Langsung ke konten utama

Mengenal Fenomena Cuci Piring dalam Dunia Saham



Dalam dunia saham, kamu akan mendengar berbagai macam istilah yang membuatmu kebingungan. Salah satu istilah yang kamu akan dengar adalah fenomena cuci piring.

Cuci piring adalah kegiatan kita sehari-hari. Agak sulit nampaknya menghindar dari cuci piring, walaupun kita malas melakukannya.

Hal itu karena dengan mencuci piring setiap hari, piring-piringmu dan alat makan lainnya senantiasa bersih. Namun, di dalam dunia saham, sebisa mungkin kamu perlu menghindari fenomena cuci piring.

Lalu, apa maksud dari fenomena cuci piring? Kamu akan menemukan jawabannya di artikel ini.

Investor Harus Jangan Hanya Ikut-ikutan

Kamu pasti sudah cukup bosan mendengarnya, bahwa untuk berinvestasi saham, kamu harus memahami seluk-beluknya secara mendalam. Bukan hal yang mustahil bagi mereka yang punya pengetahuan nol besar di dunia saham, akhirnya menjadi orang yang ahli, asalkan mau belajar.

Kamu jangan asal ikut-ikutan tren yang terjadi tanpa mempelajarinya terlebih dulu. Kalau tidak, kamu bisa saja menjadi orang yang gagal di saat orang yang lain sedang berpesta, sehingga kamu dikatakan sebagai orang yang mencuci piring para investor yang sukses meraih untung, sementara kamu mengalami kebuntungan.

Dalam dunia saham, kamu tidak hanya membeli di harga paling rendah, dan menjual di harga yang paling tinggi. Kamu juga harus jeli membaca pasar sedang di posisi mana, apa sedang bearish atau bullish.

Warren Buffett menyarankan ketika kebanyakan orang lain menjual, tidak ada salahnya membeli karena harga saham cenderung sedang mengalami penurunan.

Namun, tentunya kamu perlu melakukan analisis terlebih dulu, manakah saham yang layak dibeli ketika pasar sedang mengalami penurunan. Jangan sampai kamu membeli saham murah yang semakin anjlok, hingga membuatmu merugi.

Apa Itu Cuci Piring dalam Saham?

Mungkin kamu masih bingung dengan fenomena cuci piring ini. Di dunia saham, kamu sebaiknya menghindar dari tukang cuci piring. Di dunia nyata pun kamu pastinya ogah mencuci piring yang digunakan orang lain yang tidak kamu kenal.

Cuci piring dalam saham diartikan sebagai investor yang mengalami kerugian karena menjual saham di harga yang terlalu rendah, padahal sebelumnya dia membeli saham di harga yang tinggi saat pasar sedang naik.

Fenomena ini biasanya terjadi para investor pemula yang masih bingung memanfaatkan momen yang ada. Mereka hanya ikut-ikutan pesta, tanpa memiliki pegangan tujuan dalam berinvestasi.

Atau karena ingin meraih keuntungan dalam waktu cepat, hingga nekat membeli saham yang kenaikan harganya tidak wajar.

Alasan Fenomena Cuci Piring di Pasar Modal Sama Sekali Tidak Bagus

Kamu sebagai investor perlu menghindari kegiatan cuci piring ini karena hanya akan membuatmu bersedih.

Salah satu fenomena cuci piring juga sering terjadi pada saham yang dipom-pom setelah dipromosikan oleh seleb-seleb terkenal. Kamu termakan promosinya karena berharap meraih untung dalam waktu singkat. Kamu pun membeli saham itu di harga cukup tinggi, berharap harganya bisa naik lagi.

Tidak tahunya, baru saja membeli, harganya sudah turun drastis akibat pemegang saham terbesar melakukan penjualan secara besar-besaran.

Hal ini juga biasanya terjadi di saham gorengan yang jumlah kenaikannya tidak wajar karena dimainkan oleh satu investor dengan modal yang besar. Artinya, dia melakukan hal itu untuk keuntungannya pribadi dan memancing orang lain untuk membantunya meraih keuntungan itu.

Akibatnya investor satu ini ketika berhasil untung, mengambil keuntungannya sendiri. Sedangkan, investor lain yang terlambat mengambil keuntungan, kebagian ruginya saja alias menjadi tukang cuci piring.

Kamu perlu tahu bahwa fenomena ini sering terjadi di setiap kesempatan. Untuk menghindari cuci piring di pasar modal, kamu harus paham bahwa kamu bisa memilih cara yang lebih sehat dalam meraih keuntungan di pasar saham. Intinya kamu perlu memilih waktu yang tepat dan saham yang tepat juga.

Jangan Terburu-buru adalah KunciKunci sukses dalam berinvestasi saham adalah perhatikan, sabar, dan ikhlas. Kamu harus tahu, walaupun pasar modal hanya buka di waktu tertentu, tapi pergerakannya bisa cukup cepat, dan membuatmu kehilangan momen.

