Price to Book Value (PBV)

Sponsored Links:
price to book value formula
price to book value formula

Apa itu Price to Book Value (PBV)?

Perusahaan menggunakan Price to Book Value untuk membandingkan nilai pasar perusahaan dengan nilai buku dengan membagi harga per saham dengan nilai buku per saham. Nilai buku aset sama dengan nilai tercatatnya di neraca, dan perusahaan menghitungnya dengan aset terhadap akumulasi penyusutannya.

Nilai buku juga merupakan nilai aset bersih perusahaan yang dihitung sebagai total aset dikurangi aset tidak berwujud (paten, niat baik) dan liabilitas. Untuk pengeluaran awal investasi, nilai buku mungkin bersih atau kotor dari pengeluaran, seperti biaya perdagangan, pajak penjualan, dan biaya layanan.

Beberapa orang mungkin mengetahui rasio ini dengan nama  Price-to-Book Ratio.

Cara Menghitung PBV

Dalam persamaan ini, nilai buku per saham dihitung sebagai berikut: (total aset - total kewajiban) / jumlah saham beredar). Nilai pasar per saham diperoleh hanya dengan melihat kuotasi harga saham di pasar.

PBV yang lebih rendah bisa berarti saham tersebut undervalued. Namun, bisa juga berarti ada sesuatu yang secara fundamental salah dengan perusahaan. Seperti kebanyakan rasio, ini bervariasi berdasarkan industri.

PBV juga menunjukkan apakah Anda membayar terlalu banyak untuk apa yang tersisa jika perusahaan segera bangkrut.

Apa yang Diperlihatkan pada nilai PBV ?

PBV mencerminkan nilai yang dilampirkan peserta pasar pada ekuitas perusahaan relatif terhadap nilai buku ekuitasnya. Nilai pasar saham adalah metrik berwawasan ke depan yang mencerminkan arus kas masa depan perusahaan. Nilai buku ekuitas adalah ukuran akuntansi berdasarkan prinsip biaya historis dan mencerminkan penerbitan ekuitas masa lalu, ditambah dengan laba atau rugi, dan dikurangi dengan dividen dan pembelian kembali saham.

Sulit untuk menentukan dengan tepat nilai numerik PBV yang "baik" ketika menentukan apakah suatu saham dinilai terlalu rendah dan karenanya merupakan investasi yang baik. Analisis rasio dapat bervariasi menurut industri. PBV yang baik untuk satu industri mungkin merupakan rasio yang buruk untuk industri yang lain.

PBV membandingkan nilai pasar perusahaan dengan nilai bukunya. Nilai pasar perusahaan adalah harga sahamnya dikalikan dengan jumlah saham beredar. Nilai buku adalah aset bersih perusahaan.

Dengan kata lain, jika perusahaan melikuidasi semua asetnya dan melunasi semua utangnya, nilai yang tersisa akan menjadi nilai buku perusahaan. PBV memberikan pengecekan realitas yang berharga bagi investor yang mencari pertumbuhan dengan harga yang wajar dan sering kali dilihat bersamaan dengan Return On Equity (ROE), indikator pertumbuhan yang andal. Perbedaan besar antara PBV dan ROE sering mengirim bendera merah pada perusahaan. Growth Stocks yang dinilai terlalu tinggi sering menunjukkan kombinasi ROE rendah dan PBV tinggi. Jika ROE perusahaan tumbuh, PBV-nya juga harus tumbuh.

Sangat membantu untuk mengidentifikasi beberapa parameter umum atau kisaran untuk PBV, dan kemudian mempertimbangkan berbagai faktor lain dan ukuran penilaian yang lebih akurat menafsirkan PBV dan memperkirakan potensi pertumbuhan perusahaan.

PBV telah disukai oleh value investor selama beberapa dekade dan banyak digunakan oleh analis pasar. Secara tradisional, setiap nilai di bawah 1.0 dianggap sebagai PBV yang baik untuk value investor, yang mengindikasikan potensi saham yang undervalued. Namun, value investor mungkin sering mempertimbangkan saham dengan PBV di bawah 3.0 sebagai patokan mereka.

Keterbatasan PBV

Investor menganggap PBV bermanfaat karena nilai buku ekuitas memberikan metrik yang relatif stabil dan intuitif yang dapat dengan mudah dibandingkan dengan harga pasar. PBV juga dapat digunakan untuk perusahaan dengan nilai buku positif dan laba negatif karena laba negatif membuat rasio harga-ke-pendapatan tidak berguna, dan ada lebih sedikit perusahaan dengan nilai buku negatif daripada perusahaan dengan pendapatan negatif.

Namun, ketika standar akuntansi yang diterapkan oleh perusahaan bervariasi, PBV mungkin tidak dapat dibandingkan, terutama untuk perusahaan dari berbagai negara. Selain itu, PBV dapat kurang bermanfaat untuk perusahaan layanan dan teknologi informasi dengan sedikit aset berwujud pada neraca mereka. Akhirnya, nilai buku bisa menjadi negatif karena serangkaian panjang pendapatan negatif, membuat PBV tidak berguna untuk penilaian relatif.

Masalah potensial lain dalam menggunakan PBV berasal dari fakta bahwa sejumlah skenario, seperti akuisisi baru-baru ini, penghapusan baru-baru ini, atau pembelian kembali saham, dapat mengubah angka nilai buku dalam persamaan. Dalam mencari saham undervalued, investor harus mempertimbangkan beberapa langkah penilaian untuk melengkapi PBV.

Komentar