Langsung ke konten utama

Harapan manajer investasi terhadap kiprah 10 tahun OJK


10 tahun sudah Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menjadi regulator industri keuangan Indonesia, termasuk mengatur industri reksadana. Para manajer investasi (MI)mengapresiasi kinerja OJK yang tegas menindak pelanggaran. MI berharap  OJK bisa lebih berkembang lagi dan menyajikan pembiayaan alternatif. 

Direktur Indosterling Asset Management Fitzgerald Stevan Purba mengingat prestasi besar yang OJK lakukan adalah dapat menegakkan dan mengawasi aturan-aturan pada pasar modal dengan mengedepankan keadilan, transparasi, objektivitas, dan efisiensi. Stevan juga melihat OJK berhasil dalam menjaga dan meningkatkan kepercayaan investor domestik maupun asing terhadap pasar modal Indonesia. 

Kepercayaan investor meningkat karena OJK berhasil bertindak tegas menertibkan atau menindak MI yang terbukti melanggar peraturan pasar moda. "Penertiban ini bisa memberikan efek jera dimasa mendatang serta mampu menciptakan iklim persaingan sehat di antara para MI," kata Stevan, Minggu (21/11). 

Di sisi lain, Stevan mengatakan OJK masih memiliki banyak hal yang harus dibenahi maupun lebih disempurnakan lagi di masa depan. Satu dari banyak hal yang OJK perlu benahi adalah pada sektor pembiayaan alternatif di luar perbankan. Stevan mengatakan perkembangan dunia usaha di dalam negeri maupun global terus menuntut perkembangan di sektor keuangan yang mampu memberikan instrumen pembiayaan yang kekinian, fleksibel dan cocok untuk kondisi usaha yang semakin komplek. 

Perkembangan dalam menciptakan instrumen baru yang lamabt berakibat apda terbatasnya opsi pembiayaan di luar pembiayaan konvensional perbankan. Stevan menilai, perkembangan pasar modal Indoensia relatif lebih lambat jika dibandingkan negara-negara tetangga, seperti Thailand, Singapore, Malaysia, dan Vietnam. Apalagi, jika dibandingkan negara maju, seperti Amerika Serikat, Inggris maupun negara-negara Uni Eropa. Perkembangan alternatif pembiayaan yang lambat, juga akhirnya berdampak pada lebih lambatnya pertumbuhan ekonomi Indonesia dibanding negara-negara tersebut. 

Stevan juga menilai ketersediaan opsi pembiayaan bagi sektor usaha Indonesia, walaupun cukup berkembang, tetapi dalam kurun waktu 10 tahun terakhir masih kurang. Hal ini terlihat jelas pada kondisi underfundednya sektor UMKM. UMKM sebagai roda penggerak perekonomian Indonesia yang turut menyumbang 61% terhadap total PDB nasional seringkali sulit mendapat pendanaan perbankan konvensional. 

Selain kurangnya kesediaan jaminan, profil risiko usaha UMKM lebih berisiko dan seringkali kurang memenuhi profil risiko perbankan pada umumnya. Untuk itu dibutuhkan perkembangan sektor pembiayaan diluar perbankan yang dapat mengakomodir profil risiko terkait UMKM, maupun startup-startup yang semakin meramaikan sektor usaha Indonesia.

Jelas disini OJK diharapkan dapat membantu perkembangan sektor pembiayaan alternatif lainnya diluar perbankan. Perkembangan ini juga menuntut OJK tetap memperhatikan perkembangan semua spektrum tingkat risiko dan tidak hanya memberikan angin pertumbuhan bagi sektor perbankan saja.

Perlu diingat pada setiap spektrum risiko tersedia juga investor-investor yang siap mengakomodir tingkat risiko tersebut dengan harapan imbalan tingkat pengembalian yang sesuai maupun sebanding, yakni high risk high return. Jangan lama-lama jadi low risk no return.

Terakhir, terutama dalam kondisi pandemi yang berangsur-angsur mereda namun tetap berdampak negatif pada neraca hingga menimbulkan kerugian besar pada sektor usaha. OJK diharapkan mampu memiliki sense of crisis dengan memperhatikan ketersediaan sumber-sumber pembiayaan yang cocok guna memberikan kesempatan sektor usaha yang terkena dampak serius pandemi untuk melakukan ‘turnaround’ kondisi usahanya dan tidak membiarkannya perlahan-lahan mati.