Untuk itulah kegiatan ini memerlukan fokus yang tinggi. Kamu perlu memantau pasar saham setiap hari. Terlebih kegiatan ini tidak bisa diwakilkan oleh orang lain seperti manajer investasi yang ada di reksa dana.

Selain itu, kamu harus sabar dalam menunggu waktu yang tepat untuk menarik keuntungan. Untuk yang masih pemula, sebaiknya hindari saham gorengan apabila tidak ingin menjadi tukang cuci piring.

Kamu sebaiknya pilih saham dengan pergerakan yang wajar. Pasalnya yang ahli saja bisa mengalami rugi apabila kehilangan momennya.

Lalu, kamu juga harus bisa mengikhlaskan. Kamu biasanya berharap harga saham yang turun harganya akan naik pada saat itu juga, tapi sayangnya harga saham itu bisa jadi akan terus turun. Jika kamu mengalami hal ini, jangan ragu untuk cut loss supaya modalmu tidak hilang semuanya.

Itulah penjelasan mengenai cuci piring dalam dunia saham yang sudah banyak terjadi pada para investor. Yang sudah mengalaminya, semoga tidak mengalaminya lagi di masa nanti.

sumber : ajaib



Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BBHI, BBRI, FREN dan HRUM oleh MNC Sekuritas | 8 Agustus 2022

MNCS Daily Scope Wave 8 Agustus 2022 Menutup akhir pekan kemarin (5/8), IHSG ditutup menguat 0,4% ke level 7,084, namun pergerakan IHSG pun masih tertahan oleh Upper Band dan volume yang cenderung mengecil. Kami memperkirakan, posisi IHSG saat ini sudah berada di akhir wave (c) dari wave [x] pada label hitam atau wave (D) pada pola triangle pada label merah, yang berarti penguatan IHSG akan relatif terbatas untuk menguji area 7,103 hingga 7,150. Setelahnya, IHSG akan rawan terkoreksi ke rentang 6,875-7,014 terlebih dahulu. Support: 7,030, 6,900 Resistance: 7,100, 7,194 BBHI - Buy on Weakness (3,850) Pada perdagangan Jumat (5/8), BBHI ditutup menguat cukup signifikan sebesar 6,4% ke level 3,850, penguatan BBHI diiringi dengan kenaikan volume namun masih tertahan oleh MA60. Kami perkirakan, selama BBHI tidak terkoreksi ke 3,560 sebagai supportnya maka posisi BBHI sedang membentuk awal dari wave C dari wave (B). Buy on Weakness: 3,740-3,840 Target Price: 4,350, 5,030 Stoploss: below 3,55

Rekomendasi Saham SMDR, BRIS dan BIPI oleh Mirae Asset Sekuritas | 12 Agustus 2022

Mirae Asset Sekuritas Daily 12 Agustus 2022 by Tasrul IHSG Daily, 7,160.38 (+1.05%), limited upside, test resistance at 7,190, daily trading range 7,133 - 7,190, cut loss level di 7,020. Koreksi indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized sementara tertahan dengan kecenderungan naik terbatas di overbought area. Indeks ini masih berada diatas short & long moving average optimized optimized. Pada periode weekly indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized masih cenderung bergerak naik namun mulai terbatas  SMDR Daily, 2,700 (-1.82%), trading buy, TP 2,910 daily trading range 2,670 - 2,830, cut loss level di 2,650. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized akan menguji support trendline. Harga saat ini di atas short moving average optimized namun masih di bawah long moving average optimized.  BRIS Daily, 1,570 (+1.94%), trading buy, TP 1,640, daily trading range 1,540 - 1,610, cut loss

Irwan Hidayat (Direktur) Beli 1,27 Juta Saham SIDO Di Harga Rp780 Per Unit

Salah satu petinggi PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO), yakni Irwan Hidayat telah membeli saham SIDO di Pasar. Direktur SIDO tersebut telah membeli saham sebanyak 1.279.400 lembar. Pembelian dilakukan pada tanggal 3 Agustus 2022. Dengan dibelinya saham SIDO, maka Irwan Hidayat saat ini mengenggam sejumlah 0,0004 persen dari total saham SIDO yang beredar, dari sebelumnya nihil. "Tujuan transaksi (pembelian saham SIDO) ini penambahan kepemilikan saham dengan surat kepemilikan saham langsung," tulis Manajemen SIDO dalam laporan kepemilikan sahamnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI). Sebagai informasi, saham SIDO di beli oleh Irwan Hidayat di harga Rp780 per lembar sahamnya. Jika dihitung, maka Irwan Hidayat telah mengeluarkan dana setidaknya sekitar Rp1 miliar untuk melancarkan aksi beli tersebut. Sebelumnya, Analis dari PT Kanaka Hita Solvera (KHS), Daniel Agustinus mengutarakan pendapatnya terkait SIDO. Adapun ekspansi bisnis yang dilakukan Manajemen SIDO nan