0% dari sebelum pengalihan yakni mencapai 44.216.600 saham atau 1,24% dari seluruh saham yang ditempatkan dan disetor perseroan.

Pelepasan saham ini dilakukan pada harga Rp 3.740/saham sehingga total nilai yang didapat oleh ayah dari Rosano Barack dari transaksi ini mencapai Rp 165,37 miliar.

Rosano menjabat sebagai Direktur PLIN sejak 1983 dan menjabat sebagai Direktur Utama PLIN sejak 30 April 1998. Selain menjabat Dirut PII dan Komisaris Utama PT Plaza Indonesia Mandiri, Rosano juga merupakan salah satu pendiri PT Bimantara Citra Tbk yang berdiri sejak 1981 (sekarang bernama PT Global Mediacom Tbk).

Saat ini Rosano juga menjabat sebagai Komisaris Utama Global Mediacom dan Direktur Utama PT Nusadua Graha International sejak 1998, Komisaris PT Panasonic Gobel Indonesia sejak 2004, Komisaris PT Plaza Indonesia Jababeka sejak 2017.

Plaza Indonesia Realty didirikan pada 5 November 1983 dan mulai beroperasi secara komersial pada Maret 1990. Perseroan adalah pemilik hotel Grand Hyatt Jakarta (Hotel), Plaza Indonesia Shopping Center dan The Plaza (gedung perkantoran).

Tahun 2019, PT Sinarmas Asset Management mencatatkan produk DIRE Simas Plaza Indonesia di BEI dengan total portfolio senilai Rp 10,4 triliun.

Underlying asset DIRE tersebut yakni 95,37% saham PLIN dan 100% saham PT Sarana Mitra Investama, yang memiliki saham di PT Plaza Lifestyle Prima, pengelola mall FX Sudirman.

Sumber: CNBC

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

Analisa Saham LSIP | 29 November 2021

Saham LSIP LSIP membentuk pola bearish double tops. Pola ini menandakan dengan penurunan tajam Jumat lalu kemarin, LSIP berisiko melanjutkan penurunannya menuju target 1170. Indikator teknikal MACD yang lebih dahulu dead cross mendukung prediksi penurunan LSIP. Rekomendasi: Hindari. Sell/ Sell on strength bagi yang punya. Target penurunan berada di 1170. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

LEPAS SAHAM BBYB, YELLOW BRICK KANTONGI DANA Rp641,25 MILIAR.

Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas sebagian saham PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) miliknya. Hal itu terlihat dalam laporan kepemilikan saham BBYB, yang dipublikasikan, Kamis (2/12). Dalam laporan BBYB, disebutkan bahwa Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas total sebanyak 346.621.622 lembar saham BBYB. Penjualan saham tersebut dilakukan secara bertahap atau sebanyak tiga kali tepatnya, mulai tanggal 23 November, 26 November dan 29 November 2021. "Saham BBYB di lepada oleh Yellow Brick Enterprise Ltd di level Rp1.850 per lembar sahamnya,"tulis Manajemen BBYB. Dengan demikian dapat diasumsikan Yellow Brick Enterprise Ltd telah mengantongi dana sekitar Rp641,25 miliar dari penjualan saham BBYB tersebut. Pasca penjualan saham, kepemilikan saham Yellow Brick Enterprise Ltd di BBYB berkurang menjadi sejumlah 485.218.961 lembar saham 6,47%, dari sebanyak 831.840.583 lembar saham atau sekitar 11,1%. (end/as) sumber :  IQPLUS Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online