Dengan tersedianya pembiayaan alternatif guna menunjang kondisi turnaround ini maka akan sangat membantu sektor perekonomian untuk cepat pulih dan capai level pra pandemi.

Bagi industri reksadana, Stevan berharap, OJK memberikan kesempatan atau stimulus bagi manajer inevstasi yang belum berkembang dengan pesat. "Adanya stimulus bagi MI kecil sangatlah penting untuk menunjang keberlangsungan usaha serta kemajuan industri pasar modal khusunya MI," kata Stevan. 

Sementara, Direktur Panin Asset Management Rudiyanto mengapresiasi kiprah OJK dalam menjadikan proses perizinan secara daring atawa online pada hampir semua industri keuangan. Selain itu, Rudiyanto juga mengapresiasi edukasi dan training of trainer yang berjalan masif, serta tersedia kurikulum dan materinya. 

OJK juga berhasil mengembangkan jumlah investor secara pesart dengan akomodasi terhadap fintek. Yang juga penting, kiprah OJK melalui satgas waspada investasi juga mengalami kemajuan, dari yang tadinya hanya bersifat himbauan saat ini sudah rutin mempublikasikan nama entitas ilegal. 

"Tindakan lebih keras terhadap para pelanggar aturan di pasar modal juga sudah OJK lakukan dengan baik," kata Rudiyanto. 

Namun, Rudiyanto berharap, satgas waspada investasi tidak hanya mempublikasikan daftar entitas ilegal, tetapi juga melakukan penindakan bersama aparat baik untuk pinjaman online dan investasi ilegal. 

Di industri reksadana, Rudiyanto berharap proses pemberian izin peluncuran reksadana bisa konsisten lebih cepat. "MI berharap proses perizinan reksadana bisa lebih cepat, karena jika OJK sedang banyak load (kerjaan) di produk A katakan 20 hari keluar, produk B bisa 3 bulan, regulator memang harus teliti, tetapi jika bisa lebih cepat lebih baik," kata Rudiyanto. 

Selain itu, Rudiyanto juga berharap OJK bisa terus memberikan edukasi yang berkelanjutan. 

sumber : kontan


Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

LEPAS SAHAM BBYB, YELLOW BRICK KANTONGI DANA Rp641,25 MILIAR.

Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas sebagian saham PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) miliknya. Hal itu terlihat dalam laporan kepemilikan saham BBYB, yang dipublikasikan, Kamis (2/12). Dalam laporan BBYB, disebutkan bahwa Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas total sebanyak 346.621.622 lembar saham BBYB. Penjualan saham tersebut dilakukan secara bertahap atau sebanyak tiga kali tepatnya, mulai tanggal 23 November, 26 November dan 29 November 2021. "Saham BBYB di lepada oleh Yellow Brick Enterprise Ltd di level Rp1.850 per lembar sahamnya,"tulis Manajemen BBYB. Dengan demikian dapat diasumsikan Yellow Brick Enterprise Ltd telah mengantongi dana sekitar Rp641,25 miliar dari penjualan saham BBYB tersebut. Pasca penjualan saham, kepemilikan saham Yellow Brick Enterprise Ltd di BBYB berkurang menjadi sejumlah 485.218.961 lembar saham 6,47%, dari sebanyak 831.840.583 lembar saham atau sekitar 11,1%. (end/as) sumber :  IQPLUS Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Analisa Saham PTBA | 3 Desember 2021

Saham PTBA Setelah berhasil breakout dari resistance pola falling wedge pattern dan mencapai targetnya di 2760, saham PTBA berpeluang melanjutkan reli penguatannya. Indikator teknikal MACD yang telah golden cross dan bersiap cross up ke atas centreline mengindikasikan bahwa saham ini mulai mendapatkan momentum positif, sehingga berpeluang melanjutkan penguatannya menuju target-target selanjutnya. Rekomendasi : Hold & let your profit run. Ikutin terus dan cek update teknikal selanjutnya untuk target berikutnya dan trailing stopnya di member area. Disclaimer ON sumber :  steptrader Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online