Langsung ke konten utama

INTILAND SUKSES PASARKAN AMESTA LIVING, TAHAP PERTAMA LANGSUNG SOLD OUT.


PT Intiland Development Tbk semakin optimis perumahan baru yang dikembangkan di Surabaya Timur, Amesta Living akan mendulang sukses. Hal ini menyusul penjualan tahap pertama yang langsung sold out dalam waktu dalam satu hari. Bahkan harus menambah satu blok lagi untuk memenuhi konsumen.

Harto Laksono, Direktur Marketing PT intiland Development Tbk Surabaya, mengatakan, perumahan Amesta Living, merupakan proyek kolaborasi antara PT Intiland Development Tbk dan PT Abdael Nusa. Kawasan yang dikembangkan dengan konsep mix used tersebut akan dikembangkan bertahap diatas lahan seluas 60 hektar.

"Luar biasa minat beli konsumen. Ini signal positif terhadap tren investasi properti di Surabaya. Kami launching akhir tahun lalu, 259 unit rumah langsung sold out dalam waktu satu hari dengan nilai tranksaksi Rp 318 miliar," kata Harto Laksono usai meninjau rumah contoh Amesta Living, Rabu (5/1).

Dia mengaku tingginya respond konsumen terhadap Amesta Living diluar prediksinya. Meskipun sejak awal dirinya optimis akan sukses. Awalnya pihakanya hanya menawarkan 200 unit rumah. Namun seluruh unit habis sehingga pihaknya membuka satu blok baru untuk memenuhi permintaan konsumen.

Dijelaskan, Amesta Living merupakan kawasan mixed-use seluas 60 hektare di Nol Outer East Ring Road (OERR) atau Jalan Lingkar Luar Timur Surabaya. Kawasan ini menyediakan beragam kebutuhan properti masyarakat, mulai dari hunian, SOHO, ritel, komersial, hingga lifestyle mall.

Menurutnya, pengembangan Amesta Living merupakan langkah strategis sekaligus bentuk komitmen perseroan untuk memperkuat pasar properti di Surabaya. Masyarakat dan konsumen juga dinilai sangat jeli membaca ceruk pasar dan potensi pengembangan kawasan Surabaya secara jangka panjang.

"Kami semakin optimis untuk memperkuat pengembangan kawasan terpadu di Surabaya Timur. Amesta Living akan menjadi solusi kebuteuhan hunian yang ideal di Surabaya Timur," tambahnya.

Sementara itu, Hans Wibisono Direktur Utama PT Graha Abdael Sukses (GAS) menambahkan, respond konsumen luar biasa di tengah pandemi Covid-19i menjadi momentum berharga sekaligus melahirkan optimisme bagi para pelaku industri properti.

Sukses tersebut, selain didorong nama baik developer dan lokasi yang strategis, juga karena harganya masih terjangkau. Amesta Living yang terdiri dari beberapa tipe dipasarkan dengan harga mulai Rp 800-an juta. Sehingga masyarakat yang ingin tertarik dan memiliki daya beli cukup luas.

"Konsumen tidak hanya memperoleh rumah yang nyaman, tetapi juga mendapatkan lingkungan yang asri dan beragam fasilitas di dalamnya. Rumah tipe Terra terjual 135 unit. Berikutnya disusul tipe Sora sebanyak 111 unit dan tipe Nora sebanyak 13 unit," ungkap Hans.

Menurut Hans, pembangunan konstruksi akan segera dimulai. Pembangunan tahap pertama meliputi sebanyak 300 unit rumah berbagai tipe dan dilakukan pada triwulan kedua tahun 2022 dan proses serah terima mulai triwulan ketiga tahun 2023.

Pengembangan Amesta Living akan dibagi beberapa tahapan. Pada tahap awal dipasarkan perumahan dan tahapan berikutnya akan dikembangkan sarana penunjang bagi penghuni berupa fasilitas komersial, bisnis, ritel, apartemen dan lainnya.

"Amesta Living kami kembangkan untuk memenuhi kebutuhan segmen keluarga muda, kelompok milenial, maupun pembeli properti pertama. Fasilitas kawasan yang lengkap serta desain rumah Japandi (Japan dan Skandinavia) yang unik menjadi daya tarik bagi segmen usia muda," tandas Hans Wibisono. (end/ahd)

sumber : IQPLUS

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham PTBA | 27 Juni 2022

Kenaikan PTBA saat ini tertahan area gap di 4130 – 4540 (box hijau) dimana area ini menjadi penahan kenaikan PTBA . Kedepan harga sahamnya berpeluang mengalami konsolidasi terlebih dahulu di area 3900 (MA50) – 4540 (area gap, box hijau). Jika area gap (box hijau) berhasil dilampaui dan bertahan di atasnya, maka terbuka ruang kenaikan baru yang lebih tinggi. Namun, hati-hati jika ternyata saham ini tidak mampu bertahan di atas area support 3730 (garis hitam), maka harga sahamnya cenderung melemah menuju 3090 dengan minor target 3460. Trading plan : Bagi yang sudah membeli ketika break 3910, bisa taking profit di area gap 4130 – 4630. Stoploss level 3680. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham SMGR, PTPP, INDF dan ITMG oleh INDOPREMIER | 30 Juni 2022

INDOPREMIER 30 JUNI 2022 IHSG IHSG (6.900 – 6.980) : Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.900 kemudian 6.860 dengan resist di level 6.980 kemudian 7.020. Saham SMGR SMGR (Buy) : Target kenaikan harga pada level 7.450 kemudian 7.600 dengan support di level 7.150 cut loss jika break 7.000. Saham PTPP PTPP (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 950 dengan resist di level 975 kemudian 995. Saham INDF INDF (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 7.050 dengan resist di level 7.200 kemudian 7.300. Saham ITMG ITMG (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 31.200 dengan resist di level 31.950 kemudian 32.400. Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham MEDC, ENRG dan BRMS oleh MIRAE ASSET | 27 Juni 2022

MIRAE ASSET SEKURITAS 27 JUNI 2022 IHSG Daily , 7.042,94 (+0,64%), menguji resistensi pada 7.099, rentang perdagangan 6.983–7.099. Indikator MFI-optimized sudah di support trendline dengan kecenderungan menguat. Indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized akan coba bergerak naik lebih lanjut.  Pada periode mingguan indikator MFI-optimized menguji support trendline, sementara RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik. Support harian di 6.983 dan resistensi harian di 7.099. Cut loss level di 6.970. MEDC Daily, Rp645 (-0,77%), trading buy, rentang perdagangan Rp630–660. Indikator MFI-optimized, indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik lebih lanjut. Support harian di Rp630 dan resistensi harian di Rp660. Cut loss level di Rp620.  ENRG Daily, Rp252 (+2,44%), trading buy, rentang perdagangan Rp240–260. Indikator MFI-optimized sudah berada di area oversold, sementara indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimiz