Langsung ke konten utama

Pernah Rugi Besar, Investor Ini Berhasil Raup Untung Ratusan Juta. Padahal Usianya Baru 19 Tahun


Sebagian dari kita mungkin baru berpikir soal investasi ketika usia sudah mendekati kepala tiga. Itu juga kalau nggak ditunda dengan mantra “ah, nanti saja”. Alasannya ada banyak. Mulai dari gaji yang masih nggak seberapa, sampai merasa bahwa belum saatnya. Padahal untuk berinvestasi, nggak ada kata terlalu awal. Yang ada justru, terlambat dan akhirnya menyesal.

Itulah yang dipikirkan oleh Vincent Vete. Mahasiswa semester dua ini sudah mulai berinvestasi sejak usianya masih belasan. Baginya, uang lebih baik dimanfaatkan untuk berbisnis atau investasi daripada hanya dihambur-hamburkan. Wah, pemikiran Vincent ini menyentil sekali terutama bagi kita yang di usia 20-an masih bingung setiap bulan gaji habis buat apa. Hard work paid off. Apa yang dilakukan Vincent menuai hasil manis. Usianya baru 19 tahun, dan dia menjadi investor muda yang berhasil meraup keuntungan ratusan juta. Wow!

Keberhasilan itu tentu nggak instan. Inilah kisah inspiratif Vincent Vete, investor muda yang sukses di usia belasan.

1. Nilai pas-pasan saat sekolah tak membuatnya kecil hati. Vincent punya ketertarikan unik sejak masih remaja

Kesuksesan di usia muda kerap kali membuat kita berpikir dia pastilah orang istimewa dari sananya. Bisa jadi dia genius berbakat yang nilainya selalu sempurna. Percaya atau tidak, Vincent adalah anak muda pada umumnya. Bahkan saat duduk di bangku sekolah, Vincent hanya mendapat nilai yang pas-pasan. Pasalnya Vincent lebih suka belajar tentang bisnis dibandingkan mata pelajaran.

Vincent mulai berbisnis sejak kelas 3 SMP. Saat itu, ia menjual pomade. Vincent juga pernah berbisnis di bidang food & beverage dan juga fashion. Semuanya ia lakukan dengan modal tabungannya sendiri.

2. Ketertarikannya pada dunia pasar modal muncul sejak usianya masih 16 tahun. Berawal dari menonton sebuah film, Vincent mulai tertarik pada investasi

Ketertarikan atas sesuatu bisa muncul kapan saja dan dari mana saja. Begitu juga dengan Vincent yang mengawali ketertarikannya pada investasi setelah menonton film Wolf Of Wall Street. Apalagi Vincent juga memiliki pengalaman buruk tentang kebangkrutan yang dialami oleh orang tuanya. Vincent berpikir, bahwa finansial adalah sesuatu yang bisa berubah 180 derajat di waktu yang tak terduga. Karena itu, berapa pun penghasilan yang dimiliki, pengelolaan keuangan yang baik dan investasi itu wajib sekali.

Berangkat dari sini, Vincent mengawali kariernya dengan terjun di dunia cryptocurrency. Saat itu, investasi bitcoin menjadi salah satu yang hangat diperbincangkan. Vincent bukan nggak memahami minimnya ilmu yang ia miliki. Namun saat itu, ia hanya berpikir untuk mencoba. Hasilnya? Tentu saja gagal. Modal belasan juta dari tabungan yang ia kumpulkan, nyaris ludes dalam waktu singkat.

3. Kegagalan dan kerugian pertama nggak membuatnya berhenti. Vincent justru tertarik untuk belajar lagi dan lagi

Kegagalan selalu menyakitkan bagi siapa pun, tak peduli sekecil apa pun. Vincent pun demikian, Upaya pertamanya menemui kegagalan yang berujung kerugian. Lenyapnya tabungan yang ia simpan selama ini sempat membuatnya frustrasi. Namun, pada akhirnya Vincent berhasil melaluinya. Bukannya menyerah, semangatnya justru semakin berkobar.

Vincent menyadari kesalahannya, terutama tentang minimnya ilmu yang ia miliki. Karena itu, Vincent memutuskan untuk belajar terlebih dahulu. Di usia 17 tahun, ia mendaftar kerja di sebuah perusahaan sebagai broker termuda. Sembari belajar dan terus belajar, Vincent senantiasa memupuk mimpinya untuk menjadi investor besar.

