Analisa Pasar Global | 1 November 2018

Sponsored Links:
Mirae Asset Sekuritas Indonesia Global Market
(November 1, 2018)
Investment Information Team
(angga.choirunnisa@miraeasset.co.id)

U.S

Wall Street menutup Oktober yang buruk dengan catatan naik setelah S&P mengalami penurunan bulanan terbesar dalam 7 tahun

Bursa AS naik pada hari Rabu dan menutup Oktober yang buruk dengan catatan positif karena pendapatan solid dari merek-merek high-profile membawa berita bagus bagi investor dan menghidupkan kembali minat beli yang kuat dalam ekuitas.

Namun, tolok ukur utama tidak dapat menghindari kerugian yang cukup besar untuk bulan ini, meninggalkan keraguan apakah reli akan lebih permanen di pasar atau hanya reaksi jangka pendek terhadap hasil kuartalan yang baik.

Dow +0,97%, naik 241.12 poin menjadi 25.115,76. S&P +1,09%, naik 29,05 poin ke 2,711.68.

Hasil kuartalan Facebook mungkin telah memberikan beberapa optimisme setelah raksasa media sosial itu menyampaikan laporan yang tidak menakutkan seperti yang dikhawatirkan Wall Street.

Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter ultra-easy di tempatnya karena kekhawatiran tumbuh tentang dampak ketegangan perdagangan AS-Cina terhadap ekonomi Jepang. Data IMP manufaktur dan layanan China untuk Oktober menunjukkan pertumbuhan aktivitas paling lambat dalam dua tahun, tercatat pada 50,2 dari hasil 50,8 pada September, menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional.

Eropa

Saham Eropa reli, tetapi menuju bulan terburuk sejak 2016

Saham Eropa melonjak dalam reli ekuitas global pada Rabu, dengan saham-saham obat dan perusahaan minyak utama memimpin penguatan tersebut. Namun, indeks utama masih menuju kinerja bulanan terburuk dalam lebih dari dua tahun.

Stoxx Europe 600, melonjak 1,6% menjadi 361,67.

Saham-saham global disita oleh berita pendapatan yang menggembirakan dan mengguncang data ekonomi lemah dari China. Inflasi utama di zona euro naik menjadi 2,1% pada bulan September dari 2,2% pada bulan Oktober.

Tetapi investor telah mengalami volatilitas tajam selama beberapa minggu terakhir, dengan kekhawatiran atas perdagangan, pendapatan dan pemilihan paruh waktu yang akan datang di AS yang membebani sentimen. Masalah-masalah Eropa sendiri termasuk data yang lemah, kekhawatiran atas anggaran Italia, Brexit, dan pergolakan politik di Jerman.


Komentar