4. Langkahnya tak selalu mulus. Ada komentar negatif dan kegagalan yang terkadang membuat semangatnya aus

Di usianya yang ke-18 tahun, saat merasa ilmunya sudah lebih baik dan tabungannya dari hasil penjualan online mencukupi, Vincent melakukan investasi pertamanya di dunia pasar modal. Upaya ini jelas nggak semulus jalan tol. Usianya yang masih sangat belia membuat Vincent diremehkan. Ia juga menghadapi pendapat orang yang menganggap investasi sama saja dengan judi. Padahal hal ini butuh ilmu, analisa, serta kesabaran untuk bisa mencapai hasil yang diinginkan. Meskipun terkadang analisa yang meleset membuatnya kecewa, Vincent tidak menyerah. Karena keberhasilan investasi lainnya memberikan return yang lebih besar.

5. Usaha keras dan kesabaran tak pernah mendustai hasil. Kini Vincent berhasil meraup kesuksesan besar

Pelan-pelan, usaha Vincent mulai menuai hasil. Investasi yang ia jalankan mulai memberinya penghasilan yang menjanjikan. Puncaknya, Vincent meraup keuntungan sebesar 300 juta setelah membeli saham Bank Mandiri (BMRI) dan PT. Pembangunan Perumahan (PTPP). Ia membeli saham BMRI di angka sekitar Rp3.900,- dan saham PTPP di angka sekitar Rp700,-.

Meski demikian, Vincent menyadari bahwa pencapaiannya ini masih permulaan. Ia masih harus banyak belajar dan berusaha, sehingga bisa mencapai kenaikan saham hingga ribuan persen seperti investor-investor besar dunia.

Kepada anak muda seperti kita, Vincent menyarankan pentingnya menabung dan berinvestasi. Pasar modal adalah salah satu caranya. Jangan beralasan “nanti dulu”, karena masa muda yang tanggungannya belum besar, justru harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Modal pun tak harus langsung besar. Toh pepatah bilang sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit. Kita bisa meniru Vincent yang selalu menyisihkan sebagian penghasilannya untuk berbisnis dan berinvestasi. Ia hanya menyisakan uang untuk keperluan bulanan serta untuk menabung.

Menurut Vincent, kunci dari investasi sukses itu adalah analisa yang jeli. Kita harus tahu potensi dan kualitas suatu perusahaan sebelum mengucurkan dana. Bila perusahaannya memang berkualitas dan punya potensi besar, nilainya pasti akan terus bertumbuh. Nah, hal ini tentu nggak cukup dengan feeling saja kan? Kemauan untuk belajar dan terus belajar menjadi kunci. Dengan ilmu yang mantap, usaha bisa lebih terarah dan dekat dengan keberhasilan.

Bagaimana? Tertarikah kamu untuk mulai berinvestasi?

sumber : hipwee


Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online


Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

LEPAS SAHAM BBYB, YELLOW BRICK KANTONGI DANA Rp641,25 MILIAR.

Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas sebagian saham PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) miliknya. Hal itu terlihat dalam laporan kepemilikan saham BBYB, yang dipublikasikan, Kamis (2/12). Dalam laporan BBYB, disebutkan bahwa Yellow Brick Enterprise Ltd telah melepas total sebanyak 346.621.622 lembar saham BBYB. Penjualan saham tersebut dilakukan secara bertahap atau sebanyak tiga kali tepatnya, mulai tanggal 23 November, 26 November dan 29 November 2021. "Saham BBYB di lepada oleh Yellow Brick Enterprise Ltd di level Rp1.850 per lembar sahamnya,"tulis Manajemen BBYB. Dengan demikian dapat diasumsikan Yellow Brick Enterprise Ltd telah mengantongi dana sekitar Rp641,25 miliar dari penjualan saham BBYB tersebut. Pasca penjualan saham, kepemilikan saham Yellow Brick Enterprise Ltd di BBYB berkurang menjadi sejumlah 485.218.961 lembar saham 6,47%, dari sebanyak 831.840.583 lembar saham atau sekitar 11,1%. (end/as) sumber :  IQPLUS Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Analisa Saham PTBA | 3 Desember 2021

Saham PTBA Setelah berhasil breakout dari resistance pola falling wedge pattern dan mencapai targetnya di 2760, saham PTBA berpeluang melanjutkan reli penguatannya. Indikator teknikal MACD yang telah golden cross dan bersiap cross up ke atas centreline mengindikasikan bahwa saham ini mulai mendapatkan momentum positif, sehingga berpeluang melanjutkan penguatannya menuju target-target selanjutnya. Rekomendasi : Hold & let your profit run. Ikutin terus dan cek update teknikal selanjutnya untuk target berikutnya dan trailing stopnya di member area. Disclaimer ON sumber :  steptrader Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online